ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Thursday, 27 June 2013

DAKWAT KEKAL : SIAPA YANG CADANG SEBENAR-BENARNYA?

Oleh : Jebat

Walaupun PRU13 sudah lama meninggalkan kita, namun masih kedengaran suara-suara sumbang dikalangan pembangkang yang tidak mahu menerima kekalahan mereka. Yang lebih kecewa adalah Anwar Ibrahim, kerana impiannya nak jadi Perdana Menteri ke 7 masih tidak diperkenankan oleh ALLAH. Walaupun pelbagai rancangan, hasutan, makian, ugutan yang dilemparkan oleh Anwar dan pasukan pemfitnahnya, namun ALLAH tetap mengagalkan perancangan beliau. Maka benarlah firman ALLAH; 


“وَمَكَرُواْوَمَكَرَا للّهُ وَاللّهُ خَيْرُالْمَاكِرِينَ“ 

“Dan Mereka Merancang, Allah juga merancang, Dan ALLAH adalah sebaik-baik Perancang” (surah al-Imran : 54)

Berbalik semula kepada isu dakwat kekal. Begitu mudah pembangkang menuduh SPR dengan pelbagai tuduhan yang tidak masuk akal. Sedangkan pada hakikatnya punca masalah ini datang dari cadangan mereka sendiri. Buktinya seperti dibawah.

Sedangkan di pihak SPR pula, sistem Biometrik adalah menjadi pilihan badan berkenaan. Namun disebabkan mahu mengikut kehendak BERSIH yang diketuai oleh si hindu Ambiga sambil disambut sorak oleh orang-orang Melayu bahalol dalam PAS dan PKR. Maka untuk tidak mengecewakan orang yang telah tersedia kecewa maka SPR pun mengikutlah kehendak si Ambiga dan pepuak demogila. 

Tapi ternyata, rupa-rupanya kehendak Ambiga dan rakan-rakannya yang mahukan penggunaan dakwat kekal hanyalah helah semata-mata. Mereka sendiri sudah tahu implikasi dakwat kekal berkenaan. Dan ternyata dakwat kekal itu menjadi 'modal politik' mereka menjelang PUR14 yang akan datang. Oleh itu, suka kami cadangkan kepada pihak SPR untuk kembali mewartakan penggunaan biometrik dalam sistem pilihanraya di Malaysia. Dan mungkin kaedah ini boleh digunapakai dalam pilihanraya kecil N1 Kuala Besut setelah penyandangnya, Dr. A. Rahman bin Mokhtar meninggal dunia baru-baru ini.

1 comment:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute