Breaking News

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

MAHASISWA

Sunday, 14 July 2013

14 CIRI PENGANUT AGAMA PENGKAFIR SAHABAT NABI = SYIAH

Oleh : Ukhti Wiwit Put
Dialih bahasa mengikut Standard Bahasa Melayu Malaysia oleh : UKT

Penganut Syiah di Malaysia atau di Indonesia selalu bersembunyi dalam segala hal, terutama apaila mereka mendakwa bahawa Syiah merupakan sebahagian mazhab dalam Islam. Padahal Syiah bukanlah Islam malah jauh sekali untuk diletakkan taraf sebagai satu Mazhab. Dalam istilah Syiah, kepura-puraan disebut sebagai “Taqiyah”. 

Namun sebenarnya ada beberapa yang boleh kita perhatikan dari penganut Syiah berdasarkan 14 ciri-ciri yang berikut:

1) Mengenakan serban hitam dengan bentuk tertentu. Tidak seperti serban yang dikenali umumnya, serban mereka terlalu besar malah kelihatan seperti tayar kereta apabila dipakai.

2) Tidak solat Jumaat. Meskipun solat Jumaat bersama jamaah, tetapi dia akan berdiri setelah imam mengucapkan salam. Orang-orang awam menyangka dia mengerjakan solat sunat, padahal dia menyempurnakan solat Zuhur empat rakaat. Ini kerana pengikut Syiah tidak menyakini kesahihan solat Jumaat kecuali bersama Imam yang ma’sum atau wakilnya.

3) Pengikut Syiah juga tidak akan mengakhiri solatnya dengan mengucapkan salam sepertimana yang dilakukan oleh kaum Muslimin, tetapi mereka mengakhiri solat mereka dengan memukul kedua pahanya beberapa kali.

4) Pengikut Syiah jarang solat berjemaah kerana mereka tidak mengakui solat lima waktu. Apa yang dinyakini oleh mereka bahawa solat hanya ada tiga waktu sahaja.

5) Majoriti pengikut Syiah selalu membawa At-Turbah Al-Husainiyah iaitu batu/tanah yang digunakan menempatkan kening dan dahi mereka ketika sujud terutama sekali apabila apabila mereka bersolat secara bersendirian atau bersama kaum Syiah yang lainnya.

6) Jika anda perhatikan caranya berwuduk maka anda akan dapati bahawa wudhu mereka sangat berlainan, malah tidak seperti yang dilakukan oleh kaum Muslimin.

7) Anda tidak akan mendapati penganut Syiah hadir ke majlis ilmu dan ceramah Ahlussunnah. Anda juga akan melihat penganut Syiah banyak mengingati Ahlul Bait; seperti Ali, Fathimah, Hasan dan Husein radhiyallahu anhum.

8) Mereka juga tidak akan menunjukkan penghormatan kepada Abu Bakar, Umar, Uthman, dan majoriti sahabat nabi yang lain serta Ummahatul Mukminin radhiyallahu anhum.

9) Pada bulan Ramadhan penganut Syiah tidak terus berbuka puasa setelah azan maghrib. Dalam hal ini Syiah berkeyakinan seperti Yahudi iaitu berbuka puasa jika bintang-bintang sudah kelihatan di langit. Dengan kata lain mereka berbuka apabila benar-benar sudah masuk waktu malam. Mereka juga tidak solat tarawih bersama kaum Muslimin, kerana menganggapnya sebagai sesuatu perbuatan bid’ah.

10) Mereka berusaha sekuat tenaga untuk menanam dan menimbulkan fitnah antara jamaah salaf dengan jemaah lain. Sementara itu mereka mendakwa bahawa tidak ada perselisihan antara mereka dengan jamaah lain selain salaf. Ini tentu sekali dakwaan yang palsu.

11) Anda tidak akan melihat seorang penganut Syiah memegang dan membaca Al-Quran kecuali dalam jumlah yang kecil. Itu pun sebagai bentuk taqiyyah kerana Al-Qur’an yang benar menurut mereka, berada di tangan al-Mahdi yang sedang ditunggu kedatangannya.

12) Orang Syiah tidak berpuasa pada hari Asyura. Mereka hanya menunjukkan kesedihan di hari tersebut dengan perbuatan seperti kaum hindu pada hari Thaipussam.

13) Mereka juga berusaha keras mempengaruhi kaum wanita khususnya para mahasiswi di universiti atau di kampung sebagai langkah awal untuk memenuhi keinginannya melakukan mut’ah dengan para wanita tersebut apabila wanita-wanita berkenaan sudah memeluk agama Syiah.

14) Orang-orang Syiah tekun berdakwah kepada orang-orang tua yang mempunyai anak perempuan dengan harapan anak perempuannya itu turut menganut agama Syiah. Dengan itu dia boleh melakukan zina mut’ah dengan wanita tersebut baik dengan pengetahuan ayahnya ataupun tidak. Pada hakikatnya, ketika ada seseorang yang ayahnya menerima agama Syiah, maka para pengikut Syiah yang lain secara automatiknya akan mendapatkan anak gadisnya untuk dimut’ah. Tentunya setelah mereka berjaya meyakinkan ibu bapa wanita berkenaan mengenai bolehnya melakukan mut’ah. Semua kemudahan, kelebihan, dan kesenangan terhadap syahwat ini ada dalam diri para pemuda sehingga dengan mudah para pengikut Syiah menjerat mereka bergabung dengan agama Syiah.

Kesimpulannya, masih banyak lagi ciri-ciri mereka yang boleh dikesan selain dari apa yang kami sebutkan di atas. Sehingga tidak mungkin bagi kami untuk menjelaskan kesemuanya di sini. Namun cara yang paling praktikal disini ialah dengan memperhatikan raut wajah mereka. Wajah mereka merah padam jika anda mencela Khomeini dan Sistani. Tetapi apabila anda mengutuk Abu Bakar, Umar, Usman, Aisyah dan Hafshah, atau sahabat-sahabat yang lain, anda akan dapat lihat tidak ada sedikit pun tanda-tanda kebimbangan di wajahnya

Akhirnya, dengan hati yang terang, Ahlussunnah dapat mengenali pengikut Syiah dari wajah hitam mereka. Kerana di muka mereka tidak mempunyai keberkatan. Jika anda perhatikan wajah mereka, maka anda akan melihat bukti kebenaran kadar ini dan inilah hukuman bagi siapa saja yang mencela dan meremehkan para sahabat Nabi Sallallahu alaihi wasallam dan para ibunda kaum Muslimin radhiyallahu anhunn yang dijanjikan syurga oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

No comments:

Post a Comment

Pandangan yang dilontarkan di dalam ruangan komen adalah milik pihak yang menghantar. Pena Minang / Pena Minang Return tidak akan bertanggungjawab ke atas komen-komen yang dihantar.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2014 Pena Minang Inc