ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Friday, 24 January 2014

STATUS 'KEJANDAAN' NURUL IZZAH BAKAL DIPOLITIKKAN DEMI MERAIH UNDI

SUMBER FOTO : SEBASTIAN PHIU
Dipetik dari blog : daengselili

Hati-hati JANDA dan IBU TUNGGAL bakal dimanipulasikan oleh Pakatan Rakyat!

Tak hujan tak ribut secara tiba-tiba Nurul Izzah bercerai berai? Nampak sangat teknik menjual agama kini ini berkesan untuk dipergunakan PKR dalam untuk menaikkan rating Nurul Izzah dalam masa yang sama memperkasakan leluhur keluarga kroni Anwar dalam Pakatan Rakyat.

Ibu tunggal sebelum ini pernah di'kencing' oleh Abdul Khalid (MB selangor) yang bakal dilucutkan jawatan Menteri Besar dan ini memerlukkan sokongan masa hadapan dari golongan wanita terutama ibu tunggal untuk meneruskan survival Azmin Ali(bakal MB baru) dalam mencipta sokongan simpati konon-kononnya Nurul Izzah akan menjadi kepala kepada suara Ibu Tunggal.

Percayalah ini adalah sandirwara anak beranak rosak akhlak agamanya demi kuasa dan perjanjian syaitan antara Anwar dan kuncu kuncunya.

Sewaktu dilakukan SWOT Analysis, ada beberapa perkara yang ditimbulkan. Kelemahan Izzah yang dikenalpasti:-

1. Tidak mempunyai grassroots yang kuat (byk bergantung kepada Anwar, Kak Wan, Mansor Othman).

2. Kurang pengalaman sebagai Pentadbir nombor 1 (walaupun banyak dibantu researchers dari dalam dan luar negara);

3. Izzah Terkena Badi ‘Yingluck’ (cantik, disukai ramai, tetapi tidak punya karakter sebagai pemimpin)

4. Hanya appealing kepada urban community

5. Tidak nampak sebagai jaguh reformasi (istilah puteri reformasi tidak membantu).

6. Kurang hormat kepada aktivis lama zaman reformasi

7. Kedudukan sebagai ibu tunggal? Apakah rakyat akan percaya?

Blog ini mendoakan yang baik-baik sahaja buat YB Izzah dan Keluarga. Tetapi, berdasarkan MoM (minutes of meeting) dalaman PKR, persoalan ibu tunggal ini memang dibangkitkan. Ada kebenaran? - Gelagat Anwar

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute