ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Sunday, 28 September 2014

SHAARI SUGIP & HASNUL BAHARUDDIN DINOBATKAN SEBAGAI WIRA OLEH DAP

Oleh : AJ

Pembelot dimata PAS
Wira dimata DAP

Sudah cukup membuktikan bahawa 'taring' Timbalan Ulama Sedunia yang juga merangkap Presiden PAS semakin hilang cengkamannya dalam Pakatan.

Dua 'pengkhinat' PAS kini diangkat sebagai 'hero' dan 'pahlawan' oleh parti paling dominan dalam Pakatan iaitu DAP, dalam satu majlis yang diadakan di Petaling Jaya.

Menurut laporan Malaysiakini, tindakan Saari Sugip dan Hasnul Baharuddin membelakangi arahan Presiden PAS, Hadi Awang secara tidak langsung menyelamatkan kerajaan Pakatan dari tumbang, sekaligus membuka ruang UG (Unity Goverment) di Selangor antara PAS dan UMNO.



Apa-apa pun tindakan kedua-dua Adun PAS ini semakin menguatkan apa yang pernah nabi ungkapkan dalam hadis dibawah ini;

"Sesungguhnya dari keturunan (Dzhul Khuwaishirah) ini ada kaum yang membaca Al-Qur’an yang tidak sampai kecuali pada kerongkongan, mereka membunuh orang Islam dan membiarkan penyembah berhala, mereka keluar dari Islam sebagaimana tembusnya anak panah dari jasad binatang buruannya, jika aku menjumpai mereka pasti akan dibunuh mereka seperti membunuh kaum Aad". (HR. Bukhari dan Muslim)

Ibnu Jauzi membawakan sebuah riwayat tentang nyawa seekor babi itu lebih dihargai oleh kelompok khawarij daripada menjaga Islam (dengan membunuh tabi'in yang meriwayatkan Hadis). Ibnu Jauzi menulis:

"Dalam perjalanannya, orang-orang Khawarij bertemu dengan Abdullah bin Khabab. Mereka bertanya: "Apakah engkau pernah mendengar dari bapamu suatu hadis yang dikatakan dari Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam. Ceritakanlah kepada kami tentangnya".

Abdullah Berkata : "Ya, aku mendengar dari bapaku, bahawa Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam menyebutkan tentang fitnah. Yang duduk ketika itu lebih baik dari pada yang berdiri, yang berdiri lebih baik dari pada yang berjalan, dan yang berjalan lebih baik dari yang berlari. Jika engkau menemukannya, hendaklah engkau menjadi hamba Allah yang terbunuh".

Mereka berkata: "Engkau mendengar hadis ini dari bapamu dan memberitakannya dari Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam?".

Beliau menjawab: "Ya". Setelah mendengar jawapan tersebut, mereka mengajaknya ke hulu sungai, lalu memenggal lehernya, maka mengalirlah darahnya seolah-olah seperti tali terompah. Lalu mereka membelah perut budak wanitanya dan mengeluarkan isi perutnya, padahal ketika itu sedang hamil.

Kemudian mereka datang ke sebuah pohon kurma yang lebat buahnya di Nahrawan. Tiba-tiba jatuhlah buah kurma itu dan diambil salah seorang di antara mereka lalu ia masukkan ke dalam mulutnya. Berkatalah salah seorang di antara mereka. "Engkau mengambil tanpa dasar hukum, dan tanpa harga (tidak membelinya dengan sah)". Akhirnya dia pun meludahkannya kembali dari mulutnya. Salah seorang yang lain mencabut pedangnya lalu mengayun-ayunkannya. Kemudian mereka melewati babi milik Ahlu Dzimmah, lalu ia penggal lehernya kemudian di seret moncongnya. Mereka berkata, "Ini adalah kerosakan di muka bumi". Setelah mereka bertemu dengan pemilik babi itu maka mereka ganti harganya"

Kesimpulannya, sedikit demi sedikit mereka ini semakin memperlihatkan kulit sebenar mereka. Dan maka benarlah apa yang telah nabi perkatakan sejak ribuan tahun dahulu. Dan hari ini, mereka telah menjadi bukti dari apa yang pernah Nabi kita perkatakan.

Artikel berkaitan :

http://www.penaminang.com/2014/06/ideologi-khawarij-ada-pada-ahli.html#axzz3ETcgcWUe

http://www.penaminang.com/2014/01/khawarij-si-anjing-neraka.html#axzz3ETcgcWUe

http://www.penaminang.com/2014/08/khawarij-itu-pemikiran-bukan-tubuh.html#axzz3ETcgcWUe

http://www.penaminang.com/2014/02/khawarij-dan-kaedah-mengatasinya.html?m=0#axzz3ETcgcWUe

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2016 Pena Minang Institute