ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Monday, 15 December 2014

BANJIR & GEMPA BUMI : TANDA KEMURKAAN ALLAH

Oleh : Ustaz Ammi Nur Baits 
Terjemahan : Jebat

Alhamdulillah was salatu was salamu ‘ala rasulillah, wa ba’du,

Pembaca yang budiman,

Kita semua tentu sangat berharap agar hujan yang Allah turunkan menjadi rahmat dan bukannya satu azab. Namun tidak semua harapan boleh menjadi realiti. Hujan yang kita harapkan dapat menjadi rahmat, ternyata bertukar menjadi tentera Allah yang menghukum kita, dan menjadi azab bagi mereka yang derhaka. Hujan bak pisau bermata dua, boleh menguntungkan dan sekaligus boleh merugikan.

Tentunya anda masih ingat peristiwa yang pernah terjadi di zaman Nabi Nuh ‘alaihissalam. Bagaimana Allah membalas keangkuhan umat Nuh dengan hujan dan air yang menyebabkan banjir besar.

فَفَتَحْنَا أَبْوَابَ السَّمَاء بِمَاء مُّنْهَمِرٍ { } وَفَجَّرْنَا الْأَرْضَ عُيُونًا فَالْتَقَى الْمَاء عَلَى أَمْرٍ قَدْ قُدِرَ

"Maka Kami bukakan pintu-pintu langit, dengan menurunkan hujan yang mencurah-curah. Dan Kami jadikan bumi memancarkan mata air-mata air (di sana sini), lalu bertemulah air (langit dan bumi) itu untuk (melakukan) satu perkara yang telah ditetapkan." (Al Qamar: 11-12).

Di saat itulah, tidak ada yang boleh menyelamatkan dirinya, selain mereka yang telah Allah rahmati.

وَنَادَى نُوحٌ ابْنَهُ وَكَانَ فِي مَعْزِلٍ يَا بُنَيَّ ارْكَب مَّعَنَا وَلاَ تَكُن مَّعَ الْكَافِرِينَ { } قَالَ سَآوِي إِلَى جَبَلٍ يَعْصِمُنِي مِنَ الْمَاء قَالَ لاَ عَاصِمَ الْيَوْمَ مِنْ أَمْرِ اللّهِ إِلاَّ مَن رَّحِمَ وَحَالَ بَيْنَهُمَا الْمَوْجُ فَكَانَ مِنَ الْمُغْرَقِينَ

"Ombak yang seperti gunung-ganang, dan (sebelum itu) Nabi Nuh memanggil anaknya, yang sedang berada di tempat yang terpisah daripadanya: "Wahai anakku, naiklah bersama-sama kami, dan janganlah engkau tinggal dengan orang-orang yang kafir." Anaknya menjawab: "Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air". Nabi Nuh berkata: "Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNya". Dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu menjadilah ia (anak yang derhaka itu) dari orang-orang yang ditenggelamkan oleh taufan. (Hud: 42-43)

Apa Sebab Banjir?

Ayat yang sering diperdengarkan ketika terjadi musibah, boleh dilihat pada firman Allah dalam surat Ar-Rum:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)." (Ar-Rum: 41).

Ramai yang menganggap bahawa tafsir kepada ‘perbuatan tangan-tangan manusia’ hanya terbatas kepada sikap manusia yang tidak menjaga alam sekitar semata-mata. Mereka menyimpulkan bahawa banjir, atau bencana yang terjadi dalam apapun bentuknya adalah disebabkan sikap manusia yang tidak berdisiplin dalam mengelola alam sekitar. Di saat banjir mulai melanda, ramai orang menyalahkan perbuatan membuang sampah merata-rata, kelemahan infrastruktur pengairan yang kurang diperhatikan oleh kerajaan, eksploitasi alam sekitar yang tidak terkawal dan seribu satu rungutan yang lain.

Namun, tahukah anda, sebab utama banjir atau bencana alam yang terjadi adalah tidak hanya dalam bentuk lahiriyah semata-mata sepertimana yang dianggapi oleh ramai pihak. Ada sebab yang lebih penting dan nampaknya masih belum dapat difahami oleh kebanyakan orang. Maksiat!

Perbuatan maksiat dan kederhakaan kepada Sang Pencipta, merupakan sebab terbesar Allah mendatangkan bencana alam. Dosa dan maksiat adalah sebab terbesar Allah mendatangkan banjir. Itulah tafsir yang difahami oleh para sahabat ulama masa silam terhadap surat Ar-Rum di atas. Berikut diantara tafsiran mereka,

At-Thabari menyebutkan ketarangan dari Al-Hasan Al-Basri ketika menafsirkan ayat ini,

أفسدهم الله بذنوبهم، في بحر الأرض وبرها بأعمالهم الخبيثة

“Allah menghancurkan mereka disebabkan dosa mereka, berupa kerosakan di daratan mahupun dilautan, disebabkan perbuatan buruk mereka..” (Tafsir At-Thabari, 20/108).

As-Suyuti menyebutkan keterangan dari Abu Bakr bin Ayyasy, ketika beliau ditanya tentang ayat ini, beliau berkata;

إِن الله بعث مُحَمَّدًا إِلَى أهل الأَرْض وهم فِي فَسَاد فأصلحهم الله بمحمدا صلى الله عَلَيْهِ وَسلم فَمن دَعَا إِلَى خلاف مَا جَاءَ بِهِ مُحَمَّد صلى الله عَلَيْهِ وَسلم فَهُوَ من المفسدين فِي الأَرْض

“Sesungguhnya Allah mengutus Muhammad ﷺ ke penduduk bumi ketika mereka dalam keadaan rosak (jahiliyah). Kemudian Allah memperbaiki mereka dengan mengutus Muhammad  ﷺ. Siapa yang mengajak kepada perbuatan yang bertentangan dengan apa yang dibawa oleh Muhammad  ﷺ, bererti dia termasuk orang yang berbuat kerosakkan di muka bumi.” (Ad-Dur Al-Mantsur, 3/477).

Dikisahkan oleh Sofiyah radhiallahu ‘anha, tentang gempa yang terjadi di zaman Umar radhiallahu ‘anhu,

“Pernah terjadi gempa bumi di Madinah pada masa Umar radhiallahu ‘anhu, sehingga beberapa pagar roboh, lalu Umar berkhutbah:

أيها الناس ، ما هذا ؟ ما أسرع ما أحدثتم . لئن عادت لا تجدوني فيها

Wahai sekalian manusia, apa yang terjadi? Betapa cepatnya maksiat yang kalian lakukan. Jika terjadi gempa bumi lagi, kalian tidak akan menemuiku lagi di Madinah.” (HR. Baihaqi dalam Sunan-nya (3/342), Ibnu Abi Syaibah dalam al-Mushonnaf (2/473) dengan sanad yang sahih).

Gempa itu belum pernah terjadi di masa Nabi  ﷺ. Umar khuatir, dia juga tertimpa musibah disebabkan maksiat yang dilakukan manusia. Umar mengancam, jika terjadi gempa buat kali yang kedua, beliau akan keluar dari bumi Madinah.

Setelah memahami hal ini, dan dengan adanya musibah banjir, seharusnya kita berusaha untuk semakin dekat dengan Allah. Memohon keampunan kepada-Nya seraya mengharapkan agar Allah segera melepaskan kaum muslimin dari musibah ini.

قُلْ هُوَ الْقَادِرُ عَلَى أَنْ يَبْعَثَ عَلَيْكُمْ عَذَاباً مِنْ فَوْقِكُمْ أَوْ مِنْ تَحْتِ أَرْجُلِكُمْ أَوْ يَلْبِسَكُمْ شِيَعاً وَيُذِيقَ بَعْضَكُمْ بَأْسَ بَعْضٍ انْظُرْ كَيْفَ نُصَرِّفُ الْآياتِ لَعَلَّهُمْ يَفْقَهُونَ * وَكَذَّبَ بِهِ قَوْمُكَ وَهُوَ الْحَقُّ قُلْ لَسْتُ عَلَيْكُمْ بِوَكِيلٍ * لِكُلِّ نَبَأٍ مُسْتَقَرٌّ وَسَوْفَ تَعْلَمُونَ

Katakanlah: "Dia lah yang berkuasa menghantar kepada kamu azab seksa (bala bencana), dari sebelah atas kamu, atau dari bawah kaki kamu, atau Ia menjadikan kamu bertentangan dan berpecah-belah - berpuak-puak, dan Ia merasakan sebahagian daripada kamu akan perbuatan ganas dan kejam sebahagian yang lain". Perhatikanlah bagaimana Kami menjelaskan ayat-ayat keterangan (yang menunjukkan kebesaran Kami) dengan berbagai cara, supaya mereka memahaminya. Dan kaum engkau (wahai Muhammad) mendustakannya (Al-Quran), padahal ia adalah benar. Katakanlah: "Aku bukanlah orang yang ditugaskan menjaga urusan kamu, (aku hanya seorang Rasul yang menyampaikan perintah-perintah Allah kepada kamu)". Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya (Al-An’am: 65 – 67)

Allahu a’lam

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute