ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 17 August 2013

FATWA DAN DARAH

Oleh : Jebat


بسم الله الرحمن الرحيم

Disaat tulisan ini dihasilkan, Mesir masih lagi berada dalam keadaan tidak stabil. Pembunuhan berlaku di merata-rata tempat. Darah umat Islam tidak lagi berharga, dan terus menjadi makanan ruji peluru-peluru yang dibekalkan oleh musuh-musuh Islam.

Namun sebelum kita berbicara mengenai perkara ini, adalah sebaiknya kita lihat kebelakang. Meneliti sejarah yang telah berlaku di negara yang pernah menempatkan kerajaan Taughut Fir'aun. Pada 2011, Arab Spring telah melanda dunia Mesir yang menyaksikan demonstrasi besar-besaran berlaku di ibu negara Mesir, Kaherah. Dataran Tahrir menjadi saksi disebalik 'kebangkitan' rakyat Mesir.

Pada ketika itu juga, terjadinya 2 aliran fatwa yang mewarnai Malaysia. Pertama yang MENGHARAMKAN DEMONSTRASI dan yang kedua : MENGHALALKAN DEMONSTRASI.

Kebanyakkan fatwa pengharaman Demonstrasi ini dibangkitkan oleh kelompok Ustaz-Ustaz Malaysia bermanhaj Salaf yang mana ianya dipetik dari fatwa-fatwa ulama mukhtabar di Arab Saudi. Sebagai contoh fatwa Syeikh Abdul Aziz bin Baz, Syeikh Abdullah bin Utsaimin dan banyak lagi.

Bagi fatwa MENGHALALKAN DEMONSTRASI, fatwa mereka adalah bersandarkan kepada kenyataan Prof. Dr. Yusuf Al-Qardawi, seorang ulama Mesir yang kini tinggal di Qatar.

Namun masyarakat tidak dapat menerima fatwa PENGHARAMAN DEMONSTRASI ekoran trend semasa dunia melihat demonstrasi adalah satu perkara yang kelihatan baik. Ditambahkan lagi dengan pengistilahan 'DEMONSTRASI AMAN' sekaligus membuatkan manusia tertipu dengan fitnah yang jauh lebih besar dari perbuatan berkenaan.

Maka ketika itu juga ustaz-ustaz yang berpegang dengan fatwa pengharaman demonstrasi, dikutuk, dimaki dan dicela oleh masyarakat awam yang telah ditipu dengan istilah 'DEMONSTRASI AMAN'. Ustaz-ustaz ini dikatakan tidak memahami kehendak dan nurani perubahan rakyat.

Dan akhirnya Hosni Mubarak dijatuhkan dengan jalan demonstrasi dengan bantuan Tentera Mesir yang 'berpaling tadah' dari arahan Hosni, lalu digantikan dengan pemerintahan sementara sebelum berlansung pilihanraya umum Mesir yang akhirnya dimenangi oleh Parti yang dinaugi oleh Ikhwanul Muslimin.

Setelah setahun, secara tiba-tiba berlaku demonstrasi besar-besaran di lokasi yang sama ketika revolusi Mesir Pertama yang hendak menjatuhkan Mubarak. Maka berteriaklah kumpulan yang mengaku 'Pro Islam' mengutuk tindakan demonstrasi yang berlaku disana. Mereka marah dengan tindakan pihak 'anti Morsi' yang berdemonstrasi dan mahu menumbangkan Presiden Pilihan Rakyat.

Dan takdir ALLAH, akhirnya Morsi digulingkan, setahun selepas tentera yang sama dijulang oleh rakyat Mesir. Di Malaysia, kumpulan yang menghalalkan demonstrasi begitu marah dengan demonstrasi yang dilakukan oleh kumpulan anti-Morsi. Kata mereka, tindakan menjatuhkan Presiden Morsi adalah satu 'kejahatan dan kezaliman' terhadap pemerintah.

Ternyata, kumpulan yang mengeluarkan fatwa menghalalkan demonstrasi sudah melakukan 'u-turn' dengan cuba menyalahkan pihak yang juga menggunakan fatwa mereka dalam menjatuhkan Morsi. Perlu diingat, jika sebelum ini mereka (Kumpulan Anti Hosni) melihat Hosni Mubarak sebagai pemerintah yang zalim, maka begitu juga dengan kumpulan yang Anti Morsi yang melihat Morsi adalah pemerintah yang zalim.

Inilah masalah sebenar. Kedua-dua belah pihak mengaku diri mereka sebagai 'RAKYAT' dan kedua-duanya merasakan tindakan mereka itu adalah pada jalan kebenaran. Sedangkan natijahkan kedua-dua tindakan dari kedua-dua belah pihak itu ternyata bertentangan dengan Islam.

Oleh kerana itulah Ulama Sunnah yang tegar pada Manhaj Salafussoleh menetapkan pengharaman demonstrasi secara TOTAL tidak mengira siapa pun pelaku dan penganjurnya. Ini kerana musibah yang jauh lebih besar boleh berlaku setelah tumbangnya seseorang pemerintah.

Fatwa Kibaraul Ulama Mengenai Demonstrasi

Berkata Al-’Allamah Ibnu Khuldun Rahimahullah : “Dari bab ini, keadaan para pelaku revolusi / pemberontak yang melakukan pemberontakkan terhadap kemungkaran terdiri kalangan orang awam dan para fuqaha. Kebanyakan dari orang-orang yang di atas inihlah menempuh jalan agama mereka dengan bermazhab tentang bolehnya menentang orang-orang yang melampaui batas dari kalangan para umara` (pemimpin), dengan menyeru kepada mengubah kemungkaran yang dengan jalan menumbangkan pemerintah. Maka menjadi banyaklah para pengikut mereka dan orang-orang yang berpegang atas fatwa mereka, bersama dengan mereka dari kalangan rakyat jelata yang tidak tahu apa-apa. Mereka hadir ke tempat-tempat yang akan membunuh diri mereka kononnya mahu mendapatkan keredhaan Allah sedangkan perkara itu adalah diharamkan kerana Allah Subhanahu tidak mewajibkan atas mereka. Dan sesungguhnya yang (Allah) perintahkan kepada mereka hanyalah ketika ada kemampuan untuk melakukan hal tersebut.

Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :


مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ وَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ

“Barangsiapa di antara kalian yang melihat suatu kemungkaran maka hendaknya dia rubah dengan tangannya kemudian siapa yang tidak mampu maka dengan lisannya, siapa yang tidak mampu maka dengan hatinya”.

(HR. Muslim dari sahabat Abu Sa’id Al-Khudry).

[Muqaddimah Ibnu Khuldun jilid 1 hal 199]
_______________________________

Fatwa Asy-Syaikh Al-Imam ‘Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullahu Ta’ala.

Berkata Ibn Baz dalam majalah Al-Buhuts Al-Islamiyah edisi ke 38 halaman 210 :

“Maka uslub yang baik merupakan dari wasilah yang sangat agung di dalam menerima kebenaran dan uslub yang buruk lagi kasar merupakan dari wasilah yang sangat berbahaya dalam menolak kebenaran dan tidak menerimanya atau menimbulkan kekacauan, kezaliman, permusuhan dan perkelahian. Termasuk di dalam bab ini apa yang dilakukan oleh sebagian orang dari muzoharot (demonstrasi) yang menyebabkan keburukkan yang sangat besar terhadap para da’i. Maka demonstrasi di jalanan dan berteriak-teriak itu bukanlah jalan untuk memperbaiki dan (bukan pula jalan) dakwah, maka jalan yang benar adalah dengan berkunjung dan mengutus surat dengan sesuatu yang paling baik kemudian engkau menasihati pemerintah, gabenor dan pimpinan kabilah dengan jalan ini, dan bukannya dengan kekerasan dan demonstrasi.

Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam menetap 13 tahun di Makkah. Baginda tidak menggunakan demonstrasi dan tidak pula menjerit-jerit, mengancam nyawa manusia bahawa mereka dan harta mereka akan dihancurkan. Dan tidaklah diragukan bahawa uslub seperti ini berbahaya bagi dakwah dan para da’i dan menyebabkan dakwah tersekat lalu para penguasa dan orang-orang besar memusuhi dan menentangnya dengan segala kemampuan mereka. Mereka menginginkan kebaikan dengan uslub ini (uslub yang buruk yang disebutkan di atas) akan tetapi yang terjadi adalah sebaliknya. Maka seorang da’i, kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala hendaknya dia menempuh jalan para Rasul dan para pengikutnya walaupun waktu menjadi panjang. Itu lebih baik daripada suatu amalan yang membahayakan dakwah dan membuatnya terhimpit atau menyebabkan dakwah itu habis sama sekali dan La Haula Wala Quwwata Illa Billah.

Kemudian Syeikh Bin Baz - rahimahullahu Ta’ala - ditanya sebagaimana dalam kaset yang berjudul Muqtathofat min Aqwalil ‘Ulama :

Pertanyaan : “Apakah demonstrasi lelaki dan perempuan menentang pemerintah dan penguasa dianggap wasilah dari wasilah dakwah, dan apakah orang yang mati dalam demonstrasi itu dianggap mati syahid di jalan Allah ?”.

Maka beliau menjawab : “Saya tidak melihat demonstrasi yang melibatkan kaum lelaki dan perempuan merupakan ubat (baca : penyelesaian), akan tetapi demonstrasi itu merupakan sebab fitnah, sebab yang buruk dan sebab kezaliman dan melampaui batas sebahagian manusia kepada sebahagian manusia (yang lainnya) tanpa kebenaran. Akan tetapi apa yang disyari’atkan adalah dengan menulis surat, menasihati dan berdakwah kepada kebaikan dengan jalan keselamatan. Demikianlah jalan yang diambil dan ditempuh oleh para ulama dan demikian pula jalan yang ditempuh oleh para sahabat Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam dan para pengikut mereka, dengan baik dengan mengutus surat dan berbicara secara langsung kepada orang-orang yang bersalah, kepada pemerintah dan kepada penguasa dengan menghubunginya, menasihatinya, mengirim surat untuknya tanpa menyebarluaskannya di atas mimbar dan lain-lainnya bahawa dia telah mengerjakan begitu dan begini , Wallahul Musta’an.
_____________________________

Fatwa Fadhilatus Syeikh Al-’Allamah Faqihuz Zaman Muhammad bin Soleh Al-’Utsaimin Rahimahullah.

Pertanyaan : “Apakah demonstrasi dianggap wasilah dari wasilah dakwah yang disyari’atkan?”.

Beliau menjawab : “Alhamdulillahi Robbil ‘Alamin Wassollallahu ‘ala Sayyidina Muhammadin wa ‘ala Alihi Washahbihi Wasallama Waman Taba’ahum bi Ihsanin ila Yaumiddin, amma ba’du :

Sesungguhnya demonstrasi adalah perkara baru dan tidak pernah dikenali pada zaman Nabi Sallallahu ‘alaihi Wasallam dan tidak pula di zaman Al-Khulafa Ar-Rasyidin dan tidak pula di zaman sahabat radhiallahu Ta’ala ‘anhum. Kemudian didalamnya terdapat kekacauan dan kerosakkan yang menyebabkannya terjadinya perkara yang terlarang tatkala penghancuran harta benda dan lain-lainnya selain didalamnya terdapat percampuran antara lelaki dan perempuan samada ada dari kalangan pemuda ataupun orang tua dan yang semisal dengannya dari kerosakan dan kemungkaran.

Adapun masalah adalah untuk pemerintah, maka kalau pemerintah ini adalah pemerintah muslim maka cukuplah yang menjadi nasihat untuknya Kitab Allah Ta’ala dan Sunnah Rasulullah Sallallahi ‘alaihi wasallam dan ini adalah sebaik-baik apa yang diperuntukkan untuk seorang muslim. Adapun kalau pemerintahannya pemerintahan kafir, maka dia tidaklah bersama dengan mereka, orang-orang yang berdemonstrasi itu dan dia berbuat baik secara zahir dan dia menyembunyikan kebenciannya di dalam batinnya. Kerana itulah kami melihat bahawa demonstrasi itu adalah perkara mungkar. Adapun perkataan mereka bahawa demonstrasi ini adalah demonstrasi aman, maka ianya hanya merupakan keamanan di peringkat awalnya. Saya menasihatkan para pemuda untuk mengikuti jalan orang-orang yang telah lalu kerana Allah Subhanahu wa Ta’ala memuji kaum Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka”.

[Lihat : Al-Jawaban Azhar karya Fu’ad Siroj halaman 79].
___________________________________

Fatwa Syeikh Al-’Allamah Soleh bin Ghoshul rahimahullah.

Syeikh Soleh bin Ghoshul merupakan salah seorang anggota Hai`ah Kibarul ‘Ulama Saudi Arabia. Beliau ditanya dengan pertanyaan seperti yang berikut :

“Pada dua tahun yang lalu kami mendengar sebagian para da’i mewar-warkan seputar permasalahan wasilah dakwah dan mengingkari kemungkaran dan mereka memasukkan ke dalam wasilah dakwah tersebut ajaran demonstrasi, ightiyal dan piket dan sebagian di antara mereka kadangkala memasukkannya ke dalam bab jihad Islami.

1. Kami mengharap penjelasan apabila perkara-perkara ini termasuk wasilah yang disyari’atkan atau termasuk di dalam lingkaran bid’ah yang tercela dan wasilah yang terlarang.

2. Kami memohon penjelasan tentang mu’amalah syar’i bagi orang-orang yang berdakwah kepada amalan-amalan ini dan yang berkata dengannya serta menyeru kepadanya”.

Maka beliau menjawab : “Alhamdulillah sudah dimaklumi bahawa amar ma’ruf dan nahi mungkar, dakwah dan memberikan peringatan merupakan pokok dari agama Allah ‘azza wa Jalla, akan tetapi Allah
azza wa jalla berfirman dalam kitabNya :


ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik”. (An-Nahl : 125).

Dan tatkala (Allah) ‘Azza wa Jalla mengutus Musa dan Harun kepada Fir’aun, Allah berfirman :


فَقُولَا لَهُ قَوْلًا لَيِّنًا لَعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى

“Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan ia ingat atau takut”. (Thoha : 44).

Dan Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam datang dengan hikmah dan beliau memerintahkan untuk menempuh dakwah yang hikmah dan berhias dengan kesabaran, ini dalam Qur`an Al-’Aziz dalam surah Al-’Ashr :


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلاَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

“Dengan seluruh nama-nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran”. (Al-‘Ashr : 1-3).

Maka seorang da’i kepada Allah ‘Azza wa Jalla, orang yang memerintah kepada yang ma’ruf dan orang yang mencegah dari kemungkaran hendaknya dia sabaran dan wajib atasnya untuk mengharapkan pahala dan balasan. Wajib pula atasnya untuk bersabar terhadap apa yang dia dengar atau apa yang dia dapatkan (dari kesulitan) dalam jalan dakwahnya. Adapun seorang manusia mengambil kaedah dengan jalan kekerasan dan menempuh jalan – wal’iyadzubillah - mengganggu manusia, jalan kekacauan atau jalan perbezaan, perselisihan dan perpecahan, maka ini adalah perkara-perkara syaitoniyah dan ianya merupakan pokok dakwah Al-Khawarij.

Ini pokok dakwah Al-Khawarij. Mereka itulah yang mengingkari kemungkaran dengan pedang atau dengan benda tajam dan mengingkari perkara-perkara yang mereka fikir tidak sesuai dengan hati mereka atau yang menyelisihi keyakinan mereka, mengingkari dengan pedangnya, menumpahkan darah, mengkafirkan manusia dan seterusnya dari pelbaga macam perkara. Inilah beza dakwah mereka berbanding para sahabat Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam dan Salaf As Soleh.

Dakwah para sahabat dengan hikmah dan dengan maw’idzoh, menjelaskan kebenaran, bersabar, menghiasi dengan kebaikan dan mengharapkan pahala dan balasan. Manakala dakwah Khawarij ialah memerangi manusia, menumpahkan darah mereka, mengkafirkan mereka, memecah belah ummah dan merobek barisan kaum muslimin dan ini adalah pekerjaan yang keji dan perbuatan yang baru (bid’ah). Maka bagi orang-orang yang menyeru kepada perkara ini maka hendaklah mereka ini dijauhi kerana mereka mereka itu orang yang memecah belahkan kesatuan kaum muslimin. Al-Jama’ah adalah rahmat dan perpecahan adalah seksaan dan azab, wal’iyadzubillah.

Dan andaikata penduduk suatu negara bersatu di atas kebaikan dan bersatu di atas satu kalimah, maka nescaya mereka akan mempunyai kedudukan dan kewibawaan. Akan tetapi penduduk negara Islam sekarang ini berparti-parti dan berkelompok-kelompok. Mereka berpecah dan berselisih.

Jalan yang mereka pilih adalah jalan orang-orang terdahulu yang memecah belahkan umat serta memerangi amir/pimpinan ‘Ali bin Abi Tholib radhiallahu ‘anhu dan orang-orang yang bersama beliau dari kalangan para sahabat dan Ahli Bai’atir Ridwan (orang-orang yang melakukan bai’at Ridwan). Mereka (Khawarij) memeranginya (Memerangi Ali) kerana menginginkan dengannya kebaikan. Sedangkan mereka sendiri adalah punca kerosakan, bid’ah dan perpecahan. Mereka itulah yang memecahkan kesatuan kaum muslimin dan melemahkan kekuatan kaum muslimin begitu juga dengan mereka yang berkeyakinan dengan keyakinan mereka. Maka wajib bagi umat Islam untuk menjauhi keyakinan yang buruk ini.......” .

[Dari majalah Safinah An-Najah edisi ke-2 bulan Julai 1997]
__________________________

Fatwa Syeikh Al-‘Allamah Ahmad An-Najmy hafizhahullahu Ta’ala

Beliau berkata di dalam kitab beliau Maurid Al-‘Adzbi Az-Zilal halaman 228 dalam menjelaskan kritikan terhadap Ikhwanul Muslimin, katanya :

“Kritikan yang ke-23 : Tandzhim, piket dan demonstrasi. Islam tidak mengenal perbuatan ini dan tidak menetapkannya bahkan itu adalah perbuatan yang muhdats/baru (bid’ah) dari amalan orang-orang kafir dan telah dieksport dari mereka kepada kita. Apakah setiap kali orang kafir beramal dengan suatu amalan, kita menyeimbanginya dan mengikuti mereka ???, Sesesungguhnya Islam tidak memerlukan pertolongan dengan piket dan demonstrasi, akan tetapi Islam akan mendapatkan pertolongan dengan jihad yang dibangun atas dasar ‘aqidah yang sahihah dan jalan yang disunnahkan oleh Muhammad bin ‘Abdillah Sallallahu ‘alaihi wasallam. Para Rasul dan pengikutnya telah diuji dengan berbagai macam cubaan dan tidaklah mereka diperintahkan kecuali bersabar. Nabi Musa ‘alaihissalam pernah berkata kepada Bani Israil ketika bani Israil dizalimi oleh Fir’aun yang menyaksikan pembunuhan bayi laki-laki kaum bani Israil serta membiarkan hidup bayi perempuan. Nabi Musa berkata kepada mereka sebagaimana yang dikhabarkan oleh Allah ‘Azza Wa Jalla wa Jalla di dalam Al-Quran :


اسْتَعِينُوا بِاللَّهِ وَاصْبِرُوا إِنَّ الْأَرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ

“Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa”. (Al-A’raf : 128).

Rasulullah Sallalahu ‘alaihi wasallam berkata kepada sebahagian para sahabatnya tatkala mereka mengadukan nasib mereka kepada baginda ketika mereka mendapat gangguan dari kaum musyrikin. Baginda bersabda ;


قد كان من قبلكم يؤخذ الرجل فيحفر له في الأرض فيجعل فيها فيجاء بالمنشار فيوضع على رأسه فيجعل نصفين ويمشط بأمشاط الحديد ما دون لحمه وعظمه فما يصده ذلك عن دينه والله ليتمن هذا الأمر حتى يسير الراكب من صنعاء إلى حضرموت لا يخاف إلا الله والذئب على غنمه ولكنكم تستعجلون.

“Sesungguhnya ada di antara orang-orang sebelum kalian didatangi sesorang dari mereka, kemudian diletakkan gergaji di atas dahinya lalu dibelah antara kedua kakinya dan tidaklah hal tersebut menahan mereka dari agama mereka. Dan demi Allah sungguh Allah akan menyempurnakan perkara ini sampai seseorang berjalan sari San’a menuju Hadramaut dan dia tidak takut kecuali Allah. Dan serigala berada di atas kambing-kambingnya, akan tetapi kalian sangat tergesa-gesa”. (HR. Al-Bukhari dari sahabat Khobbab Ibnul Aroth)

Maka baginda tidak memerintahkan sahabatnya melakukan demonstrasi dan tidak pula ightiyal”.
_______________________________

Fatwa Syeikh Soleh Al-Atram 

Beliau adalah salah seorang anggota Hai’ah Kibarul ‘Ulama Arab Saudi. Beliau ditanya tentang hukum demonstrasi dan apakah itu merupakan wasilah dakwah. Beliau menjawab :

“Tidak, ini merupakan wasilah syaitan”, kemudian beliau berkata bahwa : “Orang-orang Khawarij yang kudeta terhadap ‘Utsman pada mereka itulah ada muzhaharoh / demonstrasi”.
_______________________________

Syeikh Soleh Al-Fauzan, salah seorang ulama besar di Timur Tengah dan juga merupakan anggota Al-Lajnah Ad-Daimah dan Hai’ah Kibarul ‘Ulama, pada malam Isnin tanggal 2 Safar 1423 H bertepatan tanggal 17 April 2002 dalam majlis pertemuan terbuka yang disebarkan melalui Paltalk beliau dengan nas sebagai berikut

Pertanyaan :

Apa hukum demonstrasi-demonstrasi, apakah dia termasuk bagian dari jihad fii sabilillah?

Beliau menjawab :

“Demonstrasi tidak ada faedah didalamnya. Itu adalah kekacauan dan apa mudharatnya bagi musuh kalau manusia melakukan demonstrasi di jalan-jalan dan (berteriak-teriak) mengangkat suara ? Bahkan perbuatan ini menyebabkan musuh senang seraya berkata, 'sesungguhnya mereka telah merasa keburukkan dan kemudharat. Dan pastinya musuh gembira dengan hal ini. Islam adalah agama sakinah (ketenangan), agama hudu` (ketenteraman), dan agama ilmu, bukannya agama kekacauan dan hiruk pikuk. Sesungguhnya Islam adalah agama yang menghendaki sakinah dan hudu` dengan beramal dengan amalan-amalan yang mulia lagi majdy (tinggi,bermanfaat) dengan bentuk tolong-menolong sesama muslimin dan mendo’akan mereka, membantu mereka dengan harta. 

Inilah yang membela mereka di negara-negara mereka agar diangkat dari mereka kezaliman dari meminta kepada negara-negara yang mempromosikan demokrasi bagi memberikan kaum muslimin hak meraka dan hak-hak asasi manusia yang mereka banggakan dengannya. Tetapi mereka (penaja demokrasi) itu menganggap bahawa manusia itu hanyalah orang kafir adapun muslim disisi mereka bukanlah manusia bahkan pengganas. Mereka menamakan kaum muslimin sebagai gerombolan pengganas. Dan menurut mereka, hanya manusia yang kafir sahaja mempunyai hak-hak asasi manusia!!..

Maka wajib bagi kaum muslimin untuk bermanhaj dengan manhaj Islam. Islam tidak datang dengan demonstrasi, hirup pikuk dan berteriak-teriak atau menghancurkan harta benda atau melampaui batas. Ini semuanya bukan dari Islam dan tidak memberikan faedah bahkan memberikan mudharat bagi kaum muslimin dan tidak memberikan mudharat bagi  musuh-musuhnya, bahkan musuhnya gembira dengan hal ini dan berkata : saya telah melebarkan pengaruh (buruk) pada mereka”.

[Dikutip dari majalan An-Nasihah dengan beberapa perubahan]

Kesimpulannya, yang mengeluarkan Fatwa menghalalkan jalan demonstrasi dan Menentang Pemerintah masih berada di Qatar. Malah sejurus Morsi dinaikkan, beliau masih lagi disana dan tidak mahu pulang ke Tanah Airnya. Sepertimana yang tinggal di Qatar, begitu juga pengikut dan pentaksubnya di Malaysia. Hanya berlagak hebat mengeluarkan fatwa pro-nafsu demi kelihatan 'bersama rakyat'.

Sedangkan sebaik-baik ulama adalah ulama yang mengikut Manhaj Nabi dan Para Sahabat. Walaupun mereka ditangkap dan diseksa, tidak sekali mereka menyuruh atau menghasut pengikut atau anak muridnya bangkit menentang pemerintah.

Oh...Apakah kalian sudah terlupa dengan kecerdikkan ulama Saudi yang 'lebih mengenal kejahatan Syiah' tatkala Syeikh kalian sibuk berusaha bertaqrib dengan puak-puak berkenaan? Jika hari ini dia boleh menyesal dengan Fatwa Taqribnya dengan Syiah, maka tidak mustahil satu hari nanti Syeikh Kalian akan mengeluarkan fatwa menyesali fatwanya mengenai demonstrasi. Kerana yang pasti, Syeikh Kalian sudah mengetahui bahawa para ulama sunnah di Saudi lebih bijak darinya dalam menilai sesuatu permasalahan.

2 comments:

  1. Demontrasi dan tunjuk perasaan, bukan kaedah Jihad atau dakwah yg dikenali atau diketahui ketika zaman ArRasul saw dan Sahabat AsSabiqunal Awwalun r.anhum.

    ReplyDelete
  2. setuju. sepatutnya pemimpin lebih utamakan menjaga keselamatan pengikut. banyaknya yg mati sia-sia. syahid ditentukan Allah swt. pemimpin perlu menguatkan kumpulan mereka dan mengkaji sebab kejatuhan dan merancang untuk masa hadapan. jatuh bukannya tidak boleh bangun lagi. mungkin lebih kuat kerana pengalaman memastikan mereka tidak jatuh dengan mudah lagi. mereka semua sudah lupa kepada rukun iman iaitu qada dan qadar, kurangnya iman menyebabkan mereka merusuh dan tidak mencapai kejayaan yg baik.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute