ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Tuesday, 25 June 2013

KHALIFAH ALI R.A TIDAK PERNAH MENGIKTIRAF SYIAH, MALAH BELIAULAH KHALIFAH YANG MEMERANGI SYIAH!!!

Oleh : Sqfm

Orang yang pertama kali mencetuskan agama Rafidhah (Syi'ah) adalah Abdullah bin Saba`, salah seorang Yahudi dari Yaman. Dia pura-pura masuk Islam, kemudian dia datang ke Madinah pada zaman Khalifah Ar-Rasyid Utsman bin Affan radhiallahu anhu.

Abdullah bin Saba` si Yahudi berasal dari kelompok zindiq ekstrim dan Ali R.A membakarnya dengan api. Al-Jauzajani berkata, “Dia menyatakan bahawa Al-Quran yang ada sekarang hanyalah 1/9 bahagian, sementara semua bahagiannya diketahui oleh Ali. Maka Ali mengusirnya sedangkan sebelum itu beliau sudah berniat akan membunuhnya.” (Lihat Mizan Al-I’tidal karya Adz-Dzahabi dan Lisan Al-Mizan karya Ibnu Hajar)

Berikut beberapa aqidah dan pemikiran Abdullah bin Saba` yang dia susupkan ke dalam umat ini:
1. Mewujudkan 'mazhab' Syiah Rafidhah.
2. Dia berusaha membunuh Utsman bin Affan radhiallahu anhu.
3. Mencela dan mengkafirkan para sahabat, khususnya Abu Bakr dan Umar radhiallahu anhuma.
4. Keyakinan akan adanya wasiat kekhalifahan untuk Ali.
5. Aqidah ar-raj’iah (reinkarnasi / kelahiran semula).
6. Menyanjung secara berlebihan kepada Ali dan anak keturunannya.
7. Aqidah al-bada` (Allah mengetahui setelah, sebelumnya tidak tahu).
8. Menyakini Ali sebagai sembahan.
9. Ali radhiallahu anhu belum meninggal.

Semua aqidah busuk lagi rosak ini diambil oleh orang-orang Syiah Rafidhah dari orang Yahudi ini. Semua ini sentiasa mereka yakini sampai di zaman sekarang, sebagaimana yang dikatakan oleh Asy-Syaikh Muqbil rahimahullah dalam kitabnya Al-Ilhad Al-Khumaini fi Ardhi Al-Haramain hal. 110.
 

1 comment:

  1. Syiah dan Yahudi kufur serupa sahaja, mengaku beriman dgn Allah swt dan Hari Akhirat sebenarnya kufur.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute