ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Friday, 17 May 2013

[FATWA SYAKH BIN BAZ] MENIKAHI SEORANG JANDA TETAPI MENDAPAT TENTANGAN DARI IBU

Soalan : Saya ingin menikahi seorang janda. Ayah saya telahpun memberikan persetujuan demikian juga dengan wanita berkenaan dan keluarganya. Namun begitu, ibu saya tidak bersetuju dan tidak menyukainya. Apakah boleh saya menikahi wanita berkenaan tanpa mempedulikan kerelaan ibu saya? Apakah ianya satu perbuatan derhaka terhadap ibu saya sekiranya saya meneruskan perkahwinan berkenaan? Tolong berikan kepada saya penjelasan. Semoga ALLAH memberikan pahala kepada anda.

Abu Bakar M. Saudaani - Riyadh.

Jawapan oleh Shaykh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz :

Hak seorang ibu sangat besar. Berbakti kepadanya termasuk kewajipan yang terpenting. Yang saya nasihatkan kepada anda adalah agar tidak menikahi wanita tersebut yang tidak diredhai oleh ibu anda. Kerana seorang ibu adalah orang yang paling harus didengar nasihatnya. Kemungkinan ibu anda mengetahui akhlak wanita tersebut yang akan membahayakan diri anda. Sementara wanita selain daripada dia masih banyak lagi.

Firman ALLAH Ta'ala ;
"Sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya),

Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya."

(Surah At-Talaq : 2-3)

Tidak diragukan lagi bahawa berbakti kepada ibu termasuk dalam perbuatan taqwa, kecuali kalau si ibu bukan termasuk orang yang taat beragama, sementara wanita yang dilamar itu adalah individu yang konsisten terhadap ajaran agama dan bertaqwa. Maka jika hal yang sedemikian terjadi, maka kami merasa anda tidak wajib taat kepada ibu anda sepertimana Sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam;

"Sesungguhnya ketaatan itu hanya dalam kebajikan" [1]

Semoga ALLAH memberikan taufiq kepada semua pihak untuk mendapatkan keredhaan-NYA, dan mempermudahkan diri kita mendapat hal yang membawa kemaslahatan dan keselamatan dalam agama dan dunia kita.


Nota kaki :

[1]. HR. Al-Bukhari (no. 4340, 7257), Muslim (no. 1840), Abu Dawud (no. 2625), an-Nasa'i (VII/159-160), Ahmad (I/94), dari Sahabat ‘Ali Radhiyallahu 'anhu. Lihat Silsilatul Ahaadiits ash-Shahiihah (1/351 no. 181) oleh Syaikh Al-Albani rahimahullah.

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute