JANGGUT ITU SUNNAH (WAJIB)



Oleh : Ustaz Ammi Nur Baits

Bismillah was salatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,

Terdapat banyak hadis yang memerintahkan kita untuk memelihara janggut. Diantaranya, hadis dari Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَعْفُوا اللِّحَى

“Potong dan pendeklah kumis dan biarkanlah (peliharalah) janggut.” (HR. Muslim no. 623)

Dalam hadis lain, juga dari Ibnu Umar radhiallahu' , Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَوْفُوا اللِّحَى

“Berbezalah dengan orang-orang musyrik. Potong dan pendekanlah kumis (misai) dan biarkanlah janggut. (tidak dicukur) ” (HR. Muslim no. 625)

Kemudian dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

جُزُّوا الشَّوَارِبَ وَأَرْخُوا اللِّحَى خَالِفُوا الْمَجُوسَ

“Pendekkanlah kumis (misai) dan biarkanlah (peliharalah) janggut dan selisihilah Majusi.” (HR. Muslim no. 626)

Bahkan dalam Islam, memelihara janggut termasuk bahagian dari fitrah manusia.

Dari Ummul Mukminin, Aisyah radhiallahu ‘anha, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَشْرٌ مِنَ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَإِعْفَاءُ اللِّحْيَةِ وَالسِّوَاكُ وَاسْتِنْشَاقُ الْمَاءِ وَقَصُّ الأَظْفَارِ وَغَسْلُ الْبَرَاجِمِ وَنَتْفُ الإِبْطِ وَحَلْقُ الْعَانَةِ وَانْتِقَاصُ الْمَاءِ

“Ada sepuluh perkara fitrah, iaitu memendekkan kumis (misai), memelihara janggut, bersiwak, istinsyaq (menghirup air ke dalam hidung), memotong kuku, membasuh (kekotoran) di sendi, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan, istinjak (cebok) dengan air.” (HR. Muslim no. 627)



Hukum menggunakan ubat melebatkan janggut : http://www.penaminang.com/2014/11/hukum-menggunakan-ubat-untuk-melebatkan.html#axzz3yCqAEn5V
JANGGUT ITU SUNNAH (WAJIB) JANGGUT ITU SUNNAH (WAJIB) Reviewed by pena minang on February 08, 2016 Rating: 5

No comments:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

Powered by Blogger.