ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Friday, 18 December 2015

KISAH BENAR DISEBALIK ARTIKEL 'POLIS PENGIRING KALUT BILA KENDERAAN ORANG RAMAI TIDAK BERI LALUAN KEPADA PERDANA MENTERI'

Oleh : Jebat

Sekarang ni tengah Viral cerita seorang individu yang kononnya 'berjaya' menyekat perjalanan VVIP dalam satu destinasi yang tidak diketahui.

Cuma satu jer persoalan aku, takkan tak ada satu gambar or video dikalangan beratus-ratus ribu pengguna jalan raya yang merakam peristiwa berkenaan. Nak kata tak sempat, mustahil. Sebabnya :

1. Kereta bergerak perlahan dalam keadaan sesak. Jadi ada masa untuk ambil handphone dan rakam.

2. Dalam keadaan laju pun orang bleh main handphone, macam baca mesej atau hantar sms, takkan nak rakam gambar or video masa sesak tak boleh?

Jadi story yang viral kat internet ini aku anggap sebagai satu rekaan semata-mata. Cuma apa yang boleh aku cakapkan kat sini, yang mereka-reka cerita palsu dan yang menyebarkan berita-berita palsu akan dipertanggungjawabkan dengan apa yang mereka lakukan.

Akhir kalam, marilah kita mengigati pesanan Allah seperti yang termaktub dalam Al-Quran yang bermaksud;

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang Fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu". (Al Hujurat: 6)

2 comments:

  1. org takut ambik gambar , takut masuk dalam 'tong simen'

    ReplyDelete
  2. org takut ambik gambar , takut masuk dalam 'tong simen'

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2016 Pena Minang Institute