ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Tuesday, 29 October 2013

PROF. DR. ROBERT LUSTING TEGUR MAZA


Oleh : Razer

Akhir zaman... Manusia akan berbicara mengenai sesuatu yang tidak diketahuinya. Mari kita dengar penjelasan Prof. Dr. Robert Lusting dari University of California, San Francisco mengenai bahaya GULA dalam kehidupan manusia. Bleh rujuk CV dia kat sini.

P/S : MAZA bukan DOKTOR PERUBATAN....Malah PHD dia pun tahap JJ jer.....

2 comments:

  1. CERDIK DAN PINTAR MAZA NI KAN !

    ReplyDelete
  2. Ini lah cerdik tak boleh di tegur, pandai tidak boleh pula bawa kebaikan. Apa di perhatikan, lentok lebih ke pembangkang, malah fikiran dan hara-kiri nya sama untuk bangsa sendiri.

    Jika lah beliau boleh beri sumbangan kepada Negara, bukan kah lebih baik. Isu Allah pun di sanggah nya terang-terang,perlekeh bekas Mufti Noh Gadut. Lansung tiada rasa hormat kepada yang lebih berumur dari nya.

    Bukan begini cara Islam bertindak. Bijak ke macama ini ? Sudah lah bukan Islam serong terhadap Melayu Islam, tidak pula beliau cuba membetulkan keadaan. Melayu dan bloggers pembangkang teruja dengan beliau serta menambah-nambah lagi dosa-dosa yang di taburkan. Malah ada yang lebih hebat dari ulama Haron Din !

    Dulu Melayu itu berbudi dan berbahasa. Sekarang mendengki dan menjandakan Islam amalan pewaris Nabi kita. Maruah Melayu di jaja depan orang-orang kuffar.

    Memang HAPRAK jenis-jenis fahaman taksub yang menjadikan guru dan idola Agama mereka sebagai tuhan !

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute