ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Sunday, 25 August 2013

ANWAR DAH KENAL PASTI INDIVIDU YANG MAHU DIRINYA BERSARA


"Saya ingin nyatakan kepada saudara, ada orang nak saya undur, sebab katanya Pakatan Rakyat sudah kalah."
-Anwar Ibrahim-

Oleh : Jebat

Nampaknya Anwar dah ada masalah mental apabila di dalam badannya mempunyai 2 karakter yang berbeza. Selain status orientasi seksualnya yang amat diragui, Anwar kini umpama karakter 'Dr Jekyll and Mr Hyde'. Pada siang hari menjadi baik, manakala pada malamnya menjadi jahat.

Berbalik semula kepada kenyataan beliau yang mengatakan ada 'orang' mahukan dirinya bersara sekiranya Pakatan Rakyat gagal mengambil alih Putrajaya, mari kita lihat siapakah individu sebenar yang mahu dirinya 'bersara'.



Berdasarkan video (dimuat naik pada 19 Ogos 2012) dan laporan berita dari Malaysiakini (Media yang amat diyakini khawarij pada 24 April 2013), ternyata 'orang' yang menyuruh Anwar bersara itu adalah dirinya sendiri.

Jadi kenapa Anwar mahu menuduh 'orang' lain sedangkan 'orang' yang memaksa dirinya bersara adalah dirinya sendiri....

Kepada penyokong pakatan Khawarij, sampai bilakah kalian mahu membiarkan diri kalian dikencing? Tak cukupkah kencing yang Anwar pancurkan kepada kalian tatkala sandiwara 16 September 2008?

1 comment:

  1. Baru sekarang saya mengerti, rupa-2nya karektor siang hari anwar yang menyuruhnya bersara... dalam baju melayu, ucapan penuh dgn istilah arab... patutpun puak2 jahil dlm PR dan PAS terpersona.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute