ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 8 November 2014

ADAKAH WANITA YANG BERMIMPI BASAH WAJIB MANDI?

Oleh : Ustaz  Ammi Nur Baits
Terjemahan Oleh : Jebat

Bismillah was salatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Dari Ummu Salamah radhiallahu ‘anha, beliau menceritakan,

Ummu Sulaim (ibu kepada Anas bin Malik), pernah menemui Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam untuk bertanya,


يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لاَ يَسْتَحْيِي مِنَ الحَقِّ، فَهَلْ عَلَى المَرْأَةِ مِنْ غُسْلٍ إِذَا احْتَلَمَتْ؟

Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu dalam menjelaskan kebenaran. Apakah wanita wajib mandi junub ketika dia bermimpi?

Jawab Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam,


نَعَمْ، إِذَا رَأَتِ المَاءَ

”Ya, apabila dia melihat air mani.”

Mendengar dialog ini, Ummu Salamah tersenyum dan kehairanan, “Apa wanita juga mimpi basah?” kemudian ianya dijawab oleh Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam,


نَعَمْ، تَرِبَتْ يَمِينُكِ، فَبِمَ يُشْبِهُهَا وَلَدُهَا

“Ya jelas, lalu dari mana datang kemiripan anaknya.” (HR. Bukhari 3328 & Muslim 313).

Berdasarkan hadis di atas, orang yang mengalami mimpi basah terbahagi kepada dua keadaan:

Pertama, dia melihat ada bekas air mani. Ketika orang yang bangun tidur itu melihat bekas air mani, dia wajib mandi hadas, sekalipun dia tidak ingat mimpinya.

Kedua, dia tidak melihat bekas air mani, ertinya tidak ada yang keluar. Dalam kondisi ini, dia tidak wajib mandi, sekalipun dia ingat betul ketika tidur, dia mimpi melakukan hubungan badan.

Beberapa pelajaran lain yang dapat kita perolehi dari hadis tersebut ialah; 

1. Keutamaan wanita Ansar. Mereka tidak malu bertanya tentang masalah agama, meskipun menurut sebahagian orang, perkara itu memalukan. Pujian ini pernah diberikan oleh Aisyah kepada mereka,


نِعْمَ النِّسَاءُ نِسَاءُ الأَنْصَارِ لَمْ يَمْنَعْهُنَّ الحَيَاءُ أَنْ يَتَفَقَّهْنَ فِي الدِّينِ

“Sebaik-baik wanita adalah wanita Ansar. Rasa malu tidak menghalangi mereka untuk belajar agama.” (HR. Bukhari secara muallaq, dan Ibnu Majah secara bersanad dalam sunannya no. 642).

Imam Mujahid (murid Ibnu Abbas) mengatakan,


لاَ يَتَعَلَّمُ العِلْمَ مُسْتَحْيٍ وَلاَ مُسْتَكْبِرٌ

Tidak akan mahu belajar, orang yang pemalu dan orang yang sombong. (HR. Bukhari secara muallaq)

2. Allah tidak malu dalam menjelaskan kebenaran, sekalipun manusia menganggapnya itu masalah yang remeh. Allah menegaskan hal ini di dalam al-Quran ketika Dia menjelaskan adab bertamu,


فَإِذَا طَعِمْتُمْ فَانْتَشِرُوا وَلَا مُسْتَأْنِسِينَ لِحَدِيثٍ إِنَّ ذَلِكُمْ كَانَ يُؤْذِي النَّبِيَّ فَيَسْتَحْيِي مِنْكُمْ وَاللَّهُ لَا يَسْتَحْيِي مِنَ الْحَقِّ

Kemudian setelah kamu makan maka hendaklah masing-masing bersurai dan janganlah duduk bersenang-senang dengan berbual-bual. Sesungguhnya yang demikian itu menyakiti dan menyusahkan Nabi sehingga ia merasa malu (hendak menyatakan hal itu) kepada kamu, sedang Allah tidak malu daripada menyatakan kebenaran. (Al-Ahzab: 53).

3. Bahawa wanita juga mengalami mimpi basah sebagaimana kaum lelaki. Ini Kerana wanita juga memiliki air mani, namun begitu cirinya adalah berbeza dengan air mani lelaki. Keterangan selengkapnya boleh dibaca di sini : Air Mani Wanita

4. Hukum wajibnya mandi besar dikaitkan dengan ada dan tidaknya air mani yang keluar. Bukan disebabkan mimpi. Kerana mimpi tidak memberikan pengaruh kepada hukum. Sedangkan yang memberikan pengaruh kepada hukum adalah keluarnya air mani.

5. Keberadaan air mani pada lelaki dan wanita itu menentukan kemiripan pada anak.

Allahu a’lam.

Sumber : Konsultasi Syariah

1 comment:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2016 Pena Minang Institute