ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Sunday, 23 February 2014

BAGAIMANA KEDUDUKAN JANJI SUAMI KEPADA ISTERI UNTUK TIDAK BERNIKAH LAGI?

Oleh : Abu Usman

Pertanyaan : Salah seorang ikhwah di negera kami bertanya kepada anda; apakah seorang suami boleh berjanji kepada isterinya untuk tidak bernikah lagi? Dan sekiranya dia melanggar janjinya, apakah dia bersalah?

Jawapan Asy-Syeikh Muhammad Al-Imam hafizhahullah : Kepada yang bertanya tentang seseorang yang berjanji kepada isterinya untuk tidak menikah lagi, kemudian dia melanggarnya dengan menikah lagi, jawapannya ialah, jika janji tersebut terjadi ketika akad nikah dan akad itu dibangun di atas syarat ini (iaitu dia menikahi wanita tersebut dengan syarat tidak akan menikah lagi) maka wajib atas suami untuk memenuhinya, kerana akad tersebut terjadi dengan syarat ini, dan kaum Muslimin itu terikat dengan syarat mereka. Rasulullah ﷺ bersabda:


الْمُسْلِمُوْنَ عَلَى شُرُوْطِهِمْ، إِلَّا شَرْطًا أَحَلَّ حَرَامًا أَوْ حَرَّمَ حَلَالًا.

“Kaum Muslimin itu terikat dengan syarat mereka, kecuali syarat yang menghalalkan sesuatu yang haram atau mengharamkan sesuatu yang halal.” (Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah menilainya sahih dalam Irwa’ul Ghalil no. 1303)

Hadis ini dibicarakan (diperselisihkan) kesahihannya, tetapi maknanya benar dan merupakan kaedah yang terbaik. Jika dia mengatakan janjinya itu setelah akad kerana sesuatu sebab atau yang lainnya, kemudian dia berubah fikiran dan merasa perlu untuk menikah lagi, maka dari satu sisi hal itu boleh baginya dan dia tidak teranggap melanggar syarat.

Kemudian hendaknya dia menimbang maslahat, apakah maslahatnya dengan memenuhi janji ataukah maslahatnya dengan menikah lagi. Jadi benar-benar diperhatikan mana yang maslahat. Sebahagian manusia kadangkala ada hal-hal yang datang terkemudian (yang menjadi pertimbangan baru untuk memutuskan semula sesuatu perkara). Jadi perlu diperhatikan masalahat pada perkara ini.

Soalan ditanyakan dan diterjemahkan oleh Abu Almass bin Jaman Al-Austahi, Pada pelajaran kitab Sahih Al-Adab Al-Mufrad, Setelah Maghrib pada hari Jumaat, 24 Rabi’ul Awwal 1435 H di Daarul Hadis, Ma’bar ,Yaman.

3 comments:

  1. Aku tak pernah janji tak nikah lg, tp selagi keadaan aku dan isteri sebegini, InsyaAllah , status quo, jika berlaku yg selainnya, waAllahu'alam. Tp klu aku mati dulu, terpulang pd dia nak nikah lg ke tak, tp harapan aku klu dia nikah lg, dpt yg lbh baik dr aku dan tidak sekali kali menganiayai anak anak aku. Tp rasanya klu tak nikah lg pun reta yg aku tinggalkan insyaAllah cukup kot utk tampung anak beranak asalkan tidak boros dan membazir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pd aku, jgn janji perkara yg bukan bidang kuasa kita utk boleh kita tepati atau tidak, dan perkara di atas salah satu drnya.

      Delete
  2. kenapa kita pandai2 berjanji tidak kawin lagi sedangkan allah suka kita berkahwin .biarlah allah yang melarang kita berkahwin apabila sampai masanya seperti kote kita dah tak mampu atau tak mampu kos sara hidup ..islam ni senang saja jangan menyusahkan

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute