ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Wednesday, 13 August 2014

NASAB KELUARGA NABI MUHAMMAD

Oleh : Nurfitri Hadi

Nasab atau garis keturunan adalah sesuatu yang sangat dijaga dan diperhatikan oleh Islam. Demikian kuatnya Islam dalam memperhatikan jalur nasab, maka ianya pun dijadikan salah satu dari lima perkara yang wajib dijaga dalam Islam. Kerana itu Islam melarang perzinaan, salah satu hikmahnya agar nasab terjaga.

Islam meletakkan nasab sebagai salah satu indikator kedudukan seseorang itu. Apabila seorang lelaki hendak menikahi seseorang wanita, maka salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan adalah keturunan nasabnya. Walaupun nasab itu bukanlah segala-galanya kerana kedudukannya masih bawah dibandingkan faktor ketakwaan.

Demikian juga dengan Nabi kita Muhammad S.A.W, baginda S.A.W juga memiliki keutamaan nasab. Baginda S.A.W merupakan keturunan orang-orang pilihan di setiap generasinya. Nabi S.A.W bersabda,


ان الله اصطفى من ولد ابراهيم اسماعيل . واصطفى من ولد اسماعيل بنى كنانة . واصطفى من بنى كنانة قريشا . واصطفى من قريش بنى هاشم . واصطفانى من بنى هاشم

“Sesungguhnya Allah memilih Ismail dari anak-anak keturunan Ibrahim. Dan memilih Kinanah dari anak-anak keturunan Ismail. Lalu Allah memilih Quraisy dari anak-anak keturunan Kinanah. Kemudian memilih Hasyim dari anak-anak keturunan Quraisy. Dan memilihku dari anak keturunan Hasyim.” (HR. Muslim dan Ibnu Majjah).

Sebagai umat Nabi Muhammad S.A.W kita pun selayaknya mengenali susur galur nasab baginda. Berikut ini ialah nasab lengkap Nabi Muhammad ﷺ.

Nasab Nabi Muhammad S.A.W

Nama penuh baginda ialah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hasyim bin Abdu Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Luay bin Ghalib bin Fihr bin Malik bin an-Nadhar bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma’ad bin Adnan (Ibnu Hisyam: Sirah an-Nabawiyah, 1:1) bin Ismail bin Ibrahim.

Tidak ada perselisihan di kalangan ahli sejarah bahawa Adnan adalah anak dari Nabi Ismail ‘alaihissalam. Oleh kerana itu, Nabi ﷺ dari kalangan Arab Adnaniyah atau al-Arab al-Musta’rabah.

Para ahli sejarah membahagikan orang-orang Arab kepada tiga golongan:

Pertama: al-Arab al-Baidah (العرب البائدة) mereka adalah orang-orang Arab kuno yang sudah terhapus. Seperti kaum ‘Aad, Tsamud, Kan’an, dan lain-lain lagi.

Kedua: al-Arab al-‘Aribah (العرب العاربة) mereka adalah orang Arab asli dari keturunan Ya’rib bin Yasyjub bin Qahthan. Kerana itu, mereka juga disebut Arab Qahthaniyah. Mereka berasal dari Yaman.

Ketiga: al-Arab al-Musta’robah (العرب المستعربة) mereka adalah orang yang diarabkan dari keturunan Nabi Ismail bin Ibrahim ‘alaihimassalam. Mereka dikenali dengan Arab Adnaniyah (al-Mubarakfury: ar-Rahiq al-Makhtum, Hal: 16).

Mengapa Arab Adnaniyah disebut al-Arab al-Musta’robah, orang yang diarabkan? Kerana nenek moyang mereka Nabi Ismail bin Ibrahim ‘alaihimassalam bukanlah seorang yang berasal dari Jazirah Arab. Nabi Ibrahim berasal dari Iraq (Utsman al-Khomis: Fabihudahum Iqtadir, Hal:113). Kemudian baginda membawa anaknya Ismail ke Jazirah Arab. Nabi Ismail menetap di sana, menikahi dengan orang-orang setempat, dan memiliki keturunan. Inilah yang menyebabkan keturunan Nabi Ismail ini disebut dengan al-Arab al-Musta’robah.

Para ulama berpendapat sesiapapun yang nasabnya sampai kepada Hasyim, maka dia adalah keluarga ahlul bait Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam. Berbeza dengan orang-orang Syiah yang hanya mengkategorikan ahlul bait Nabi hanya dari anak keturunan Ali dan Fatimah sahaja.

Ayah dan Ibu Nabi Muhammad S.A.W

Ayah Nabi Muhammad S.A.W adalah Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hisyam bin Abdu Manaf. Datuk Nabi, Abdul Muthalib, awalnya memiliki anak yang sedikit dan kaumnya meremehkannya. Sebagai seorang yang ditokohkan namun memiliki anak yang sedikit, padahal parameter kemuliaan di zaman itu adalah banyaknya anak, terutama anak laki-laki. Kerana hal itu, Abdul Muthalib bernazar seandainya dikuruniai 10 orang anak lagi, maka dia akan mengorbankan (menyembelih) salah satu anaknya untuk dipersembahkan kepada Allah.

Saat dia mengundi nama-nama anaknya yang keluar adalah nama Abdullah, padahal Abdullah adalah anak kesayangannya. Orang-orang Quraisy, bapa-bapa saudara Abdullah dari Bani Makhzum melarang Abdul Muthalib merealisasikan nazarnya. Akhirnya disepakati 100 unta dikorbankan sebagai ganti Abdullah.

Setelah cukup usia, Abdullah dinikahkan dengan Aminah binti Wahab bin Abdu Manaf bin Zuhrah bin Kilab. Dia adalah perempuan yang paling mulia di kalangan Quraisy, baik dari segi nasab mahupun kedudukan sosial.

Beberapa waktu setelah pernikahan keduanya, Abdullah pergi menuju ke Syam untuk berdagang. Ketika hendak kembali ke Makkah, dia jatuh sakit sehingga dia pun tinggal di tempat bapa-bapa saudaranya di Madinah. Kemudian Abdullah wafat di kota yang kelak menjadi tempat hijrah anaknya ini. Ia dimakamkan di rumah an-Nabighah al-Ja’di. Saat itu usia Abdullah baru 25 tahun dan dia sedang menanti kelahiran anak pertamanya.

Beberapa tahun kemudian, Aminah menyusul kepergian sang suami. Saat itu anak pertama mereka Muhammad bin Abdullah baru menginjak usia 6 tahun (Ibnu Hisyam: Sirah an-Nabawiyah, 1:156).

Bapa Saudara dan Ibu Saudara Nabi 

Abdul Muthalib memiliki 12 orang anak, enam laki-laki dan enam perempuan. Anak-anak Abdul Muthalib yang laki-laki adalah Abbas, Abdullah, Hamzah, Abu Thalib, az-Zubair, al-Harits, Hajl, al-Muqawwim, Dhirar, dan Abu Lahab (namanya adalah Abdul Uzza). Dari nama-nama ini, kita ketahui bahawa Nabi Muhammad S.A.W memiliki 6 orang bapa saudara.

Empat orang bapa saudaranya yang hidup tatkala baginda diangkat menjadi Nabi dan Rasul ialah Abu Thalib, Abu Lahab, namun keduanya tetap dalam kekufuran mereka, tidak memeluk Islam hingga mereka wafat. Dua orang lainnya adalah Hamzah dan Abbas, keduanya memeluk Islam dan wafat sebagai seorang muslim, radhiallahu ‘anhuma.

Adapun anak-anak perempuan Abdul Muthalib ada enam orang. Mereka adalah Safiyah, Ummu Hakim al-Baidha, ‘Atikah, Umaimah, Arwa, dan Barrah (Ibnu Hisyam: Sirah an-Nabawiyah, 1:108-110).

Baca artikel berkaitan :

REPLIKA RUMAH RASULULLAH DAN MASJID NABI 
http://www.penaminang.com/2014/04/replika-rumah-rasulullah-masjid-nabawi.html#axzz3AFAJyziV

PUTERA DAN PUTERI NABI 
http://www.penaminang.com/2014/08/putera-dan-puteri-nabi-muhammad.html#axzz3AFAJyziV

REPLIKA KEADAAN DALAMAN RUMAH RASULULLAH 
http://www.penaminang.com/2014/02/subhanallah-replika-rekaan-dalaman.html#axzz3AFAJyziV

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2016 Pena Minang Institute