ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Thursday, 7 August 2014

MUFTI BICARA DENGAN ILMU. MANTAN TIMBALAN MENTERI BERCAKAP IKUT NAFSU

Oleh : AJ

Sebelum ini kami ada menegur Saifuddin dan rakan-rakanya seperti Nurul Izzah dan yang lain yang terlalu mudah membuat fitnah terhadap fatwa yang dikeluarkan oleh Mufti Arab Saudi. Saifuddin yang jelas jahil dalam menilai keburukkan yang jauh lebih besar dengan begitu angkuh cuba mempertahankan pendapatnya yang dengan ritorik 'Politik Baru'nya itu.

Namun, tak sampai sebulan dari apa yang kami katakan : musibah yang bakal terjadi hasil dari demonstrasi, maka beberapa hari yang lepas (5 Ogos 2014) dihadapan McDonalds Dungun, fitnah disebalik demonstrasi 'aman' akhirnya menjadi kenyataan. Maka ketika perkara ini terjadi. Dimana suara-suara si Mantan Menteri mahupun rakan-rakan pembangkang yang bersama-samanya sebelum ini, mengutuk dan mengkritik fatwa ulama buta dalam bab mengharamkan demonstrasi?



Maka apa yang terjadi hari ini membuktikan bahawa tak salahlah jika para Ulama mukhtabar di Saudi mengharamkan demonstrasi atas apa jua nama, niat dan keadaan sekalipun. Mungkin dari segi fizikal, ulama tersebut buta. Namun akalnya jauh lebih kehadapan dalam menilai musibah yang jauh lebih besar yang bakal terjadi dari aksi-aksi demonstrasi.

Ketahuilah, bila seseorang ulama mukhtabar mengeluarkan fatwa, kata-katanya itu bukan bersandarkan emosinya. Tetapi setiap perkataan yang dituturkan itu adalah berdasarkan ilmu yang bersandarkan petunjuk dari Al-Quran dan As-Sunnah.

Semoga sang Mantan Timbalan Menteri sedar diri. Politik Baru bersandarkan akal manusia semata-mata, tidak membawa apa-apa kejayaan yang cemerlang, jika tidak berdasarkan Al-Quran dan Hadis.

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute