ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Tuesday, 3 September 2013

KERAJAAN PERLU TAMBAT SEMULA NILAI RINGGIT

Oleh : Beruang Biru

Dalam kepayahan kita mencerna berita pengurangan subsidi minyak, berbagai-bagai persoalan dikemukakan mengenai rasionalitinya tindakan ini diambil. Ramai yang melihat bahawa pengurangan subsidi minyak seharusnya menjadi pilihan terakhir untuk merancakkan ekonomi negara. 

Ini bukan kali pertama subsidi dikurangkan. Dari pengalaman Malaysia, telah beberapa kali subsidi dikurangkan dan setiap kali juga ia akan berhadapan dengan kemarahan rakyat. Apa yang penting ialah kerajaan harus menunjukkan bahawa langkah ini diambil sebagai pilihan terakhir. 

Dalam pemerintahan Tun Mahathir, kenaikan harga minyak diimbangi dengan kenaikan cukai hiburan, cukai korporat, cukai minuman keras, rokok dan sebagainya. Dengan cara itu, ekonomi negara terus rancak dan rakyat juga tidak marahkan kerajaan. 

Dalam menghadapi krisis kewangan pula, Tun Mahathir melaksanakan kaedah tambatan ringgit, sekali lagi bagi mengelakkan rakyat bawahan menerima kesan yang besar. Kaedah ini dilihat sesuai digunakan pada hari ini di mana keadaan Ringgit Malaysia yang semakin merudum. 

Hari ini, Ringgit Malaysia jatuh ke paras rendah berbanding dolar Amerika untuk tempoh tiga tahun dan 15 tahun rendah berbanding dolar Singapura menjadikan dagangan import lebih mahal sementara nilai eksport lebih rendah meskipun jumlah eksport menurun. Justeru, tambatan nilai ringgit harus dilakukan segera bagi mengelakkan nilai ringgit terus jatuh. 

Secara ringkasnya, pengurangan subsidi adalah tidak perlu sekiranya beberapa langkah lain dilaksanakan. 

Apa yang lebih membimbangkan ialah desas-desus bahawa kerajaan bakal mengambil langkah yang bertentangan dari yang diambil oleh Tun Mahathir dalam menghadapi situasi sama. Jika Tun Mahathir memilih untuk menaikkan cukai korporat dan menyalurkan pendapatan dari situ kepada golongan berpendapatan rendah melalui subsidi, kerajaan hari ini dikhabarkan akan mengurangkan lagi cukai korporat atas alasan untuk merancakkan ekonomi. 

Kita menyambut baik cadangan kerajaan untuk menggunakan penjimatan dari pengurangan subsidi minyak bagi pembangunan luar bandar, peningkatan kadar BR1M dan program-program kewangan untuk golongan berpendapatan rendah. Namun, jumlah RM1.1 billion tidak mungkin mampu melonjakkan kedudukan ekonomi masyarakat luar bandar dan golongan berpendapatan rendah bagi menyaingi golongan berpendapatan tinggi. 

Sebaliknya, ekonomi yang rancak hasil dari pengurangan cukai korporat dan dasar terbuka akan melipatkan-gandakan pendapatan golongan berpendapatan tinggi. Keadaan ini akan menyebabkan harga hartanah meningkat berlipat kali ganda, begitu juga dengan harga barangan harian. 

Kadar peningkatan pendapatan kedua-dua golongan yang tidak seiring akhirnya akan melebarkan lagi jurang ekonomi. Di kala golongan berpendapatan tinggi melonjak secara drastik, golongan berpendapatan rendah masih merangkak untuk membina ekonomi keluarga. 

Dari segi politik pula, tindakan tidak popular tidak seharusnya diambil jika masih ada cara lain.  Rakyat berpendapatan rendah dan luar bandar mungkin merasa gembira dengan pengumuman peningkatan BR1M, tetapi rakyat berpendapatan sederhana yang merupakan kumpulan paling ramai menggunakan RON95 tertanya-tanya apakah faedahnya untuk mereka.  Ini menimbulkan persoalan sinis dan kritikal terhadap kerajaan kerana mereka tidak layak menerima BR1M serta tidak pula mampu menyertai ‘pesta ekonomi’ golongan berpendapatan tinggi. Mereka terperangkap dalam kos sara hidup dan hartanah yang melonjak tinggi di bandar. 

Memandangkan masalah utama ialah penurunan nilai ringgit, maka sebaiknya kerajaan menumpukan kepada usaha untuk mengukuhkannya terlebih dahulu sebelum tergesa-gesa membuat keputusan. Dengan itu, kaedah tambatan nilai ringgit dilihat sebagai kaedah paling tepat. Kaedah ini akan membantu meningkatkan populariti kerajaan di kalangan rakyat marhaen serta membawa kesan jangka panjang yang lebih baik dari segi mendekatkan jurang ekonomi di dalam masyarakat. 

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute