ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 7 February 2015

BIOMETRIK, DAKWAT KEKAL DAN MEJAR ZAIDI

Oleh : Jebat

Mungkin keputusan memecat Mejar Zaidi dianggap sebagai satu tindakan 'zalim' dikalangan mereka-mereka yang tidak mengetahui asas sebenar disebalik pemecatan anggota tentera udara berkenaan.

Mejar Zaidi tidak dipecat disebabkan laporan polisnya terhadap dakwat kekal yang dicucinya pada PRU13 yang lalu. Namun peliknya, kenapa dia sahaja dijadikan asas 'kehilangan dakwat kekal' dalam PRU13 yang lalu, sedangkan wujud kes yang hampir sama dengan beliau (Anggota Tentera), yang dituduh 'hilang' dakwatnya menafikan tuduhan yang dibuat oleh pihak pembangkang? (Baca disini

Sebaliknya beliau dipecat disebabkan perbuatan beliau menyebarkan kawat tumpangan keluar kepada pihak media. Yang mana ianya merupakan satu perlanggaran tataterbit seorang anggota tentera.

Jika ada pihak-pihak cuba mengangkat beliau sebagai 'hero dakwat' seharusnya yang mempertikaikan keputusan ini, kenapa tidak mempersoalkan mereka yang mencadangkan penggunaan dakwat kekal dalam PRU13?

Sebelum PRU13, Suruhanjaya Pilihanraya Malaysia hanya mencadangkan sistem biometrik digunakan dalam pilihanraya.

Namun cadangan SPR ini ditentang oleh Pakatan Pembangkang yang mahukan dakwat kekal digunakan.

Maka SPR pun melayanlah permintaan kumpulan ini. Maka pada PRU13, Dakwat Kekal diperkenalkan untuk kali pertama.

Namun nak dijadikan cerita, muncullah individu-individu tertentu yang cuba mencari-cari kesalahan agar SPR dapat dipersalahkan.

Maka tersembullah nama Mejar Zaidi. Beliau membuat laporan polis bahawa dakwat kekalnya hilang setelah dibasuh dengan sabun. Maka setelah berbagai-bagai perbicaraan berlansung, akhirnya beliau dipecat. Dan diulangi, dia dipecat kerana ingkar dengan arahan tidak menyebarkan kawat tumpangan keluar kepada pihak media dan bukannya kerana isu laporan polis berkenaan dakwat kekal.

Seperti yang dirancang, SPR akhirnya menjadi mangsa keadaan. SPR yang tidak pernah sesekali mencadangkan dakwat kekal dijadikan 'mangsa' pembangkang sebagai modal menjatuhkan kredibiliti SPR selaku organisasi yang mentadbir perjalanan pilihanraya di Malaysia.

Namun pelik pula disini, setelah beberapa kali PRK berlansung pasca PRU13 seperti PRK DUN Kajang, PRK Parlimen Teluk Intan, PRK Pengkalan Kubur, PRK DUN Kuala Besut, tidak pula kita menyaksikan sebarang laporan polis berkenaan dakwat kekal tersebut. 

Apa yang pasti, dakwat kekal adalah senjata Pakatan untuk terus menjadikan SPR sebagai bahan kritikan. Untuk itu, adalah sewajarnya pihak SPR menimbang semula cadangan penggunaan sistem biometrik dalam pilihanraya yang akan datang.

Rujukan: 

SPR cadang guna sistem biometrik : http://ww1.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=0523&pub=Utusan_Malaysia&sec=Politik&pg=po_13.htm

SPR Cadang Guna Sistem Biometrik Pada Pilihan Raya Umum Akan Datang : http://web6.bernama.com/bernama/v3/bm/news_lite.php?id=595439

Tuntutan bersih : http://2.bp.blogspot.com/-TzZvh0mX8zc/UoBJMMTVDEI/AAAAAAAA7mw/gTP2YILuVwY/s1600/BERSIH_targets_25250.jpg

4 comments:

  1. Ibarat pepatah Melayu berkata,
    Tanak pulut santan binasa.
    Ambil tiket keretapi berjalan kaki.
    Untung sekarung rugi seguni.
    Bunyi di langit guruh air tempayan dicurahkan.
    Berguru kepalang ajar.
    Bodoh tak dengar kata orang, cerdikk tak boleh nak numpang.
    Kaca disangka permata.
    Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali.
    Kaduk dah naik junjung.
    Dan lain-lain lagilah...........


    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












      Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

      Delete
  2. Bangang punya Mejar,tanggunglah sendiri.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2016 Pena Minang Institute