ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 10 August 2013

CINA DAP DAH MAKIN KURANG AJAR!!!

Oleh : Jebat

Nampaknya sejak dua menjak ni, cina-cina bukan Islam kat Malaysia ni makin bertambah-tambah biadap dan kurang ajar. Mungkin mereka sudah terlupa bahana 13 MEI 1969? Hampir setiap minggu, ada sahaja imej-imej kurang ajar, mesej-mesej biadap dan menghina mereka lemparkan ke alam maya. Mereka rasa, sesiapa sahaja tidak boleh menganggu gugat mereka. Ekoran mereka merasakan diri mereka sebagai 'rakyat'. Lihat sahaja video serbuan polis di sebuah kelab malam di Selangor. Marah dengan tindakan polis, dimakinya Barisan Nasional tak pasal-pasal. Malah dengan egonya si cina mabuk tu sibuk melaung-laungkan 'HAK RAKYAT'. Dan mahu mempotraitkan dirinya sebagai 'mangsa kekejaman' Kerajaan Barisan Nasional.

Kepada orang Cina Kafir di Malaysia. Nasihat kami : Nak bercakap, fikirlah habis-habis. Jangan sampai tahap kesabaran orang Melayu hilang. Kang kalau dah hilang, 13 Mei 2.0 boleh berlaku. Bersykurlah sebab kalian diberikan kesempatan menjadi Warganegara Malaysia, malah mempraktikkan budaya dan memiliki sekolah aliran sendiri. Apakah kalian mahukan nasib kalian seperti kaum Cina di Indonesia, Thailand ataupun Brunei? Fikir-fikirlah sendiri.

Orang Melayu tak gemar bergaduh dan mencari pasal dengan bangsa lain. Sejak zaman kesultanan Melayu Melaka, orang Melayu dapat menerima orang luar dengan mudahnya. Berniaga, berdagang dan menetap. Namun awas. Sekali hatinya sudah terguris, darah menjadi 'pelalinya'.

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute