ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Thursday, 27 August 2015

BUKAN RINGGIT MALAYSIA SAHAJA YANG JATUH - PENGANALISIS EKONOMI PKR

Oleh : Ainul Asniera Ahsan

Malaysia tidak boleh menggunakan tambatan ringgit sebagai penyelesaian terhadap penyusutan ringgit seperti mana yang dilakukan pada tahun 1998.

Pendekatan tidak boleh serupa meskipun isunya sama kerana punca dan keadaan kejatuhan ringgit berbeza.

Penganalisis pasaran Institut Rakyat seliaan Parti Keadilan Rakyat (PKR), Azrul Azwa Ahmad Tajuddin berkata, kedudukan ringgit semasa tidak menggambarkan fundamental ekonomi Malaysia yang teguh.

Menurut beliau, kejatuhan ringgit ke paras psikologi baru dipengaruhi oleh kedua-dua faktor - domestik dan luaran.

Oleh sebab itu, kejatuhan mata wang bukan sahaja melibatkan Malaysia tetapi juga di negara-negara bagi pasaran baru muncul.

"Hampir kebanyakan mata wang Asia lemah berbanding dolar Amerika Syarikat cuma di rantau ini ringgit menyaksikan prestasi paling buruk.

"Bagaimanapun, ia tidak menggambarkan kedudukan ringgit secara keseluruhannya kerana ada di beberapa negara ringgit stabil dan kukuh," katanya kepada MalaysiaGazette.

Disebabkan itu, walaupun tidak dapat dipastikan, kedudukan ringgit dikaitkan dengan isu-isu domestik yang disifatkan memainkan peranan.

"Faktor-faktor luaran di luar kawalan kita, lantaran itu prestasi ringgit dikaitkan dengan faktor dalaman kerana ia dekat dengan rakyat dan boleh dikawal," ujarnya.

Ditanya adakah penyusutan ringgit membimbangkan, Azrul Azwa menegaskan, keadaan tidak sama seperti 17 tahun lalu kerana hutang kerajaan yang menggunakan mata wang asing cukup kecil iaitu 3.0 peratus sahaja.

Ini bermakna kerajaan sudah banyak belajar daripada krisis kewangan Asia, katanya.

Malah, ekonomi masih teguh dengan Keluaran Dalam Negara Kasar tidak menguncup, sebaliknya berkembang dalam jangkaan antara empat hingga enam peratus.

"Jadi apa kesan buruk ringgit sehingga menimbulkan pelbagai persepsi yang tidak masuk akal?," soal beliau.

Katanya, perniagaan yang berkaitan dengan eksport tidak terjejas teruk kerana sektor itu memang sudah siap sedia dengan risiko turun naik mata wang.

"Penurunan mata wang sudah tentu ada faedah dalam perniagaan, jika tidak sudah tentu China tidak akan menurunkan yuan," tambahnya.

Jelas Azrul, kesan kejatuhan ringgit mungkin memberi kesan kepada ibu bapa yang membiayai sendiri pengajian anak-anak mereka di luar negara namun bukan kepada penuntut yang ditaja.

"Cuba tengok semula, surat kontrak penajaan menyatakan biasiswa diberikan berdasarkan nilai mata wang negara yang menjadi lokasi penuntut belajar bukan mata wang Malaysia. Kalau terbeban pun adalah kerajaan, bukan pelajar.

"Dan, kalau pun ada ibu bapa yang menaja sendiri anak-anak mereka, kumpulan ini terdiri daripada golongan kaya. Jadi apa masalahnya, kenapa heboh sangat macam langit runtuh?," kata beliau lagi.

Azrul berkata, orang ramai perlu menyelidik sebelum melontarkan persepsi buruk mengenai ekonomi termasuk isu dagangan ringgit di luar negara.

Tegas beliau, Malaysia tidak pernah lagi meniagakan ringgit di luar pesisir apabila mata wang itu ditambat pada tahun 1998 dan biarpun tambatan ringgit ditarik semula pada tahun 2005, arahan ringgit tidak boleh didagangkan tidak pernah ditarik balik oleh kerajaan sehingga hari ini.

"Jadi mengapa ada yang percaya ringgit tidak laku di India, di China, di Jepun atau mana-mana negara pun.

"Saya sebenarnya lebih hairan kalau ringgit boleh ditukar di luar negara kerana ia tidak mungkin berlaku," tambahnya. 

Artikel lain berkaitan dengan Azrul disini :

a) http://www.penaminang.com/2013/01/azrul-of-bank-islam-should-be-taken-to.html?m=1




Sumber : Malaysian Gazzete
Read more ...

Wednesday, 26 August 2015

ALLAH TENTUKAN REZEKI MANUSIA, BUKAN PASARAN SAHAM ATAU KADAR TUKARAN MATAWANG

Oleh : Muhammad Abduh Tuasikal

Kita telah mengetahui bahawa Allah sahajalah satu-satunya pemberi rezeki. Rezeki disini sifatnya umum, iaitu segala sesuatu yang dimiliki seseorang manusia, baik berupa makanan atau selain dari itu. Dengan kehendak-Nya, kita boleh merasai pelbagai nikmat rezeki samada dalam bentuk makanan, harta benda atau selainnya. Namun mengapa sebahagian orang masih sukar untuk menyedari nikmat yang Allah berikan ini sehingga hatinya itu bergantung kepada selain Allah. Lihatlah apa yang terjadi dalam masyarakat kita hari ini. Bagaimana sebahagian orang mengharapkan agar kedai atau gerainya laku dengan memasang pelbagai jenis 'pelaris'. Ini boleh terjadi kerana kurangnya kesedaran akan kepentingan aqidah dan tauhid. Terutama sekali disebabkan tidak merenungkan dengan baik makna disebalik nama Allah :- “Ar Rozzaq” (Maha Pemberi Rezeki).

Allah Sahajalah Yang Maha Pemberi Rezeki



Sesungguhnya Allah adalah satu-satunya pemberi rezeki, tidak ada sekutu bagi-Nya dalam hal itu. Kerana Allah Ta’ala berfirman,


يَا أَيُّهَا النَّاسُ اذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ هَلْ مِنْ خَالِقٍ غَيْرُ اللَّهِ يَرْزُقُكُمْ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ

"Wahai umat manusia, kenangkanlah nikmat Allah yang telah dikurniakanNya kepada kamu; tidak ada sama sekali yang menciptakan sesuatu selain daripada Allah; Ia memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi."  (Fatir: 3)


قُلْ مَنْ يَرْزُقُكُمْ مِنَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ قُلِ اللَّهُ

“Katakanlah: “Siapakah yang memberi rezeki kepadamu dari langit dan dari bumi?” Katakanlah: “Allah.” (Saba’: 24)

Tidak ada yang setara dengan Allah dalam memberi rezeki. Oleh kerana itu, adalah satu keburukkan apabila kita menyekutukan Allah dalam ibadah. Dalam lanjutan surat Fathir, Allah Ta’ala berfirman,


لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ فَأَنَّى تُؤْفَكُونَ

Tiada Tuhan melainkan Dia, maka mengapa kamu rela dipalingkan (dari menyembahnya)?” (Fathir: 3)

Selain Allah sama sekali tidak dapat memberi rizki. Allah Ta’ala berfirman,


وَيَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَمْلِكُ لَهُمْ رِزْقًا مِنَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ شَيْئًا وَلَا يَسْتَطِيعُونَ

“Dan mereka menyembah selain Allah, sesuatu yang tidak dapat memberikan rezeki kepada mereka sedikitpun dari langit dan bumi, dan tidak berkuasa (sedikit juapun).” (An Nahl: 73)

Seandainya Allah menahan rezeki manusia, maka tidak ada selain-Nya yang dapat membuka pintu rezeki tersebut. Allah Ta’ala berfirman,


مَا يَفْتَحِ اللَّهُ لِلنَّاسِ مِنْ رَحْمَةٍ فَلَا مُمْسِكَ لَهَا وَمَا يُمْسِكْ فَلَا مُرْسِلَ لَهُ مِنْ بَعْدِهِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

“Apa jua jenis rahmat yang dibukakan oleh Allah kepada manusia, maka tidak ada sesuatupun yang dapat menahannya; dan apa jua yang ditahan oleh Allah maka tidak ada sesuatupun yang dapat melepaskannya sesudah itu. Dan (ingatlah) Dia lah sahaja yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (Fathir: 2). 

Itu memang benar, tidak mungkin ada yang dapat memberikan makan  dan minum ketika Allah menahan rezeki tersebut.

Allah Memberi Rezeki Tanpa Ada Kesulitan



Allah memberi rezeki tanpa ada kesulitan dan sama sekali tidak rasa terbeban. Ath Thohawi rahimahullah dalam matan kitab aqidahnya berkata, “Allah itu Maha Pemberi Rezeki dan sama sekali tidak terbeban.” Seandainya semua makhluk meminta kepada Allah, Dia akan memberikan pada mereka dan itu sama sekali tidak akan mengurangi kerajaan-Nya sedikit pun. Dalam hadis qudsi disebutkan, Allah Ta’ala berfirman,


يَا عِبَادِى لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ قَامُوا فِى صَعِيدٍ وَاحِدٍ فَسَأَلُونِى فَأَعْطَيْتُ كُلَّ إِنْسَانٍ مَسْأَلَتَهُ مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِمَّا عِنْدِى إِلاَّ كَمَا يَنْقُصُ الْمِخْيَطُ إِذَا أُدْخِلَ الْبَحْرَ

“Wahai hamba-Ku, seandainya orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang terkemudian serta semua jin dan manusia berdiri di atas bukit untuk memohon kepada-Ku, kemudian masing-masing Aku penuh permintaannya, maka hal itu tidak akan mengurangi kekuasaan yang ada di sisi-Ku, melainkan hanya seperti benang yang menyerap air ketika dimasukkan ke dalam lautan.” (HR. Muslim no. 2577, dari Abu Dzar Al Ghifari). 

Mengenai hadits ini, Ibnu Rajab rahimahullah berkata, “Hadis ini memberi motivasi kepada setiap makhluk untuk meminta kepada Allah dan meminta segala kemahuan pada-Nya.”[1]

Dalam hadis dikatakan, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


« إِنَّ اللَّهَ قَالَ لِى أَنْفِقْ أُنْفِقْ عَلَيْكَ ». وَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « يَمِينُ اللَّهِ مَلأَى لاَ يَغِيضُهَا سَحَّاءُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ أَرَأَيْتُمْ مَا أَنْفَقَ مُذْ خَلَقَ السَّمَاءَ وَالأَرْضَ فَإِنَّهُ لَمْ يَغِضْ مَا فِى يَمِينِهِ »

“Allah Ta’ala berfirman padaku, ‘Berinfaklah kamu, niscaya Aku akan berinfak (memberikan ganti) kepadamu.’ Dan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Pemberian Allah selalu cukup, dan tidak pernah berkurang walaupun mengalir siang dan malam. Adakah terfikir olehmu, sudah berapa banyakkah yang diberikan Allah sejak terciptanya langit dan bumi? Sesungguhnya apa yang ada di Tangan Allah, tidak pernah berkurang kerananya.” (HR. Bukhari no. 4684 dan Muslim no. 993)

Ibnu Hajar Al Asqalani rahimahullah berkata, “Allah sungguh Maha Kaya. Allah yang memegang setiap rezeki yang tak terhingga, yakni melebihi apa yang diketahui setiap makhluk-Nya.”[2]

Allah Menjadikan Kaya dan Miskin dengan Adil



Allah memiliki berbagai hikmah dalam pemberian rezeki. Ada yang Allah jadikan kaya dengan banyaknya rezeki dan harta. Ada pula yang dijadikan miskin. Ada hikmah berharga di sebalik itu semua. Allah Ta’ala berfirman,


وَاللَّهُ فَضَّلَ بَعْضَكُمْ عَلَى بَعْضٍ فِي الرِّزْقِ

“Dan Allah melebihkan sebahagian kamu dari sebagian yang lain dalam hal rezeki.” (An Nahl: 71)

Dalam ayat lain disebutkan,


إِنَّ رَبَّكَ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ وَيَقْدِرُ إِنَّهُ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيرًا بَصِيرًا

“Sesungguhnya Tuhanmu melapangkan rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki dan menyempitkannya; Sesungguhnya Dia Maha mengetahui lagi Maha melihat akan hamba-hamba-Nya.” (Al Isra’: 30)

Dalam ayat kedua di atas, di akhir ayat Allah berfirman (yang ertinya), “Sesungguhnya Dia Maha mengetahui lagi Maha melihat akan hamba-hamba-Nya”. Ibnu Katsir menjelaskan maksud perenggan ayat terakhir tersebut, “Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan Maha Melihat manakah di antara hamba-Nya yang cepat kaya dan cepat miskin.” Sebelumnya beliau rahimahullah berkata, “Allah menjadikan kaya dan miskin bagi siapa sahaja yang Allah kehendaki. Di sebalik itu semua ada hikmah.”[3]

Di tempat lain, Ibnu Katsir menerangkan firman Allah,


وَلَوْ بَسَطَ اللَّهُ الرِّزْقَ لِعِبَادِهِ لَبَغَوْا فِي الْأَرْضِ وَلَكِنْ يُنَزِّلُ بِقَدَرٍ مَا يَشَاءُ إِنَّهُ بِعِبَادِهِ خَبِيرٌ بَصِيرٌ

“Dan kalaulah Allah memewahkan rezeki bagi setiap hambaNya, nescaya mereka akan melampaui batas di bumi (dengan perbuatan-perbuatan liar durjana); akan tetapi Allah menurunkan (rezekiNya itu) menurut kadar yang tertentu sebagaimana yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Ia Mengetahui dengan mendalam akan segala keadaan hambaNya, lagi Melihat dengan nyata.” (As Shuraa: 27)

Beliau rahimahullah lantas menjelaskan,“Seandainya Allah memberi hamba tersebut rezeki lebih dari yang mereka perlukan, tentu mereka akan melampaui batas, berlaku kurang ajar antara satu dengan lainnya, serta akan bertingkah sombong.”

Selanjutnya Ibnu Katsir menjelaskan lagi, “Akan tetapi Allah memberi rezeki pada mereka sesuai dengan pilihan-Nya dan Allah selalu melihat manakah yang maslahat untuk mereka. Allah tentu lebih mengetahui manakah yang terbaik untuk mereka. Allah-lah yang memberikan kekayaan bagi mereka yang Dia nilai layak menerimanya. Dan Allah-lah yang memberikan kefakiran bagi mereka yang Dia nilai layak menerimanya.”[4]

Dalam sebuah hadis disebutkan,


إن من عبادى من لا يصلح إيمانه إلا بالغنى ولو أفقرته لكفر، وإن من عبادى من لا يصلح إيمانه إلا الفقر ولو أغنيته لكفر

“Sesungguhnya di antara hamba-Ku, keimanan barulah menjadi baik jika Allah memberikan kekayaan padanya. Seandainya Allah membuat dia miskin, tentu dia akan kufur. Dan di antara hamba-Ku, keimanan barulah baik jika Allah memberikan kemiskinan padanya. Seandainya Allah membuat dia kaya, tentu dia akan kufur”.[5] 

Hadis ini dinilai dho’if(lemah), namun maknanya adalah sahih kerana memiliki dasar sahih dari surah Asy Syuraa ayat 27.

Kaya Bukan Tanda Mulia, Miskin Bukan Tanda Hina



Ketahuilah bahawa kaya dan miskin bukanlah tanda orang itu mulia dan hina. Kerana jika kita melihat orang kafir sahaja, bagaimana Allah memberikan rezeki, begitu pula dengan orang yang bermaksiat pun Allah beri rezeki. Jadi rezeki tidak dibatasi pada orang beriman saja. Itulah lathif-nya Allah (Maha Lembutnya Allah). Sebagaimana dalam ayat disebutkan,


اللهُ لَطِيفٌ بِعِبَادِهِ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ القَوِيُّ العَزِيزُ

“Allah Maha Lembut tadbirNya (serta melimpah-limpah kebaikan dan belas kasihanNya) kepada hamba-hambaNya; Ia memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan), dan Dia lah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.” (Asy Syura: 19)

Sifat orang-orang yang tidak beriman adalah menjadikan kayu ukur kaya dan miskin sebagai ukuran mulia ataukah tidak. Allah Ta’ala berfirman,


وَقَالُوا نَحْنُ أَكْثَرُ أَمْوَالًا وَأَوْلَادًا وَمَا نَحْنُ بِمُعَذَّبِينَ (35) قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ وَيَقْدِرُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ (36) وَمَا أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ بِالَّتِي تُقَرِّبُكُمْ عِنْدَنَا زُلْفَى إِلَّا مَنْ آَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَأُولَئِكَ لَهُمْ جَزَاءُ الضِّعْفِ بِمَا عَمِلُوا وَهُمْ فِي الْغُرُفَاتِ آَمِنُونَ (37)

"Dan mereka berkata lagi: "Kami lebih banyak harta benda dan anak pinak, dan kami pula tidak akan diseksa". Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Dia juga yang menyempitkan (bagi sesiapa yang dikehendakiNya); akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu). Dan bukanlah harta benda kamu dan tidak juga anak pinak kamu yang mendampingkan kamu di sisi Kami walau sedikitpun, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka itu akan beroleh balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang mereka telah kerjakan; dan mereka pula ditempatkan dalam mahligai-mahligai (di Syurga) dengan aman sentosa." (Saba’: 35-37)

Orang-orang kafir berfikir bahawa banyaknya harta dan anak adalah tanda cinta Allah pada mereka. Perlu diketahui bahawa jika mereka, yakni orang-orang kafir diberi rezeki di dunia, di akhirat mereka akan sengsara dan diazab. Allah subhanahu wa ta’ala telah menyanggah pemikiran rosak orang kafir tadi dalam firman-Nya,


نُسَارِعُ لَهُمْ فِي الْخَيْرَاتِ بَلْ لَا يَشْعُرُونَ

"(Bermakna bahawa dengan yang demikian) Kami menyegerakan untuk mereka pemberian kebaikan? (Tidak!) Bahkan mereka tidak menyedari (hakikatnya yang sebenar)." (Al Mu’minun: 56)

Ketahuilah bukan disebabkan banyaknya harta dan anak itu tanda betapa dekatnya diri pada Allah, namun yang mendekatkan kita kepada Allah adalah iman dan amal soleh. Sebagaiman dalam surah Saba’ di atas disebutkan,


وَمَا أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ بِالَّتِي تُقَرِّبُكُمْ عِنْدَنَا زُلْفَى إِلَّا مَنْ آَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا

“Dan sekali-kali bukanlah harta dan bukan (pula) anak-anak kamu yang mendekatkan kamu kepada Kami sedikit pun; tetapi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal soleh.” Penjelasan dalam ayat ini senada dengan sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam,


إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa dan harta kalian, tetapi Allah melihat kepada hati dan amal kalian” (HR. Muslim no. 2564, dari Abu Hurairah)

Kaya boleh saja sebagai istidroj dari Allah, iaitu hamba yang suka bermaksiat akan dibiarkan terus terlena dengan maksiatnya lantas ia dilapangkan rezeki. Miskin pun boleh jadi sebagai azab atau siksaan. Semoga kita boleh merenungkan hal ini.

Ibnu Katsir rahimahullah ketika menerangkan firman Allah,


فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ (15) وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ (16)

(Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: "Tuhanku telah memuliakan daku!" Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!"(Al Fajr: 15-16)

Beliau rahimahullah berkata, “Dalam ayat tersebut, Allah Ta’ala mengingkari orang yang keliru dalam memahami maksud Allah meluaskan rezeki. Allah sebenarnya menjadikan hal itu sebagai ujian. Namun dia menyangka dengan luasnya rezeki tersebut, itu bererti Allah memuliakannya. Sungguh tidak demikian, sebenarnya itu hanyalah ujian. Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman,


أَيَحْسَبُونَ أَنَّمَا نُمِدُّهُمْ بِهِ مِنْ مَالٍ وَبَنِينَ نُسَارِعُ لَهُمْ فِي الْخَيْرَاتِ بَل لا يَشْعُرُونَ

“Apakah mereka mengira bahwa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada mereka itu (bererti bahawa), Kami bersegera memberikan kebaikan-kebaikan kepada mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sedar.” (Al Mu’minun: 55-56)

Sebaliknya, jika Allah menyempitkan rezeki, dia merasa bahawa Allah menghinangkannya. Sebenarnya tidaklah sebagaimana yang dia sangkakan. Tidaklah seperti itu sama sekali. Allah memberi rezeki itu boleh jadi pada orang yang Dia cintai atau pada yang tidak Dia cintai. Begitu pula Allah menyempitkan rezeki pada pada orang yang Dia cintai atau pun tidak.  Sebenarnya yang menjadi penanda kepada seseorang itu dekat kepada Rabbnya adalah ketika seseorang dilapangkan dan disempitkan rezeki, yang mana dilihat dari ketaatannya pada Allah dalam dua keadaan tersebut. Jika dia adalah seorang yang diberikan kesenangan, dia lantas bersyukur pada Allah dengan nikmat tersebut, maka inilah yang benar. Begitu pula ketika dia serba kekurangan, dia pun bersabar.”[6]

Sebab Bertambah dan Barakahnya Rezeki



Takwa kepada Allah adalah sebab utama rezeki menjadi barakah. Allah subhanahu wa ta’ala menceritakan mengenai Ahli Kitab,


وَلَوْ أَنَّهُمْ أَقَامُوا التَّوْرَاةَ وَالْإِنْجِيلَ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِمْ مِنْ رَبِّهِمْ لَأَكَلُوا مِنْ فَوْقِهِمْ وَمِنْ تَحْتِ أَرْجُلِهِمْ مِنْهُمْ أُمَّةٌ مُقْتَصِدَةٌ وَكَثِيرٌ مِنْهُمْ سَاءَ مَا يَعْمَلُونَ

“Dan kalau mereka bersungguh-sungguh menegakkan (menjalankan perintah-perintah Allah dalam) Taurat dan Injil dan apa yang diturunkan kepada mereka dari Tuhan mereka (Al-Quran), nescaya mereka akan makan (yang mewah) dari atas mereka (langit) dan dari bawah kaki mereka (bumi). Di antara mereka ada sepuak yang adil, dan kebanyakan dari mereka, buruk keji amal perbuatannya.” (Al Maidah: 66)

Dalam ayat lain, Allah Ta’ala berfirman,


وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ القُرَى آَمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ

“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi.” (Al A’raf: 96)


وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا , وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ

“dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya),” (Ath Talaq: 2-3)


وَأَنْ لَوِ اسْتَقَامُوا عَلَى الطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَاهُمْ مَاءً غَدَقًا

“Dan bahawasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezeki yang banyak).” (Al Jin: 16)


وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ

“Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu,” (Ibrahim : 7)

Sebab Berkurang dan Hilangnya Barakah Rezeki




Berbalik kepada isu utama, rezeki boleh berkurang dan hilang barakahnya kerana maksiat dan dosa. Mungkin saja hartanya banyak, namun hilang barakah atau kebaikannya. Kerana rezeki dari Allah tentu saja diperolehi dengan ketaatan. Allah Ta’ala berfirman,


ظَهَرَ الفَسَادُ فِي البَرِّ وَالبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

“Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).” (Ar Rum: 41). 

Yang dimaksudkan kerosakan di sini—menurut sebahagian ulama–  adalah kekeringan, kesulitan, hilangnya barakah (rezeki). Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma berkata, “Yang dimaksudkan kerusakan di sini adalah hilangnya barakah (rezeki) kerana perbuatan hamba. Ini semua supaya mereka kembali pada Allah dengan bertaubat.” Sedangkan yang dimaksud dengan kerosakan di laut adalah susahnya mendapat hasil (ikan) di laut. Kerosakan ini semua boleh terjadi kerana dosa-dosa manusia.[7]

Yang Penting Berusaha dan Tawakkal



Bila bercakap mengenai rezeki, ianya tidaklah bermakna kita tidak melakukan sebarang usaha. Tentu saja harus ada usaha dan tawakkal, iaitu bersandar pada Allah. Dari Umar bin Al Khatab radhiallahu ‘anhu, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


لَوْ أَنَّكُمْ تَتَوَكَّلُونَ عَلَى اللَّهِ حَقَّ تَوَكُّلِهِ لَرَزَقَكُمْ كَمَا يَرْزُقُ الطَّيْرَ تَغْدُو خِمَاصاً وَتَرُوحُ بِطَاناً

“Seandainya kalian betul-betul bertawakkal pada Allah, sungguh Allah akan memberikan kalian rezeki sebagaimana burung mendapatkan rezeki. Burung tersebut pergi pada pagi hari dalam keadaan lapar dan kembali pada petang harinya dalam keadaan kenyang.”[8]

Ibnu ‘Allan mengatakan bahawa As Suyuthi mengatakan, “Al Baihaqi mengatakan dalam Syu’abul Iman:

Hadis ini bukanlah dalil untuk duduk-duduk santai, enggan melakukan usaha untuk memperoleh rezeki. Bahkan hadis ini merupakan dalil yang memerintahkan untuk mencari rezeki kerana burung tersebut pergi di pagi hari untuk mencari rezeki. Jadi, yang dimaksudkan dengan hadis ini –wallahu a’lam-: Seandainya mereka bertawakkal pada Allah Ta’ala dengan pergi dan melakukan segala aktiviti dalam mencari rezeki, kemudian melihat bahawa setiap kebaikan berada di tangan-Nya dan dari sisi-Nya, maka mereka akan memperolehi rezeki tersebut sebagaimana burung yang pergi pagi hari dalam keadaan lapar, kemudian kembali dalam keadaan kenyang. Namun ingatlah bahawa mereka tidak hanya bersandar pada kekuatan, tubuh, dan usaha mereka saja, atau bahkan mendustakan yang telah ditakdirkan baginya. Kerana ini semua menyelisihi tawakkal.”[9]

Rezeki yang Paling Mulia




Sebahagian kita menyangka bahawa rezeki hanyalah berputar pada sekitar harta dan makanan. Setiap dari kita meminta dalam doa mungkin saja seperti itu. Perlu kita ketahui bahawa rezeki yang paling besar yang Allah berikan pada hamba-Nya adalah syurga (jannah). Inilah yang Allah janjikan pada hamba-hamba-Nya yang soleh. Syurga adalah nikmat dan rezeki yang tidak pernah disaksikan oleh mata, tidak pernah didengar oleh telinga, dan tidak pernah tergambarkan dalam benak fikiran. Setiap rezeki yang Allah sebutkan bagi hamba-hamba-Nya, maka umumnya yang dimaksudkan adalah syurga itu sendiri. Hal ini sebagaimana maksud dari firman Allah Ta’ala,


لِيَجْزِيَ الَّذِينَ آَمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَئِكَ لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيمٌ

“Supaya Allah memberi Balasan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh. Mereka itu adalah orang-orang yang baginya ampunan dan rezeki yang mulia.” (Saba’: 4)


وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَيَعْمَلْ صَالِحًا يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا قَدْ أَحْسَنَ اللهُ لَهُ رِزْقًا

“Dan barangsiapa beriman kepada Allah dan mengerjakan amal yang soleh niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah memberikan rezeki yang baik kepadanya.” (Ath Tholaq: 11)[10]

Jika setiap kita memahami hal ini, yang Allah sahajalah satu-satunya pemberi rezeki dan sesungguhnya Allah sahajalah yang benar-benar terbaik bagi kita, maka tentu sahaja kita tidak akan meletakkan harapan pada sesuatu selain dari Allah. Allah Ta’ala sesungguhnya Maha Mencukupi. Allah Maha Mengetahui manakah yang terbaik untuk hamba-Nya, sehingga ada yang Dia jadikan kaya dan miskin. Setiap hamba tidak perlu bersusah payah mencari solusi rezeki dengan meminta selain dari-Nya. Tidak perlu lagi bergantung pada azimat dan penlaris. Gantilah dengan banyak memohon dan meminta kemudahan rezeki dari Allah.

Wallahu'alam


****************

Rujukan

[1] Jaami’ul ‘Ulum wal Hikam, Ibnu Rajab Al Hambali, Tahqiq: Syaikh Syu’aib Al Arnauth, Muassasah Ar Risalah, 1419, 2/48

[2] Fathul Bari, Ibnu Hajar Al Asqolani, Darul Ma’rifah, Beirut, 1379, 13/395.

[3] Tafsir Al Qur’an Al ‘zhim, Ibnu Katsir, Muassasah Qurthubah, 8/479

[4]Lihat Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 12/278.

[5]As Silsilah Adh Dho’ifah no. 1774. Syaikh Al Albani mengatakan bahawa hadits ini dho’if.

[6] Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 14/347.

[7] Tafsir Al Qurthubi (Al Jaami’ li Ahkamil Qur’an), Mawqi’ Ya’sub (sesuai standar cetakan), 14/40.

[8] HR. Ahmad (1/30), Tirmidzi no. 2344, Ibnu Majah no. 4164, dan Ibnu Hibban no. 402. Syaikh Al Albani dalam Silsilah Ash Sohihah no.310 mengatakan bahawa hadis ini sahih. Syaikh Muqbil Al Wadi’i dalam Sahih Al Musnad no. 994 mengatakan bahawa hadis ini hasan.

[9] Dalilul Falihin, Ibnu ‘Alan Asy Syafi’i, Asy Syamilah, 1/335.

[10] Perbahasan dalam tulisan ini, kami kembangkan dari tulisan di web:  http://www.dorar.net/enc/aqadia/1241, dengan judul: Pengaruh iman terhadap nama Allah “Ar Rozzaq”.
Read more ...

Monday, 24 August 2015

MARILAH KITA MENDOAKAN KEBAIKAN KEPADA PEMERINTAH

Imam Fudhail bin ‘Iyadh rahimahullah berkata, “Seandainya aku tahu bahawa aku memiliki doa yang mustajab (yang dikabulkan), maka aku akan gunakan untuk mendoakan penguasa.”

Penulis: M. Saifudin Hakim

Akhir-akhir ini, banyak kita temui saudara-saudara, kita kaum muslimin yang tanpa sedar banyak mendoakan keburukan keatas kepimpinan di negara ini. Ketika mereka melihat (menganggap) pemimpin atau pemerintah melakukan kesalahan atau kekeliruan (menurut prasangka mereka), begitu mudahnya kata-kata celaan, maki hamun, bahkan doa yang buruk keluar dari mulut mereka. Padahal sebagai seorang muslim, Allah Ta’ala dan Rasul-Nya sallallahu ‘alaihi wa sallam telah menjelaskan bagaimanakah sikap yang sebenar seorang rakyat kepada para pemimpin dan pemerintah. Melalui tulisan singkat dan sederhana ini, kami mengingatkan diri kami sendiri dan juga saudara-saudara kami kaum muslimin untuk sentiasa mendoakan kebaikan bagi pemerintah, dan bukan memaki hamun dan mendoakan keburukan buat mereka.

Ketaatan pada Pemimpin, Salah Satu Prinsip Penting Aqidah Ahlus Sunnah



Ketika menjelaskan prinsip-prinsip pokok aqidah ahlus sunnah wal jama’ah, Imam Abu Ja’far Ath-Tahawi rahimahullah (wafat tahun 321H) berkata dalam kitab beliau, Al-‘Aqidah Ath-Thahawiyyah,


وَلَا نَرَى الْخُرُوجَ عَلَى أَئِمَّتِنَا وَوُلَاةِ أُمُورِنَا

“Dan kami (ahlus sunnah) tidak berpendapat (bolehnya) keluar (memberontak) dari pemimpin dan penguasa kami (iaitu kaum muslimin,)”.

Ini adalah salah satu prinsip aqidah ahlus sunnah, iaitu tidak boleh keluar (memberontak) dari penguasa dan pemerintah kaum muslimin. Allah Ta’ala berfirman,


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ

“Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu.” (An-Nisa [4]: 59)

Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


وَمَنْ يُطِعِ الأَمِيرَ فَقَدْ أَطَاعَنِي، وَمَنْ يَعْصِ الأَمِيرَ فَقَدْ عَصَانِي

“Dan barangsiapa yang menaati pemimpin, maka sungguh dia telah mentaatiku. Dan barangsiapa yang derhaka kepada pemimpin, maka dia telah derhaka kepadaku.” (HR. Bukhari no. 2957 dan Muslim no. 1835)

Oleh kerana itu, tidak boleh derhaka (memberontak) kepada mereka, meskipun mereka adalah pemimpin yang jahat atau zalim.

Bersabar, Itu yang Utama

Imam Abu Ja’far Ath-Tahawi rahimahullah melanjutkan prinsip aqidah ahlus sunnah berikutnya,


وإن جاروا

“Meskipun mereka (pemimpin) itu (berbuat) zalim.”

Maksudnya, meskipun pemimpin itu zalim dan melampaui batas, misalnya dengan mengambil harta atau membunuh kaum muslimin, maka ahlus sunnah masih berpendapat bahawa tidak boleh keluar dari terus taat kepada mereka. Hal ini berdasarkan perintah tegas dari Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam kepada sahabat Hudzaifah bin Al-Yaman radhiyallahu ‘anhu,


تَسْمَعُ وَتُطِيعُ لِلْأَمِيرِ، وَإِنْ ضُرِبَ ظَهْرُكَ، وَأُخِذَ مَالُكَ، فَاسْمَعْ وَأَطِعْ

“Engkau mendengar dan Engkau mentaati pemimpinmu. Meskipun hartamu diambil dan punggungmu dipukul. Dengarlah dan taatilah (pemimpinmu)” (HR. Muslim no. 1847).

Maka Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kita untuk bersabar, bukan memberontak mengangkat senjata atau melakukan demonstrasi. Kerana dengan memberontak dan berdemonstrasi, ianya akan menimbulkan (lebih) banyak kerosakkan. Inilah aqidah ahlus sunnah, iaitu senantiasa menimbang dengan mengambil bahaya yang lebih ringan dibandingkan dua bahaya yang ada.

Janganlah Mendokan Mereka dengan Keburukkan.



Imam Abu Ja’far Ath-Tahawi rahimahullah melanjutkan lagi prinsip-prinsip aqidah ahlus sunnah,


ولا ندعوا عَلَيْهِمْ

“Dan tidak mendoakan keburukan bagi mereka (pemimpin atau pemerintah).”

Maka jelaslah bahawa aqidah ahlus sunnah menyatakan, tidak boleh mendoakan keburukkan bagi pemimpin atau pemerintah, tidak boleh memaki-hamun, mengaibkan mereka di muka umum, dan sebagainya. Kerana pada hakikatnya, hal ini sama halnya dengan derhaka dan memberontak secara fizikal. Syaikh Dr. Salih Al-Fauzan hafidzahullah mengatakan,

“Tidak boleh mendoakan keburukkan bagi pemimpin. Kerana ini adalah pemberontakan secara tidak langsung, ini sama seperti dengan memberontak kepada mereka dengan menggunakan senjata (pemberontakan secara fizikal). Yang mendorongnya untuk mendoakan keburukkan bagi penguasa adalah kerana dia tidak mengakui (menerima) kekuasaannya. Maka kewajiban kita (rakyat) adalah mendoakan pemimpin dalam kebaikan dan agar mereka mendapatkan petunjuk, bukan mendoakan keburukan terjadi kepada mereka. Maka ini adalah salah satu prinsip di antara prinsip-prinsip aqidah ahlus sunnah wal jama’ah. Jika Engkau melihat seseorang yang mendoakan keburukkan untuk pemimpin, maka ketahuilah bahawa aqidahnya telah rosak, dan dia tidak berada di atas manhaj salaf. Sebahagian orang menganggap hal ini sebagai sebahagian dari rasa marah dan kecemburuan kerana Allah Ta’ala, akan tetapi hal ini adalah rasa marah dan cemburu yang tidak kena pada tempatnya. Ini kerana, jika mereka cuba menjatuhkan pemerintah, maka akan timbul kerosakan (yang lebih besar.).” (At-Ta’liqat Al-Mukhtasharah, hal. 171)

Imam Fudhail bin ‘Iyadh rahimahullah berkata,


لو أني أعلم أن لي دعوة مستجابة لصرفتها للسلطان

“Seandainya aku tahu bahwa aku memiliki doa yang mustajab (yang dikabulkan), maka aku akan gunakan untuk mendoakan penguasa.”

Syaikh Dr. Salih Al-Fauzan hafizahullah berkata,

“Maka orang-orang yang mendoakan keburukkan keatas pemimpin kaum muslimin, maka dia tidaklah berada di atas mazhab ahlus sunnah wal jama’ah. Demikian pula, orang-orang yang tidak mendoakan kebaikan bagi pemimpinnya, maka ini adalah tanda bahawa mereka telah menyimpang dari aqidah ahlus sunnah wal jama’ah.” (At-Ta’liqat Al-Mukhtasharah, hal. 172).

Syaikh Dr. Salih Al-Fauzan hafizahullah juga berkata,

“Maka kemarahan bukanlah dengan mendoakan keburukan keatas pemerintah, meskipun Engkau menghendaki kebaikan. Maka doakanlah bagi mereka agar mendapatkan kebaikan. Allah Ta’ala Maha Kuasa untuk memberikan hidayah kepada mereka dan mengembalikan mereka kepada jalan yang benar. Maka Engkau, apakah Engkau berputus asa dari (turunnya) hidayah untuk mereka? Ini (seperti kamu) berputus asa dari rahmat Allah.” (At-Ta’liqat Al-Mukhtasharah, hal. 173).

Selain Berdoa, Apalagi yang Harus Kita Lakukan (sebagai Rakyat)?



Syaikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani rahimahullah berkata ketika memberikan komentar terhadap kitab Al-‘Aqidah Ath-Thahawiyyah,


وفي هذا بيان لطريق الخلاص من ظلم الحكام الذين هم ” من جلدتنا ويتكلمون بألسنتنا ” وهو أن يتوب المسلمون إلى ربهم ويصححوا عقيدتهم ويربوا أنفسهم وأهليهم على الإسلام الصحيح تحقيقا لقوله تعالى: (إن الله لا يغير ما بقوم حتى يغيروا ما بأنفسهم) [الرعد: 11] وإلى ذلك أشار أحد الدعاة المعاصرين (اا) بقوله: ” أقيموا دولة الإسلام في قلوبكم تقم لكم على أرضكم “. وليس طريق الخلاص ما يتوهم بعض الناس وهو الثورة بالسلاح على الحكام. بواسطة الانقلابات العسكرية فإنها مع كونها من بدع العصر الحاضر فهي مخالفة لنصوص الشريعة التي منها الأمر بتغيير ما بالأنفس وكذلك فلا بد من إصلاح القاعدة لتأسيس البناء عليها (ولينصرن الله من ينصره إن الله لقوي عزيز) [الحج: 40]

“Maka ini merupakan penjelasan (tentang) jalan keluar dari kezaliman penguasa, yang mereka itu pada hakikatnya adalah berasal dari kulit-kulit kita dan berbicara dengan bahasa kita (maksudnya, pemimpin itu pada hakikatnya berasal dari rakyat,), iaitu seharusnya kaum muslimin bertaubat kepada Allah dan memperbaiki aqidahnya, dan mendidik dirinya sendiri dan keluarganya di atas agama Islam yang sahih. Firman Allah Ta’ala yang artinya,”Sesungguhnya Allah tidaklah mengubah suatu kaum, sampai mereka mengubah diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’du [13]: 11)

Atas dasar ini, salah seorang juru dakwah di zaman ini mengisyaratkan dalam sebuah perkataannya,”Tegakkanlah negara (daulah) Islam dalam diri (dada) kalian, nescaya akan tegak (daulah Islam) di negeri kalian.” Dan bukanlah jalan untuk keluar dari kezaliamn penguasa dengan kaedah memberontak kepada penguasa, atau dengan jalan kudeta (ketenteraan). Maka hal ini di samping bid’ah pada zaman ini, juga merupakan tindakan yang menyelisihi dalil-dalil syari’at, yang di antaranya memerintahkan untuk memperbaiki (mengubah) diri sendiri (terlebih dahulu). Demikian pula, wajib untuk memperbaiki asas kaedah agar kuatlah bangunan di atasnya. (Allah Ta’ala berfirman yang artinya),”Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha kuat lagi Maha perkasa.” (Al-Hajj [22]: 40)” (Takhrij Al-‘Aqidah Ath-Thahawiyyah, hal. 69)

Semoga Allah Ta’ala sentiasa memberikan hidayah-Nya kepada pemimpin dan pemerintah kaum muslimin

*************

Rujukan :

At-Ta’liqat Al-Mukhtasharah ‘ala Matni Al-‘Aqidah Ath-Thahawiyyah, karya Syaikh Dr. Salih bin Fauzan bin Abdullah Al-Fauzan, cetakan pertama, Daarul ‘Ashimah, tahun 1422.

Al-‘Aqidah Ath-Thahawiyyah, Abu Ja’far Ath-Thahawi, syarh wa ta’liq: Syaikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani rahimahullah, cetakan kedua, Al-Maktab Al-Islami, tahun 1414 (Maktabah Asy-Syamilah)
Read more ...

Sunday, 23 August 2015

TAWARAN KEMASUKAN KE MAAHAD BAHASA ARAB DI KING ABDULAZIZ UNIVERSITY UNTUK SESI 2016/2017

Sukacita dimaklumkan bahawa Universiti King Abdul Aziz di Jeddah telah membuka peluang kepada pelajar-pelajar (lelaki sahaja) di luar Saudi untuk memohon masuk ke Maahad Bahasa Arab di universiti tersebut.

Peluang untuk memohon masuk ke sana hanya dibuka dari tarikh 16 Ogos 2015 hingga 14 September 2015. Sesiapa yang ingin memohon masuk saya sarankan daftar dengan kadar segera.

Antara syarat kemasukan adalah berumur di antara 17-25 tahun dan mempunyai sijil SPM (minimum). Maklumat lanjut mengenai syarat kemasukan boleh klik di sini : http://goo.gl/p1BpQ2

Maklumat lanjut mengenai Maahad Bahasa Arab ini boleh didapati dalam bentuk PDF dari link ini : http://goo.gl/90pFAU

Link untuk mendaftar pula boleh didapati di sini : http://dcafl.kau.edu.sa/

Perhatian : Sebelum mendaftar, anda dikehendaki untuk log in ke dalam website tersebut. Untuk itu anda perlu memasukkan emel untuk mendapatkan username dan juga password. Setelah username dan password dihantar ke emel anda, anda boleh terus log in dan mula mendaftar.

Sila share post ini pada rakan-rakan. 

Akhirnya saya doakan moga urusan sahabat-sahabat dipermudahkan Allah.

-Usaid Subki-
Pelajar Universiti Islam Madinah
Read more ...

IKTIBAR DISEBALIK KEKALAHAN KAUM MUSLIMIN DALAM PERANG UHUD

Penulis : Muhammad Sanusin

Jika saya bertanya kepada anda, “siapakah yang menang pada perang Uhud?”. Tentu tanpa keraguan anda akan menjawab, “Kaum musyrikin”. Maka beberapa alasan dan bukti diajukan :

1. Jumlah kaum muslimin yang meninggal lebih banyak dari tentera kuffar

2. Banyak dari para pahlawan Islam mati syahid, seperti Hamzah dan Mush’ab bin ‘Umair radiallahu anhuma.

3. Kaum muslimin meninggalkan medan perang, dan mundur ke arah gunung.

4. Dan pelbagai alasan yang lain.

Saya katakan, “Engkau benar, pada saat itu kaum muslimin yang menderita kekalahan, jika kita hanya melihat dari sudut pandang kerugian ketika perang. Tetapi jikalau kita melihat dari nilai yang kaum muslimin pelajari dari perang Uhud, saya dengan yakin mengatakan, kaum Muslimin yang menang ketika Perang Uhud“.

Penjelasannya :

Ketika kaum muslimin merasakan pahitnya kekalahan pada perang Uhud, mereka pun menyedari apakah punca kekalahan itu, dan dengan apa mereka akan meraih kemenangan. Sebelum perang Uhud, sewaktu pada pagi Sabtu, Rasulullah salallahu alaihi wasallam telah mengarahkan agar pasukan pemanah yang berada di bukit Rumah (nama aslinya bukit ‘Ainain) agar tetap berada ditempatnya, walaupun kaum muslimin telah meraih kemenangan atau ditimpa kekalahan.

Api peperangan menyala, pedang menyambar, anak panah meleset keluar dari busurnya, tombak dijunamkan, banyak nyawa yang melayang, kaum muslimin menyerang, maju dengan penuh kepahlawan sebagai ksatria, kemenangan pun telah menampakkan senyumnya, kaum musyrikin lari meninggalkan medan perang penuh ketakutan.

Saat itu, diatas bukit, pasukan pemanah mulai berselisih pendapat, kebanyakan mereka berkata, “Kita telah menang, ayuh kita turun untuk bersama saudara-saudara kita“.

Ketua pasukan pemanah, Abdullah bin Jubair radiallahu’anhu mengingatkan, “Tetaplah berada ditempat kalian, kerana Rasulullah memerintahkan agar kita tetap berada diatas bukit, dalam keadaan kita menang ataupun kita kalah“.

“Perintah Rasulullah itu adalah dalam keadaan perang, sekarang perang telah selesai dan musuh telah melarikan diri“, alasan yang diberikan oleh mereka kepada Abdullah. Kemudian 40 orang dari 50 orang pasukan pemanah turun dari bukit.

Ketua pasukan berkuda kaum musyrikin Khalid bin Walid (sebelum masuk Islam) melihat kebanyakkan pasukan pemanah telah meninggalkan tempatnya, maka dia dengan segera menyerang pasukan kaum Muslimin dari belakang. Sisa pasukan pemanah yang berada diatas bukit yang bertugas untuk melindungi bahagian belakang kaum muslimin tidak dapat menghadapi pasukan berkuda kaum musyrikin.

Keadaan menjadi kacau bilau. Cahaya kemenangan yang mulai nampak kembali bersembunyi, kekalahan akhirnya dirasai, luka jasmani dan pahitnya kekalahan mereka, dihadapi dengan begitu berat.

Namun mereka sedar akan sebab kekalahan: Melanggar satu perintah Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam. Mereka menyedari bahawa mereka akan mendapatkan kunci kemenangan dan pertolongan Allah Ta’ala apabila mentaati perintah Allah dan Rasul-Nya. Sebab kekalahan telah diketahui, kunci kemenangan di tangan. Maka setelah perang Uhud, kaum Muslimin selalu meraih kemenangan.

Pelajaran dari kemenangan di masa khalifah Abu Bakar As Siddiq

Setelah Rasulullah salallahu alaihi wasallam wafat, kesedihan melanda di dalam jiwa dan sanubari kaum muslimin. Bahkan kekacauan terjadi pada kekhalifahan Islam yang baru berdiri, dengan munculnya Nabi-Nabi palsu, banyak kabilah Arab yang tidak mahu membayar zakat, keamanan kota Madinah, ibu kota Negara Islam terancam. Saat itu, Abu Bakar radiallahu’anhu sebagai Khalifah memerintahkan agar pasukan Usamah bin Zaid radiallahu’anhu segera berangkat. Pasukan yang dibentuk oleh pada era pemerintahan Rasulullah salallahu alaihi wasallam itu diarahkan untuk memerangi kabilah-kabilah Arab di daerah perbatasan dengan negeri Syam, dan juga kabilah-kabilah Arab yang telah memerangi kaum muslimin bersama dengan tentera Roman.

Banyak dari sahabat tidak menyetujui keputusan Abu Bakar radiallahu’anhu. Madinah pada ketika itu sedang diancam dengan serangan musuh. Para sahabat berpendapat adalah sebaiknya pasukan Usamah itu diarahkan untuk memperkuat pertahanan kota Madinah. Manakala sebahagian yang lain pula berpendapat, sekiranya pasukan Usamah memang terpaksa dihantar untuk berperang, maka panglimanya harus diganti, kerana Usamah masih terlalu muda untuk memimpin sebuah pasukan.

Abu Bakar radiallahu’anhu telah mengetahui rahsia kemenangan, yang mana banyak dari sahabat lalai darinya kerana terbeban dengan musibah akibat dari kematian Rasulullah salallahu’alaihi wasallam. Dengan tegas beliauu mengatakan, “Aku akan tetap akan menghantar pasukan Usamah, walaupun aku harus pergi seorang diri“. Dia berkata, “Apakah aku mengganti sebuah bendera (sebuah pasukan), yang telah dikibarkan oleh Rasulullah salallahu alaihi wasallam?”

Apa yang terjadi?

Pasukan Usamah meraih kemenangan. Dengan sebab itu, banyak kabilah Arab akhirnya tunduk pada Khalifah kaum muslimin, kerana mereka mengetahui bahawa Khalifah kaum muslimin tidak mungkin mengirim pasukan keluar Madinah, kecuali mereka memiliki pertahanan yang kuat untuk mempertahankan kota Madinah.

Kita ingin meraih kemenangan dan kejayaan kembali bagi Umat Islam? Ingat perang Uhud, ingat Abu Bakar dan pasukan Usamah. Lalu kita lihat diri kita, dimanakah sunnah Rasulullah salallahu alaihi wasallam berada ? Dan dimanakah kedudukan kita pada hari ini ?

Apa yang pasti, mengikut jalan Sunnah adalah jalan menuju kemenangan!
Read more ...

Saturday, 22 August 2015

@realDrMAZA @drmazacom MAHU MENGHAPUSKAN SISTEM MONARKI DI MALAYSIA?


Oleh : Putera

Soalan Untuk Muzabzib.

1. Kenapa kamu berminat nak sertai Parti Anti Monarki?

2. Takkan kamu wahai Muzabzib tak tau yang si Wan Ji ni anti sistem beraja?

3. Takkan sang mufti tak tau istilah anti monarki tu adalah anti sistem beraja?

4. Kenapa jawab "very attractive" tatkala Wan Ji mempelawa dirinya menyertai 'Parti Anti Monarki'?

6. Adakah kamu wahai sang Muzabzib, seorang anti pada Raja?

7. Jika tidak, kenapa anda menjawab "Very attractive"? pada soalan Wan Ji?

8. Kenapa mesti jawab "Very attaractive" dan bukannya "Not Attractive" atau "I'm not interested"?

9. Jika benar ini bukan kenyataan yang dikeluarkan dari twitter Muzabzib, sila nafikan.

10. Tapi, dipihak aku, buktinya ada dibawah ini, dan direkod oleh Google. (Tq Google)

Rujuk : https://www.google.com

Tambahan : Very Attractive = Sangat Menarik.

Aku hanya berharap dia atau anak ikannya tolong jawab.
Read more ...

Friday, 21 August 2015

RM 7.56 BILION DUIT RAKYAT SELANGOR LESAP DALAM TEMPOH 12 BULAN SELEPAS AZMIN JADI MB.


1. Menteri Besar Selangor Azmin Ali menubuhkan sebuah syarikat bernilai RM 2.00 (2 ringgit) baharu iaitu Darul Ehsan Investment Group (DEIG) Sdn Bhd (DEIG)

2. Terdapat sebanyak 74 GLC kerajaan negeri Selangor yang sebelum ini dibawah MBI kini akan BERADA dibawah pengurusan DEIG. (menurut ADUN DAP).

3. Syarikat ini ditubuhkan dengan memiliki niat untuk mengendalikan aset dan kewagan kerajaan negeri Selangor tanpa pengetahuan Dewan Undangan Negeri sebelum ini (menurut ADUN DAP).

4. Disebabkan syarikat ini ditubuhkan atas Company Act maka segala aktiviti dan operasi serta kewangan dan pengurusan status kewangan dan pelaburan ini tidak perlu dilaporkan kepada Dewan Undangan Negeri. Secara tidak langsung akan menandakan syarikat ini bebas membuat apa - apa sahaja dengan wang rakyat dan kerajaan negeri Selangor tanpa perlu melaporkan kepada sesiapa. ( hanya kepada board of director syarikat ).

5. Keadaan ini juga bermakna segala aktiviti kewangan syarikat ini tiada undang - undang atau akta untuk audit atau bagi mereka melaporkan kepada DUN atau kerajaan Negeri.

6. Wang dan aset kerajaan negeri kini terletak dibawah pengurusan syarikat bernilai RM 2 yang ditubuhkan oleh Azmin Ali tanpa pengetahuan rakan - rakan parti komponennya sebelum ini.



7. Apakah nasib aset wang dan rakyat negeri Selangor kini hendak diletakkan atas sebuah syarikat bernilai RM 2 yang diketuai oleh 2 individu dalam syarikat tersebut?

8. Jangan lupa setelah PKR/DAP memerintah negeri Selangor maka sudah terdapat kenaikan cukai PBT sehingga 400%.

Kadar baru lesen perniagaan di negeri Selangor meningkat sehingga 300%.
Sebagai contohnya , perniagaan bagi premis yang menjual kenderaan terpakai mengalami kenaikan sebanyak 282 peratus iaitu dari RM390 sebelum ini kepada RM 1,490.

Pakatan pembangkang menaikkan bayaran 90 jenis lesen perniagaan di bawah Majlis Bandaraya Petaling Jaya (MBPJ). Malahan kenaikkan cukai pintu ini turut melibatkan rumah kebajikan orang tua, rumah orang kurang upaya, pusat penjagaan kanak-kanak.

Pihak berkuasa tempatan turut mengenakan bayaran ke atas 32 jenis premis yang sebelum ini dikecualikan di bawah kerajaan Barisan Nasional (BN). Pihak Majlis Bandaraya Shah Alam (MBSA) menaikkan cukai pintu 10 kali ganda bagi penduduk di kawasan Kampung Baru, Sungai Buloh, dan Kampung Baru Subang. Ini bakal membebankan rakyat. Kenaikan cukai ini berlaku hampir setiap tahun apabila ianya meningkat dari tahun 2011 dan 2012.

Senario yang cukup membebankan apabila penduduk yang membayar cukai pintu sebanyak RM1,470 pada tahun 2011 telah menerima notis bayaran sehingga RM23,040 pada 2013.

Apakah kenaikan - kenaikan ini kesemuanya digunakan dan diperjudikan dibawah syarikat RM 2 ? Apakah wang rakyat jelata negeri Selangor kini dibawah pengurusan 2 individu dibawah syarikat bernilai RM 2.00? Mengapa wang kerajaan negeri dan rakyat jelata memerlukan sebuah syarikat untuk menguruskannya ?

9. Bayangkan situasi sebegini berlaku pada pihak Barisan Nasional pada hari ini? Bayangkan sekirannya kerajaan negeri Johor dibawah BN meletakkan kesemua aset dan kewangan negeri dibawah sebuah syarikat baharu yang hanya akan dikendalikan oleh 2 orang individu?

10. Mengapa Ambiga , Anwar , Rafizi Ramli , Red Bean Army , Malaysiakini , BERSIH dan Tony Pua belum lagi bersuara ? Mengapa kini diam tidak berkata ?
Read more ...

Wednesday, 19 August 2015

PERHATIAN KEPADA PENERIMA SURAT TAWARAN MYBRAIN15 BERTARIKH 14 OGOS 2015

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Perhatian kepada pelajar – pelajar yang telah menerima tawaran pembiayaan MyBrain15 untuk surat tawaran bertarikh 14 Ogos 2015 sahaja.

Seperti para pelajar sedia maklum bahawa semua dokumen tawaran pembiayaan MyBrain15 perlu dikemukakan kepada Bahagian Biasiswa, KPT dalam tempoh 14 hari dari tarikh surat tawaran tersebut.

Walau bagaimanapun, oleh sebab berlaku gangguan teknikal di portal MyBrain15 sehingga menyebabkan kesukaran para pelajar untuk menyediakan kesemua dokumen yang diperlukan, maka tarikh serahan dokumen-dokumen dilanjutkan sehingga 11 September 2015.

Para pelajar juga dipohon untuk menyediakan dan menyerahkan semua dokumen di dalam tempoh masa yang telah ditetapkan seperti di atas. Sebarang kelewatan penghantaran dokumen tidak akan diterima dan tawaran pembiayaan MyBrain15 tersebut adalah terbatal.

Adalah dimaklumkan juga bahawa pihak Kementerian ini sedang berusaha untuk membaik pulih masalah tersebut dalam masa yang terdekat dan para pelajar boleh menghubungi talian hotline MyBrain15 (03 8888 1616) bagi sebarang pertanyaan lanjut. Segala kesulitan yang timbul berkenaan perkara ini amat dikesali.

Sekian, terima kasih.

Unit MyBrain15
Bahagian Biasiswa, KPT
Read more ...

Tuesday, 18 August 2015

10 SEBAB KORANG KENA BACA "KELDAI DAN KITAB" KARYA AZMAN HUSSIN

Oleh : Jebat

1. Buku ini bukan buku falsafah.

2. Ini buku pandangan dan pendapat yang didalamnya ada hujjah.

3. Ini bukan buku yang mengajak korang berangan-angan untuk bercinta dengan perempuan blonde bagi pembaca lelaki atau bercinta dengan lelaki Korea bagi pembaca perempuan.

4. Boleh juga dikatakan buku politik. Tetapi ianya tidaklah 'berat' penuh dengan falsampah atau perkataan ekstravaganza yang membuatkan anda tak mampu memahaminya. Amat telus dan mudah difahami.

5. Penulis buku ini mengajar kita membuat keputusan atas pertimbangan diantara ego dan rasional, emosi dan realiti.

6. Sesuai dibaca oleh semua kaum, dan kumpulan umur. Namun sebagai remaja macam aku ni, aku syorkan secara bersungguh-sungguh terutama sekali remaja yang berada di pertengahan ideologi diantara pro pemerintah dan pembangkang.

7. Buku ini aku berani katakan sememangnya hasil dari suara rakyat marhaen yang pernah berada di kedua-dua belah pihak tetapi tidak pernah menyertai secara rasmi dalam mana-mana parti politik.

8. Memberikan nuansa dalam erti perjuangan rakyat dan keadilan sosial

9.  Mengajak pembaca berfikir melangkaui horizon kebiasaan bangsa Melayu.

10. Bila aku membaca buku ini, seolah-olah aku sedang membaca buku ringkasan Sejarah Pemikiran 1 dan 2 karya Dr. Sulaiman Nordin.

Tambahan : Aku yakin setiap penulis yang menghasilkan karya akan cuba menyebarkan propaganda mereka dalam satu-satu isu. Namun sekiranya propaganda yang ditulis oleh Azman ini berjaya dicerna oleh pembacanya, aku yakin mungkin ianya dapat menghasilkan sekelompok manusia yang akan mula berhati-hati bila hendak bercakap, bertindak dan membuat keputusan.

Khabarnya buku ini sudah diulang cetak. Alhamdulillah. Sebagai orang Melayu, aku gembira melihat orang Melayu boleh cari makan dengan penulisan. Jika nak beli, boleh rujuk kat poster bawah ini. Dan tips dari aku, kalau beli dari penulis sendiri, suruh dia tandatangan OK!

Read more ...

SIKAP AHLI SUNNAH TERHADAP PEMERINTAH

Sikap Ahli Sunnah Wal-Jamaah, ialah mencintai saudara seagama yang tidak akan dipertikai dan dipersoal siapa dan apa kedudukannya. Mereka sentiasa mendoakan akan kesejahteraan, kemakmuran dan keselamatan saudara-saudaranya yang seagama, senegara, dan para pemimpinya. Mereka menyeru sekalian umat Islam supaya saling mencintai antara satu sama lain dan mencintai pemimpin yang menjadi saudaranya dalam Islam. Ini semua dirasakan semata-mata kerana mencintai Allah.

Sikap Ahli Sunnah Wal-Jamaah ialah suka menasihati para pemimpin mereka jika didapati pemimpinnya melakukan kesilapan, kerana kebaikan pemimpin akan memberi manfaat kepada seluruh saudara-saudaranya (rakyat jelata) yang dilindungi oleh pemimpin.

TETAPI SIKAP AHLI BID'AH sebaliknya, amat bertentangan dengan sikap Ahli Sunnah Wal-Jamaah terhadap saudara-saudara seagama dan kerajaannya jika mereka tidak mengikut aliran ideologinya.

Adapun tanda-tanda besar yang menunjukkan bahawa seseorang atau sesuatu kelompok itu dari golongan mubtadik [I]"Aktivis atau Pembuat Bid'ah"[/I], ialah mereka yang berusaha dengan berbagai-bagai cara supaya rakyat membenci dan menghancurkan pemimpin Islam.

Antara cara mereka yang terkutuk ialah dengan bertopengkan ibadah, iaitu mempengaruhi rakyat dengan cara mengajak mereka bersembahyang hajat dan berdoa beramai-ramai agar ditimpakan kecelakaan, kehancuran atau kejatuhan keatas pemerintah walaupun mereka tahu pemimpin yang hendak dijatuhkan itu seorang beragama Islam.

Mereka mengHALALkan perlakuan apa sahaja cara dengan beralaskan bahawa pemerintah tersebut tidak berhukum dengan hukum Allah, kafir, zalim, dan fasik. Nabi Muhammad S.A.W telah menceritakan dengan sabdanya tentang sikap manusia seperti ini yang suka menghancurkan orang lain :

"Dari Abu Hurairah berkata : Bersabda Rasulullah S.A.W, : Apabila seseorang berkata: Binasalah manusia, maka dialah yang akan binasa" [H/R Muslim.]

Imam Al-Barbahary berkata :

"Jika kamu mendengar seseorang suka mendoakan kecelakaan terhadap penguasa (pemimpin), maka ketahuilah bahawa dia adalah pengikut hawa nafsu (pembuat/aktivis bid'ah)" [Rujuk, Al-Ibanah. Jilid 2. Halaman.116. No.136.]


"Akan muncul selepas peninggalanku seseorang pemimpin, maka muliakanlah dia, dan barang siapa yang mencari-cari kehinaanya (kesalahan dan keaibannya) bererti dia telah melubangi satu sendi dalam Islam dan tidak akan diterima taubatnya sampailah dia (mengembalikan keadaan sebagaimana sediakala)" [Lihat: As-Sunnah (2/513) Dari Ibn Abi' Asim. Sanad hadis ini sahih.]

Ibn Qayyim telah menjelaskan bagaimana sewajarnya sikap para ulama Ahli Sunnah Wal-Jamaah dan orang-orang awam yang beriman terhadap para pemimpin dan ketua pemerintahan yang masih beriman kepada agama Allah (Islam):

Apabila mengikuti (mentaati) hadis Nabi (tentang negara atau pemerintah yang beragama Islam): Semestinya menasihati pemimpin-pemimpin kaum muslimin, hadis ini (yang memerintahkan agar mendekati dan menasihati pemimpin Islam) mengandungi maksud agar menghilangkan sifat iri hati dan dengki, kerana nasihat tidak mungkin bersatu dengan kedengkian, sebaliknya ia melawan rasa kedengkian. Oleh itu sesiapa yang menegakkan nasihat kepada para pemimpin Islam dan rakyat biasa, bermakna dia terlepas dari sifat dengki." [Lihat : Miftah Dar Al-Sa'adah. Jld halaman 73.]

Adalah haram hukum bagi sesiapa yang mahu menjatuhkan para pemimpin , kerana menjatuhkan dia sama dengan merampas kuasa dan menumbangkan kekuasaan yang ada pada tangan mereka yang menyebabkan negara akan menjadi kacau bilau, perbalahan, perpecahan, dan kemusnahan kepada Umat dan Agama Islam itu sendiri.

Tugas Ulama ialah mendidik rakyat dengan menyebarkan SEGALA KEBAIKAN PEMERINTAH, MENGENANG BUDI DAN JASA DIATAS pembanggunan yang telah diusahakan dan bersyukur kepada Allah, berterima kasih dan menjauhkan dirinya dari menyebarkan keburukan pemerintah, kerana mereka beragama Islam. Maka perbuatan keji Ulama Bid'ah, bertentangan dengan etika dan amalan Ahli Sunnah Wal-Jamaah.

Firman Allah dalam surah An-Nur ayat 24:19 yang bermaksud :

"Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang keji itu tersiar dikalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka Azab yang pedih di dunia dan akhirat. Dan Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui"

Waallahua'lam.
Read more ...
© 2008-2016 Pena Minang Institute