ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 6 July 2013

BEZA VIDEO SEKERAT DENGAN VIDEO PENUH : PENJELASAN MENGENAI ISU MORSI DITUDUH DITAKTOR OLEH PENGACARA TV3 ALLY ISKANDAR.





Oleh : Jebat

Hebat di Internet kononnya pengacara Malaysia Hari Ini, ALLY ISKANDAR dikatakan melemparkan tuduhan 'diktator' kepada Presiden Mesir yang digulingkan. Namun menariknya dengan tidak mendengar secara jelas apa yang diungkap oleh ALLY ISKANDAR, sebaliknya video berkenaan hanya bermula dari perkataan ini; "Dilakukan ketika proses pilihan raya semasa dan juga perlu demokrasi juga bukan lepas tu lepas tu lepas dilantik terus jadi diktator balik ........". Tanpa melihat video penuh, maka menjeritlah seluruh puak-puak pembangkang lalu melemparkan pelbagai cacian dan makian kepada pengacara berkenaan. Video diatas merupakan video yang dirujuk oleh Pembangkang bagi 'membuktikan' bahawa ALLY ISKANDAR telah membuat gelaran 'Diktator' kepada Presiden Mesir berkenaan. Dibawah ini merupakan video penuh apa yang disebutkan oleh ALLY ISKANDAR;



Apa yang disebutkan ALLY ISKANDAR dalam video ke 2? Dalam video ke 2 ini apa yang diucapkan oleh beliau ialah; "Ada pihak pula ditemubual yang disiarkan di berita mengatakan bahawa memang pelantikan Morsi secara demokratik tetapi apabila memegang tampuk kuasa dia jadi diktator, itu yang mereka tidak suka. Maknanya kalau amalan demokrasi dilakukan ketika proses pilihan raya semasa dan juga perlu demokrasi juga bukan lepas tu lepas tu lepas dilantik terus jadi diktator balik ........". Jadi pastinya ada 2 konotasi yang jelas berbeza maksud. Video yang dimuat naik pembangkang dilihat hanya  tersekat pada perkataan 'Diktator' sahaja, sedangkan video penuh terdapat penjelasan dari mana perkataan itu disebutkan.

Yang jelas, tindakan pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab ini adalah satu FITNAH bagi mengajak dan menghasut rakyat untuk membenci pihak-pihak yang dilihat tidak sebulu dengan pendirian mereka. Melihat apa yang berlaku ini, membuatkan kami teringat dengan fitnah ketika hari pengundian PRU13 yang lalu, dimana tersebar dengan meluasnya cerita-cerita palsu yang kononnya 40 ribu Bangla telah mendarat di KLIA dari Sabah dan Sarawak, Blackout di Gelang Patah, dan pelbagai lagi, yang nyata sehingga hari ini mereka GAGAL membawa bukti yang jelas dari cerita-cerita palsu berkenaan. 

Melihat video diatas juga memperingatkan kami mengenai video dibawah ini.



Kesimpulannya, janganlah mudah membuat kesimpulan tanpa merujuk keseluruhan video berkenaan. Dan janganlah menyebarkan fitnah tanpa kalian membuat penyelidikkan diatas sesuatu 'cerita' yang disampaikan oleh sang Munafiq. Ingatlah firman ALLAH yang bermaksud ;

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan."

Surah Al-Hujurat ayat 6

1 comment:

  1. Haha... Sebahagian artikel ini berbicara tentang fasik. Apakah itu fasik? Minta maaf. Terpaksa juga saya katakan Kelihatannya page ini juga berlaku fasik. Point fasik:

    1) Takfir: Sifat wahabiyyah (jika mengaku ASWJ) atau khawarij (moden) (jika bukan ASWJ). Memanggil manusia sebagai munafiq walaupun bukan zahir sahih, juga adalah amalan takfir

    2) Ghibah: Membuat bicara aib manusia.

    Pesan Nabi: Jika kamu mengatakan sesuatu tentang seseorang tetapi ia adalah dusta, maka kamu telah memfitnahnya. Dan jika benar (membuka aib), maka kamu telah membuat ghibah (mengumpat-umpat).

    Ertinya, tuan memang suka makan daging saudara sendiri. Blog wahabiyyah. Bicara tentang salaf tapi menjadi kalaf.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute