ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Monday, 19 August 2013

SERUAN DARI MASJID NABI BUAT WARGA MESIR : KEMBALILAH KALIAN KE RUMAH-RUMAH KALIAN

Transkripsi dilakukan oleh : Abu AbdirRahman Usamah 
Alih bahasa mengikut piawaian Bahasa Melayu oleh : Jebat [*]

Syeikhuna Al-’Allaamah Dr. Salih bin Sa’ad As-Suhaimi hafizhahullah berkata dalam majlis beliau di Masjid Nabawi, Madinah, kota Nabi Sallallahu’alaihi wa sallam,

“Terjadinya banyaknya pembunuhan itu adalah termasuk dari tanda-tanda hari kiamat. Apa yang terjadi pada saat ini secara khususnya di negeri-negeri muslim dan di dunia antarabangsa ini termasuk dari tanda-tanda hari kiamat, iaitu banyaknya pembunuhan yang telah dikhabarkan oleh Rasulullah ﷺ .

Kadangkala pembunuh itu tidak mengetahui kenapa dia harus membunuh. Dia melihat manusia melakukan sesuatu, maka dia sendiri pun ikut membidikkan senjatanya sebagaimana keadaan orang-orang dari suku terasing Arab yang selalu berteriak bagaikan binatang dan saling berbunuhan antara satu sama lain. Yang sanggup bertindak melakukan revolusi dengan pemberontakan kerana mahu membela seorang tokoh, padahal boleh jadi tokoh tersebut adalah seorang taghut.

Dan semua yang mati dianggap syahid meskipun seorang itu adalah Yahudi, Nasrani atau musyrik malahan si penyembah kubur. Semua menjadi syahid menurutnya, yang sayang sekali dia dianggap ulama oleh media massa. Si dia yang umurnya sudah sangat tua. Dia selalu berbicara ngawur bahawa (orang-orang yang terbunuh kerana revolusi pemberontakan, sepotong roti, rasa lapar atau kerana membela seorang tokoh) adalah syuhada, bahkan dia meminta untuk mendapatkan kesyahidan seperti mereka, dan dia ini (kita berlindung kepada Allah) adalah pencetus kepada penyimpangan dan kesesatan.

Sayangilah dirimu wahai Akhi. Sembahlah Robbmu. Kembalilah kepada Allah ‘azza wa jalla, apalagi anda sudah berumur lebih 90 tahun. Meskipun semuanya pasti mati tanpa melihat usia tua atau muda, akan tetapi engkau telah menghiasi kebatilan sehingga nampak sebagai kebenaran dan engkau melampaui batas dalam perkara ini, maka berhati-hatilah wahai Ikhwan.

Berdoalah kepada Allah untuk negeri-negeri Islam yang tersebar padanya kekacauan-kekacauan ini. Dan berdoalah kepada Allah agar melindungi negeri-negeri kaum muslimin dari berbagai malapetaka ini. Yang mana seorang pembunuh tidak tahu kenapa dia membunuh dan yang terbunuh juga tidak tahu kenapa dia dibunuh. Akan tetapi dia akan berdiri di hadapan Allah ‘azza wa jalla sambil membawa kepalanya dengan kedua tangannya dan mengatakan kepada pembunuh “Kenapa engkau membunuhku?”

Kemudian, kenapa engkau menambah kekacauan (demonstrasi) yang menyebabkan banyak manusia telah terlibat? Maka di manakah agama? Di manakah Islam? Di manakah akalmu?!

Wahai Akhi, tatkala Sumayyah terbunuh dengan cara yang keji, kaum muslimin tidak melakukan demonstrasi dan turun serta berteriak-teriakan di jalanan. Tatkala orang-orang Yahudi berusaha membunuh Nabi sallallahu’alaihi wa sallam, kaum Muslimin tidak melakukan demontrasi, tetapi menegakkan jihad di jalan Allah dan mengeluarkan Yahudi dari Madinah dengan perintah Rasulullah ﷺ .

Permasalahannya dengan demonstrasi ini, kalian memenuhkan dataran-dataran dengan lelaki dan wanita, dan terjadilah penindasan dan pelanggaran kehormatan, perzinaan, khamar, kurangnya rasa malu, nyanyian dan ikhtilat (campur baur) antara lelaki dan wanita, apakah ini dari agama Allah?!

Demi Allah, sesungguhnya Barat telah menipu kalian wahai orang-orang yang telah mati hatinya, yang berteriak-teriakan di dataran seperti keldai.

Bertakwalah kepada Allah, kembalilah ke rumah-rumah kalian (sampaikan kepada mereka risalah ini wahai hadirin, katakan kepada mereka). Hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan kembali ke rumah-rumah mereka, dan tetap tinggal di dalam rumah-rumah mereka daripada berteriak di jalanan.

Bertakwalah kepada Allah di bumi Kinanah, yang demi Allah bumi yang kami anggap mulia. Akan tetapi banyak penduduknya tidak memuliakannya. Andaikan mereka memuliakannya, maka sudah tentunya mereka tidak akan melakukan perbuatan ini.

Aku bermohon kepada Allah agar melindungi mereka dari keburukan fitnah ini dan mengembalikan mereka kepada kebenaran dan menjauhkan mereka dari para pembuat onar di antara mereka. Yang mana selalu mengapi-apikan kekacauan yang berbahaya ini.

Pada saat ini Barat, iaitu Amerika dan selain mengatakan bahawa, “Kami yang akan mendamaikan antara kelompok-kelompok Islam yang bertelingkah.” Maka kalianlah yang menyebabkan mereka berani memasuki negeri kalian.

Masya Allah, sampai Yahudi menjajah Palestin pun mereka akan berkata, “Kami akan masuk dan mendamaikan antara kelompok yang mempertikaikan antara satu dengan yang lain di negeri tersebut.”

Wahai manusia, kembalilah ke rumah-rumah kalian, maka akan selesailah masalah ini, dan bersabarlah menghadapi pemerintah kalian.

Benar, kami tidak mengiktiraf rampasan kuasa tentera yang telah mereka lakukan terhadap pemerintah sebelumnya. Apa yang mereka lakukan itu adalah suatu kebatilan. Akan tetapi setelah mereka berkuasa, maka wajib bagi kita untuk diam. Walaupun boleh kita menuntut dikembalikan kekuasaan itu kepada yang berhak, akan tetapi biarlah dengan cara yang syar’i dan bukannya dengan cara membuang masa, membunuh dan tinggal di kawasan-kawasan fasiliti awam.

Adanya kelompok-kelompok yang berpecah ini adalah suatu kebatilan. Semuanya adalah bertaklid kepada Yahudi dan Nasrani, meskipun mereka menamakan diri mereka dengan kelompok Islam. Akan tetapi aku katakan disini, mereka tidak mempunyai pilihan kecuali hendaklah mereka bertakwa kepada Allah ‘azza wa jalla.

Kemudian, menurut prinsip kelompok mereka (yang membolehkan pilihanraya) – meskipun aku tidak percaya dengan pilihanraya - hendaklah mereka bersabar menunggu pilihanraya yang berikutnya, sehingga mereka boleh memilih pemimpin selainnya. Walaupun pada hakikatnya sistem pilihanraya ini adalah taghut, dan aku tidak mempercayainya (hanya demi memperkecil kemudaratan).

Akan tetapi wahai Ikhwan, sampaikan kepada mereka (kelompok-kelompok yang menggunakan nama Islam di Mesir), hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dalam menjaga darah kaum muslimin, dan melindungi negeri mereka yang terjajah, negeri Kinanah.

Sampaikan kepada mereka risalah ini, kembalilah kepada akal sihat kalian. Demi Allah!!! Tidak mungkin ada yang melakukan perkara ini datangnya dari kelompok kanak-kanak, orang gila dan orang bodoh. Demonstrasi-demonstrasi ini adalah pekerjaan orang bodoh, orang gila dan tidak memiliki akal sama sekali. Setiap mereka berteriak mendukung fulan, hidup fulan, jatuh fulan. Kita memohon kepada Allah ‘afiyah dan keselamatan.

Saudara-saudara kita yang menjauhi fitnah ini [segala puji hanya bagi Allah] mereka mengajak kepada agama Allah dan kepada sunnah, dan sampai hari ini mereka selamat dari ketergelinciran ke dalam fitnah ini dan selamat dari keterlibatan dalam membunuh kaum muslimin dan bukan muslim (yang belum sempat dibunuh) .

Aku memohon kepada Allah Al-Karim untuk menganugerahkan kebaikan kepada seluruh negeri kaum muslimin, merahmati mereka dan menyatukan hati mereka di atas tauhid.

Kembalilah kepada Sunnah wahai penduduk Kinanah (Mesir)!!! Kembalilah kepada tauhid!!! Hancurkan kubur-kubur yang disembah selain Allah!!! Tinggalkan hizbiyah (fanatik kepada golongan tertentu) dan kelompok-kelompok yang sesat. Kembalilah kepada Rabb kalian!!! Dan bersatulah dalam merealisasikan Laa ilaaha illallah dan Muhammadur Rasulullah.

Hendaklah kalian (hadirin) menyampaikan seruan ini meskipun hanya melalui sebahagian website. Aku memohon kepada Allah agar menganugerahkan kebaikan bagi kaum muslimin di setiap tempat.


وصلّى الله وسلّم وبارك على نبيِّنا مُحمّد وعلى آله وصحبه أجمعين

Diterjemahkan secara makna dari nasihat Syaikhuna Al-‘Allamah Salih As-Suhaimi hafizhahullah dalam majlis beliau di Masjid Nabawi Madinah, kota Nabi ﷺ 

Jazaakallahu khairon.

[*] Makluman : Terdapat penambahan dan pengurangan kosa kata dalam teks diatas. Tujuan kami melakukan perkara tersebut adalah untuk memudahkan para pembaca terutama sekali warga Malaysia agar dapat memahami teks tersebut dalam piawaian bahasa Melayu Malaysia. Kami semampu dan sedaya mungkin cuba untuk mengekalkan makna asalnya. Namun kami yakin, pastilah terjadi kesilapan dan kesalahan kerana itu adalah sebahagian dari kelemahan manusia. Kami berdoa kepada ALLAH agar kami diampunkan dosa dari kesilapan yang dilakukan. Terima kasih.

1 comment:

  1. Manusia yg takut mati dan cintakan dunia berbicara hebat kononnye berlandaskan agama, berbicara hebat menyokong tindakan bsama pemerintah yg zalim pada agama, pemerintah yg terang2 jahil tentang urusan akhirat, yg tegar mbunuh nyawa seorang saudara seislam dan senang2 mgunakan kuasa fitnah dajjal utk halalkan tindakan mereka, dan amat2 sadis berduyung2 manusia 'jahil' cintakan dunia ni tunjuk hebat menyokong tindakan pemerintah2 kejam . Kami tahu sejarah, kami tahu siapa dan bagaimana perangai org2 kabilah saudi, dan nanti lah nanti.. Madinah dan Mekah akan dibebaskan oleh Seorang Khalifah terakhir umat islam, nantikan tentera panji hitam dari timur yg dipimpin Iman Mahdi.. Semua mujahidin2 yg taat berjuang kerana Allah menantikan ini. Aku Cintakan Syahid seperti mana mung cintakan hidup, bila Malaysia terbuka pintu jihad dan panggilannya bergema menyeru setiap org2 yg beriman utk berjuang di jalan Allah, aku xakan takut utk tumpahkan darah aku walaupun terpaksa berhadapan dgn manusia yg munafik !

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute