ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 29 June 2013

2 VIDEO YANG DIBENCI OLEH ANWAR IBRAHIM!!!



Oleh : Jebat.

Ini antara video yang paling dibenci oleh Anwar Ibrahim. Kerana ;

Najib Mengangkat Sumpah Sebagai Perdana Menteri Malaysia ke-7, dan bukannya dirinya sendiri. Walaupun dah konfiden kononnya kali ini, beliau akan menjadi Perdana Menteri Malaysia. 

Dan pastinya Anwar juga sakit hati dengan video dibawah ini kerana pada asas yang sama, bukanlah dirinya menjadi Perdana Menteri Malaysia, sebaliknya Najib Tun Abdul Razak masih diberikan kesempatan oleh ALLAH untuk menjawat jawatan berkenaan.



Inilah yang dikatakan ketentuan ALLAH. Firman ALLAH;

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

[Surah Al-Imran Ayat 26]

Dan kita ketahui, pilihanraya ini Pakatan Khawarij menggunakan media sosial secara meluas untuk memfitnah kerajaan. Namun sehebat-hebat perancangan mereka, ALLAH lebih hebat merancang. Firman ALLAH;

Mereka menjalankan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya (mereka), kerana Allah sebaik-baik yang menggagalkan tipu daya.

[Surah Al-Anfaal. Ayat 30]

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute