ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 3 August 2013

BILA KDN NAK TANGKAP SI NAMAWEE NI???

Oleh : Beruang Biru

Setelah diberi maaf, diberi bantuan dan ruang untuk berkarya, terbukti kini bahawa anak Cina biadap si Namewee, sebenarnya tidak pernah ikhlas dengan permohonan maafnya. Semalam, muncul lagi satu video dari Namewee yang mengutuk dan menghentam kerajaan kononnya berat sebelah kerana tidak membenarkan filem The New Village ditayangkan. 

Jelas bahawa anak Cina seperti Namewee ini sememangnya tamak haloba. Sudah mendapat betis, bukan sahaja masih menuntut peha, tetapi kesemuanya. Seboleh-bolehnya, dia inginkan apa sahaja yang diinginkannya diberi tanpa syarat. Sekiranya ada apa-apa yang diinginkan itu tidak dapat ditunai, dia akan mengutuk, menghina, memperlekeh dan menghentam sesuka hatinya, kononnya ‘bakat seni’. 

Manusia seperti anak Cina Namewee ini pastinya tidak pernah dididik dengan nilai-nilai mulia.  Kepentingan dan kehendak diri mengatasi segala-galanya termasuk keharmonian negara.   Sensitiviti orang, terutama kaum lain merupakan sesuatu yang tidak pernah ada dalam diari hidupnya. 


Seorang karyawan seni, selalunya sensitif dan amat halus jiwanya. Tetapi, Namewee mempunyai jiwa ganas pemberontak serta tidak mengendahkan sesiapa. Ini membuktikan bahawa Namewee sebenarnya bukan seorang seniman tetapi samseng jalanan yang bodoh, tidak punya ‘kelas’ dan tidak boleh dibawa ke majlis, jauh sekali diberi ruang perbincangan. 

Jika tidak tentu beliau tidak akan ke parlimen dengan memakai pakaian ala budak jalanan.  Hanya orang yang tidak pernah dididik dengan etika dan peradaban sahaja yang tidak tahu berpakaian yang sesuai dengan tempat. 

Justeru, apalah diharapkan dari Namewee ini dari segi nilai-nilai kemasyarakatan mahupun kemanusiaan. Namewee hanyalah anak Cina tidak bertamadun yang hidup berasaskan kemahuan dan kehendak sendiri. 

Namewee tidak tahu sejarah tetapi hanya bergantung kepada cerita yang disogok oleh ibubapa dan gurunya yang pastinya diceritakan dari sudut kemahuan dan kehendak mereka sendiri juga. Walaupun buta sejarah, Namewee tidak sedar diri ingin membuat filem sejarah. 


Lalu terhasillah, The New Village yang mengangkat komunis sebagai wira.  Filem ini bukan filem sejarah, sebaliknya sebuah fiksyen yang membawa agenda bertentangan dengan aspirasi negara. Ia dibuat tanpa kajian mendalam, tetapi hanya bersandarkan cerita, imaginasi dan emosi yang digarap dari kalangan satu kumpulan masyarakat sahaja iaitu ‘pensimpati komunis’. 

Namewee langsung tidak membuka ruang kepada sudut pandangan lain jauh sekali rekod-rekod rasmi sejarah. Sedangkan, sebuah filem sejarah perlu dilihat dari sudut terbuka dengan mengambil kira semua fakta. 

Kita ingin bertanya Namewee, apa jenis Pengarah yang membuat filem sejarah tanpa kajian lengkap? Dan atas dasar apakah Namewee berani berhujah bahawa filem tersebut memaparkan sejarah negara ini? Siapakah rujukannya?  Apakah faktanya?  Di manakah buktinya?  

Dan yang paling penting, apakah mesejnya? 

Maka tidak dapat dinafikan lagi bahawa Namewee ini bodoh orangnya. Orang bodoh tidak tahu berhujah atas alasan kukuh tetapi hanya tahu meminta, mendesak, menuntut dan memaki hamun serta menghina orang. Manusia begini tidak mampu berfikir secara mendalam tetapi hanya melihat semuanya dari atas permukaan. Oleh itu, mereka tidak mampu mencerna kesan dan akibat dari perbuatan mereka serta tidak pula mempunyai perasaan bersalah atau malu. 

Melayan manusia seperti Namewee seolah-olah meletakkan kita setaraf dengannya. 

Malangnya, Namewee bukan seorang, tetapi kebanyakan anak Cina produk SJKC adalah Namewee. Mungkin tidak salahlah jika pak menteri menggelarnya sebagai ikon 1Malaysia iaitu ikon yang rosak teruk dan koyak rabak. 

Hari ini negara ini dipenuhi dengan manusia seperti Namewee yang mana di dalam kepala mereka hanya ada perkataan ‘saya mahu’ dan ‘saya suka’ serta mempersetankan segala yang lain di keliling mereka.  Maka tidak hairanlah perbuatan menghina kaum semakin menjadi-jadi seperti yang dapat dilihat hari ini. 

Walaupun kita enggan melayan orang bodoh seperti Namewee tetapi dia tidak wajar diberi kebebasan untuk mengutuk orang sesuka hati. 

Anak Cina biadap ini wajib ditangkap dan diberi pengajaran.  Dia harus diajar dari segi sejarah negara jika benar ingin terus digelar warga Malaysia.  Tunjukkan padanya kubur-kubur mereka yang disembelih komunis dan paparkan padanya apa yang berlaku dalam masa 14 hari komunis bermaharajalela. Jika selepas itu dia masih menganggap komunis sebagai wira, maka sahlah dia adalah sebenarnya musuh negara.

1 comment:

  1. Harga dibayar bila terlalu berlembut....

    Jenis manusia hidup untuk tamak..nak semua..nak kaya...nak segalanya...tak akan pernah puas..

    Jenis manusia baik sebab sesuatu...takde sesuatu tak nak baik...berbaik sebab ada makna...takde untung tak mau baik...jadilah manusia yang bermuka-muka

    Jenis manusia perangai macam anjing...kuat menyalak...dan berani bila berkumpulan......bila dah ada kumpulan mula berangai macam hawau...dah tak reti nak jaga hati orang lain ...dan pakat buat tak tahu sahaja.

    Jenis baik ada makna...berbaik sebab ada sesuatu...

    Jenis takut miskin...suwei.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute