ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Thursday, 27 June 2013

[VIDEO] SYIAH : MENGKAFIR PARA SAHABAT, MENCELA AHLUS SUNNAH



Video oleh : Tv Al-Hijrah
Diupload oleh : Pro Al-Ahkam
Teks : UKT

Perkataan Ulama tentang Syi’ah Rafidhah

Asy-Syaikh Dr. Ibrahim Ar-Ruhaili di dalam kitabnya Al-Intishar Lish Shahbi Wal Aal (hal. 100-153) menukilkan sekian banyak perkataan para ulama tentang Syiah Rafidhah. Namun disebabkan terhadnya ruang yang ada di dalam dunia blog ini, maka kami tampilkan sebahagian kecil perkataan para ulama dunia mengenai kaum pengkafir para sahabat nabi ini.

1. Al-Imam ‘Amir Asy-Sya’bi berkata: “Aku tidak pernah melihat kaum yang lebih dungu dari Syi’ah.” (As-Sunnah, 2/549, karya Abdullah bin Al-Imam Ahmad)

2. Al-Imam Sufyan Ats-Tsauri ketika ditanya tentang seorang yang mencela Abu Bakr dan ‘Umar, beliau berkata: “Ia telah kafir kepada Allah.” Kemudian ditanya: “Apakah kita mensolatkan mereka (bila meninggal dunia)?” Beliau berkata: “Tidak, tiada kehormatan (baginya)….” (Siyar A’lamin Nubala, 7/253)

3. Al-Imam Malik dan Al-Imam Asy-Syafi’i, telah disebut di atas.

4. Al-Imam Ahmad bin Hanbal berkata: “Aku tidak melihat dia (orang yang mencela Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Aisyah) itu orang Islam.” (As-Sunnah, 1/493, karya Al-Khallal)

5. Al-Imam Al-Bukhari berkata: “Bagiku sama sahaja, apakah aku solat di belakang Jahmi, dan Rafidhi atau di belakang Yahudi dan Nashara (yakni sama-sama tidak boleh). Mereka tidak boleh diberi salam, tidak dikunjungi ketika sakit, tidak dinikahkan, tidak dijadikan saksi, dan tidak dimakan sembelihan mereka.” (Khalqu Af’alil ‘Ibad, hal. 125)

6. Al-Imam Abu Zur’ah Ar-Razi berkata: “Jika engkau melihat orang yang mencela salah satu dari sahabat Rasulullah , maka ketahuilah bahwa dia seorang zindiq. Yang demikian itu kerana Rasul bagi kita haq, dan Al Qur’an haq, dan sesungguhnya yang menyampaikan Al Qur’an dan As Sunnah adalah para sahabat Rasulullah. Sungguh mereka mencela para saksi kita (para shahabat) dengan tujuan untuk menidakkan (menafikan) Al Qur’an dan As Sunnah. Mereka (Rafidhah) lebih pantas untuk dicela dan mereka adalah zanadiqah.” (Al-Kifayah, hal. 49, karya Al-Khathib Al-Baghdadi)

1 comment:

  1. Simple logic, ketika wafat Nabi saw, Ali r.a. berusia 33 thn, Abu Bakr r.a. 61 thn, Umar r.a. 50an, Ali r.a. menantu, Abu Bakr r.a. dan Umar r.a. mertua, mk siapa yg lebih patut diutamakan sbg khalifah. Demikian juga usia kematangan 40 tahun, dan Ali r.a. hanya berusia 33 thn ketika Nabi saw wafat.
    Sahabat Muhajirin r.anhum. yg sama berjihad bersama Nabi saw adalah manusia paling mulia derjatnya di sisi Allah swt selepas para nabi a.s. (At Taubah 20), mk amat sesatlah golongan yg mencela apatah lagi mengkafirkan mrk.
    Syiah is extreme Khawarij and out of Islam. Asal Muslim yg masuk Syiah is considered murtad. Asal Syiah dr lahir should be treated as other non Muslim, dan tidak boleh dibenar menyebar agamanya kpd umat Islam.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute