ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Friday, 19 February 2016

TENTERA MALAYSIA TIBA DI ARAB SAUDI UNTUK LATIHAN KETENTERAAN #NORTH_THUNDER

HAFR AL-BATIN : North Thunder, the ongoing military maneuver in Saudi Arabia, is a message to the world that the Kingdom will not be a passive observer to the massacres of civilians and mayhem in Syria and Iran’s ambitions in the region, political observers have said.

According to unofficial sources, around 150,000 soldiers, 2,540 warplanes, 20,000 tanks, and 460 helicopters are participating in the largest military exercise in the history of the region.
Twenty Arab and Muslim countries and the GCC-formed Peninsula Shield are participating in the drill, led by Saudi Arabia.

A spokesman for the Arab coalition forces, Ahmad Assiri, said the aim of the exercise is to achieve the highest level of preparedness, exchange expertise and promote coordination among the participating countries.

Political observers and experts said the military exercise aims at delivering certain indirect messages at the regional and international levels, along with reaching a high level of readiness among the participating armed forces. The stage chosen for the exercise, Hafr Al-Batin in northern Saudi Arabia, adjacent to Iraq, near Iran and Syrian is also a strategic move they said.



Hafr Al-Batin is in the Eastern Province, located 430 km north of Riyadh and 94.2 km from the Kuwaiti border. Hamdan Al-Shehri, a political analyst, said, “The maneuver, which is a strong message for Iran, seeks to unify the military forces of Arab and Islamic countries. It is the first real maneuver after the Kingdom’s announcement of the formation of a 34-nation Islamic alliance against terrorism last December.”

Al-Shehri said that the Saudi government expressed its willingness for ground intervention in Syria after observing international inaction in stopping the massacres in Syria. The move will force Iran to review its regional ambitions, he said.

The Kingdom has officially launched Twitter account, @DiraAlwatan, to cover the North Thunder exercise moment by moment, in Arabic, English and French. The first tweet included information about the drill led by Saudi Arabia to highlight the high combat capabilities of these countries.

Meanwhile, Emirati troops arrived at King Khalid Military City in Hafr Al-Batin on Monday night.

The 20 countries are: Saudi Arabia, the UAE, Jordan, Bahrain, Senegal, Sudan, Kuwait, Maldives, Morocco, Pakistan, Chad, Tunis, Djibouti, Comoros, Oman, Qatar, Malaysia Egypt, Mauritania, Mauritius.

Sources : http://www.arabnews.com/
Read more ...

Tuesday, 16 February 2016

MALAYSIA SERTAI LATIHAN KETENTERAAN TERBESAR NEGARA ISLAM DI ARAB SAUDI #North_Thunder

Oleh : Jebat

Malaysia akan menyertai latihan ketenteraan yang akan berlansung di Bandar Tentera King Khalid, yang terletak di Wilayah Utara Arab Saudi bermula dari 14 Febuari sehingga 10 Mac 2016.

Latihan Ketenteraan yang diberi nama 'North Thunder' atau Guruh Utara ini merupakan latihan ketenteraan terbesar yang disertai oleh Angkatan Tentera Malaysia yang melibatkan anggota tentera dari negara-negara Islam.

Antara negara yang terlibat dalam latihan ketenteraan ini adalah Arab Saudi, Jordan, Bahrain, Oman, Qatar, Emiriah Arab Bersatu (UAE), Sudan, Kuwait, Maldives, Morocco (Maghribi), Pakistan, Chad, Tunisia, Comoros Island, Djibouti, Malaysia, Mesir, Mauritania dan Mauritus.

Latihan ketenteraan di padang pasir ini pernah dijalankan oleh tentera Malaysia pada bulan May 2014, dimana Malaysia telah menghantar anggota bagi menjalani latihan ketenteraan dengan pihak tentera Emiriah Arab Bersatu.

Latihan ketenteraan Guruh Utara ini adalah kelansungan dari penubuhan Pakatan Ketenteraan Negara Islam yang ditubuh pada 15 Disember 2015, hasil dari usaha yang dilakukan oleh Timbalan Putera Mahkota Arab Saudi, merangkap Menteri Pertahanan negara tersebut, Putera Mohammad bin Salman.

Pakatan yang ditubuhkan ini bertujuan untuk mengumpulkan kekuatan ketenteraan negara Islam samada dari aspek bilangan anggota, kelengkapan dan risikan bagi memerangi gerakan pengganas.

Pada 12 Febuari 2016, Arab Saudi mengumumkan bahawa satu mesyuarat peringkat tertinggi menteri-menteri pertahanan negara-negara Islam yang mengumpulkan 34 buah negara bagi tujuan tersebut.

Sumber :

http://ww1.utusan.com.my/utusan/Dalam_Negeri/20140520/dn_04/Perluas-kerjasama-pertahanan
http://www.sinarharian.com.my/nasional/hubungan-malaysia-uae-strategik-amat-signifikan-1.281808
http://www.penaminang.com/2016/02/arab-saudi-umum-mesyuarat-pertama.html#axzz3zgV6rf7n
http://www.aljazeera.com/news/2015/12/saudi-arabia-forms-muslim-anti-terrorism-coalition-151215035914865.html
http://gulfnews.com/news/gulf/saudi-arabia/northern-thunder-military-exercises-begin-in-saudi-arabia-1.1673122
Read more ...

Sunday, 14 February 2016

DISEBALIK KEMASUKAN 1.5 JUTA PEKERJA ISLAM BANGLADESH KE MALAYSIA


Oleh : Fairu Zamir

Isu kemasukan 1.5 juta pekerja Bangladesh ni rasanya ramai yang keliru. Dimomokkan plak dengan media putar-belit sampai ramai yang takut. Pro kerajaan pun ramai yang tak faham sampai mereka sendiri tembak kerajaan. Pembangkang tak payah cakap lah, selagi ada peluru selagi tu mereka tembak.

Pekerja Bangladesh yang dibawa masuk tak sama dengan pekerja Bangladesh yang ykita dah tau bersepah kat Malaysia ni. Sebelum ni, jika mana-mana syarikat di Malaysia memerlukan pekerja luar, mereka akan mendapatkan dari ejen.

Ejen pula jenis main 'tangkap muat' siapa saja asalkan duit masuk. Sebab tu ada sesetengah pekerja Bangladesh kat Malaysia ni lebih teruk dari setan. Kes jenayah dari pekerja Bangladesh ni pun banyak sebab ejen tak pernah saring siapa yang mereka bawa masuk.

Berlainan dengan sistem baru. Perjanjian MoU kerajaan Bangladesh dengan Malaysia ialah pihak sana akan menyediakan 'ladang' pekerja. 'Ladang' pekerja ini terdiri dari pekerja Bangladesh yang mahu bekerja dinegara luar.


Mereka ini ditapis dari segi rekod jenayah dan kesihatan oleh kerajaan Bangladesh. Taraf pendidikan juga diambil kira. Pendedahan awal mengenai negara-negara yang mereka pohon juga diberikan. Mereka juga akan diberikan latihan mengenai kerja apabila mereka terpilih.

Negara kita akan mendapat akses ke sistem 'ladang' pekerja Bangladesh melalui perjanjian ini. Pihak kerajaan kita akan memberikan segala maklumat yang diperlukan kepada kerajaan Bangladesh mengenai pengetahuan mengenai negara dan juga pengetahuan mengenai pekerjaan yang disediakan.

'Ladang' yang disediakan oleh kerajaan Bangladesh ini boleh dilayari secara online. Ini bermakna, sesiapa saja yang memerlukan pekerja asing boleh mendapatkan dari 'ladang' yang telah disediakan. Bila sebut sesiapa saja bermakna sesiapa saja dari pihak swasta dalam negara, mahupun negara lain.

Angka 1.5 juta orang bermaksud jumlah pekerja yang telah disediakan dalam 'ladang' ini oleh kerajaan Bangladesh. Ini bermakna tak semestinya 1.5 juta ini masuk ke Malaysia. Mana-mana negara lain yang menandatangani MoU dengan kerajaan Bangladesh boleh menggunakan khidmat 'ladang' ini.

Ini selari dengan kenyataan Menteri Sumber Manusia, Dato Seri Richard Riot di Parlimen pada 27 Januari 2016:

Persoalan membawa 1.5 juta pekerja asing untuk masuk ke Malaysia.

"Tuan Yang di-Pertua, sebenarnya apa yang berlaku ialah macam ini. I think this is most opportunity time for me to explain."

"Sebenarnya apa yang berlaku ialah negara Bangladesh sudah mempunyai pool – I use the word pool iaitu dalam sehari negara Bangladesh boleh menghantar 1.5 juta pekerja untuk bekerja bukan sahaja di Malaysia tetapi di seluruh dunia termasuk Middle East."

"Perkataan ini, 1.5 juta untuk dimasukkan dalam Malaysia sebenarnya Tuan Yang di-Pertua, adalah persepsi kurang tepat."

"Ini kerana bilamana kita membawa masuk pekerja asing, kita menggunakan khususnya sekarang satu kaedah yang kita panggil sebagai strict liability."

"Dalam strict liability ini secara online, majikan-majikan sendiri akan memohon pekerja yang diperlukan, yang benar-benar diperlukan oleh majikan melalui online ini."

Sejujurnya aku sokong langkah yang kerajaan buat sekarang berkaitan sistem 'ladang' kemasukan pekerja Bangladesh dengan kerajaan Bangladesh. Sebelum ini negara kita tiada sistem dalam memantau rekod peribadi pekerja Bangladesh yang dibawa masuk oleh ejen pekerja asing.

Dengan adanya sistem 'ladang' ini, kerajaan Bangladesh akan memastikan pekerja yang dibekalkan oleh mereka adalah terdiri dari pekerja yang telah ditapis sepenuhnya dan mendapat informasi jelas mengenai negara-negara yang akan mereka tujui.

Mana lebih bagus? Pengambilan pekerja Bangladesh melalui ejen atau melalui 'ladang' yang disediakan oleh kerajaan Bangladesh?

Rujukan:

Penyata rasmi Parlimen 27 Januari 2016 mukasurat 84: 
http://www.parlimen.gov.my/files/hindex/pdf/DR-27012016.pdf

http://www.bernama.com/bernama/v8/bm/ge/newsgeneral.php?id=1214786
Read more ...

Saturday, 13 February 2016

ARAB SAUDI UMUM MESYUARAT PERTAMA PERIKATAN TENTERA NEGARA ISLAM DIADAKAN PADA BULAN HADAPAN



JEDDAH, 12 FEBUARI 2016 : Arab Saudi akan menjadi tuan rumah kepada mesyuarat pertama pakatan 34 ketenteraan negara-negara Islam yang akan diadakan pada bulan hadapan. Laporan media tempatan memaklumkan bahawa mesyuarat tersebut yang berlansung di Riyadh itu akan dihadiri oleh pegawai-pegawai tertinggi tentera kesemua negara pakatan yang diketuai oleh Arab Saudi.

Pakatan yang ditubuhkan pada 15 Disember 2015 itu melibatkan 34 buah negara anggota iaitu Turkey, Pakistan, Mesir, Jordan, Emiriah Arab Bersatu (UAE), Malaysia, Tunisia, Sudan, Nigeria, Bahrain, Bangladesh, Senegal, Benin, Chad, Togo, Djibouti, Sierra Leone, Somalia, Gabon, Guinea, Palestine, Comoros, Qatar, Cote d’Ivoire, Kuwait, Lebanon, Libya, Maldives, Mali, Morocco, Mauritania, Niger dan Yaman. Selain itu 10 buah negara majoriti Islam lain turut menyatakan sokongan kepada pakatan ketenteraan tersebut.



Buat masa ini, Timbalan Putera Mahkota Arab Saudi mengumumkan bahawa antara tujuan pakatan ketenteraan tersebut dibentuk adalah bagi melindungi negara-negara anggota pakatan tersebut dari sebarang aktiviti keganasan.

Tambahnya lagi pakatan yang dibentuk ini tidak hanya memfokuskan kepada perjuangan menentang kelompok khawarij Daesh / ISIS tetapi juga sebarang kegiatan keganasan di seluruh dunia.



Sumber : Arab News
Read more ...

[FAIL LAMA] OBAMA JUMPA PEJUANG LGBT, LIBERAL & EKSTRIMIS DEMOKRASI DI MALAYSIA



Inilah antara muka-muka yang hadir "menghadap" Obama ketika Presiden Amerika Syarikat tersebut mengadakan lawatan ke Malaysia untuk kali kedua pada tahun 2015. Cuba korang perhatikan, berapa kerat orang ISLAM didalamnya? Dan yang ISLAM tu pula, berapa kerat yang faham ISLAM berdasarkan apa yang Nabi Muhammad Sallahualaihi Wassalam bawak.



Dan korang perhatikan secara teliti. Ada diantaranya adalah anak kepada raja dan ada diantara mereka inilah yang menjadi pembuat-pembuat fitnah kepada Perdana Menteri kita.


 وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ 

Orang-orang Yahudi dan Nasrani akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. (Al Baqarah: 120)


وَمَكَرُوا وَمَكَرَ الله وَاللهُ خَيرُ المَاكِرِينَ

“Mereka itu melakukan muslihat dan tipudaya kepada Allah dan Allah membalas muslihat mereka dan Allahlah sebaik-baik pembuat muslihat dan tipudaya (bagi membalas tipudaya mereka)” ( Ali Imran : 54).


Mereka-mereka yang terlibat secara langsung dengan gerakan fitnah keatas Perdana Menteri, Dato' Sri Najib Razak
Read more ...

Friday, 12 February 2016

[KENYATAAN MEDIA] LAWATAN KERJA PERDANA MENTERI MALAYSIA KE AMERIKA SYARIKAT DARI 11-17 FEBUARI 2016


WORKING VISIT OF
YAB DATO’ SRI MOHD NAJIB BIN TUN HAJI ABDUL RAZAK,
PRIME MINISTER OF MALAYSIA
TO LOS ANGELES, SUNNYLANDS AND SAN FRANCISCO, CALIFORNIA
 UNITED STATES OF AMERICA

11 - 17 FEBRUARY 2016

YAB Dato’ Sri Mohd Najib bin Tun Haji Abdul Razak, Prime Minister of Malaysia will be undertaking a Working Visit to Los Angeles, Sunnylands and San Francisco, United States of America from 11 to 17 February 2016. YAB Prime Minister will be accompanied by his wife, YABhg Datin Sri Rosmah Mansor, YB Minister of Foreign Affairs, YB Minister of International Trade and Industry and officials from the Office of the Prime Minister, Ministry of Foreign Affairs and Ministry of International Trade and Industry.

The highlight of the working visit is YAB Prime Minister’s participation at the U.S.-ASEAN Leaders Summit in Sunnylands, California, on 15 and 16 February 2016. During the 3rd ASEAN-U.S. Summit in Kuala Lumpur on 21 November 2015, the U.S. President, Barack Obama had invited all ASEAN Leaders to the U.S.-ASEAN Leaders Summit.

The U.S. – ASEAN Leaders Summit will comprise two sessions namely, promoting an innovative, entrepreneurial ASEAN Economic Community as well as protecting peace, prosperity, and security in the Asia-Pacific region.

The purpose of the U.S.-ASEAN Leaders Summit is to commemorate the elevation of ASEAN-U.S. dialogue relations to a strategic partnership and will serve as an ideal setting for ASEAN and the U.S. Leaders to engage in both formal and informal exchanges especially on ASEAN-U.S. cooperation as well as regional and international issues.

The ASEAN and the U.S. Leaders are expected to issue an outcome document highlighting the agreed principles between ASEAN and the U.S. in bringing forward the dialogue relations under the new strategic partnership.

During the visit, YAB Dato’ Sri Mohd Najib bin Tun Haji Abdul Razak is also scheduled to meet with the Malaysian Diaspora and students in Los Angeles. In San Francisco, YAB Prime Minister will have a Roundtable Meeting with Fund Managers, meet with Captains of Industry, as well as visit to Apple Inc. and TESLA Motors.

Malaysia and the United States of America continue to enjoy close and cordial bilateral relations in key areas of cooperation including politics, economy, defence and security. Total bilateral trade for the period of January – November 2015 was valued at USD30.24 billion, an increase of 10.6% from the corresponding period in 2014, with exports valued at USD17.20 billion and imports valued at USD13.04 billion. The United States was the fourth largest trading partner for Malaysia in 2014.

Ministry of Foreign Affairs, Malaysia
PUTRAJAYA

10 February 2016
Read more ...

Thursday, 11 February 2016

DOKTRIN SESAT PENGGANAS (BAHAGIAN 1)



Doktrin Sesat Takfiri

Oleh : Ustaz Abdurrahman Ayyub (Bekas orang kanan Jemaah Islamiyyah)
Suntingan : Jebat (PenaMinang.com)

Bismillah

Sekali lagi kita tegaskan bahawa terrorist (selepas ini disebut pengganas) bukan dari ajaran agama manapun, namun hampir semua agama yang ada atau isme (ideologi) fahaman agama tertentu dipakai oleh para pengganas untuk mencapai maksudnya, kususnya di negeri kita yang majoritinya beragama Islam maka kasus-kasus yang ada telah kita lihat pada bab-bab di atas  kebanyakan yang mengatas namakan Islam. Oleh sebab itu beberapa contoh perekrutan dari kelompok-kelompok ini memakai istilah-istilah yang ada dalam agama Islam antara lain

1. Hijrah
2. Bai’at
3. Jihad
4. Daulah atau Khilafah.

1. HIJRAH

A. Pengertian hijrah yang benar menurut syariat;

Sebagaimana di dalam Risalah Tabukiyah, Imam Ibnul Qayyim membahagikan hijrah menjadi kepada 2 aspek :

Pertama, hijrah dengan hati menuju Allah dan Rasul-Nya. Hijrah ini hukumnya fardhu ‘ain bagi setiap orang di setiap waktu.

Kedua, iaitu hijrah dengan tubuh badan / secara fizikal dari negeri kafir menuju negeri Islam. Diantara kedua macam hijrah ini, hijrah dengan hati kepada Allah dan Rasul-Nya adalah yang paling tunjang.

Hijrah Dengan Hati Kepada Allah

Allah berfirman, “Maka segeralah (berlari) kembali mentaati Allah.” (Az Zariyaat: 50)

Intipati hijrah kepada Allah ialah dengan meninggalkan apa yang dibenci Allah menuju apa yang dicintai-Nya. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Seorang muslim ialah orang yang kaum muslimin lainnya selamat dari gangguan lisan dan tangannya. Dan seorang muhajir (orang yang berhijrah) adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hijrah ini meliputi ‘dari’ dan ‘menuju’: Dari kecintaan kepada selain dari Allah menuju kecintaan kepada-Nya, dari peribadahan kepada selain daripada-Nya menuju peribadahan kepada-Nya sahaja, dari takut selain dari Allah menuju takut hanya kepada-Nya. Dari berharap kepada selain Allah menuju berharap kepada-Nya. Dari tawakal selain Allah menuju tawakal kepada-Nya. Dari berdo’a selain dari Allah menuju berdo’a kepada-Nya sahaja. Dari tunduk selain dari Allah menuju tunduk kepada-Nya sahaja. Inilah makna Allah, “Maka segeralah kembali pada Allah.” (Az Zariyaat: 50). Hijrah ini merupakan tuntutan syahadah Laa ilaha illallah.

Hijrah Dengan Hati Kepada Rasulullah

Allah berfirman, "Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan, dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya." (An Nisaa’: 65)

Hijrah ini sangat berat. Orang yang menitinya dianggap orang yang asing diantara manusia walaupun saudara mara dan rakan-rakanya banyak disekelilingnya. Dia meninggalkan seluruh pendapat manusia dan menjadikan Rasulullah sebagai hakim di dalam segala perkara yang diperselisihkan dalam seluruh perkara agama. Hijrah ini merupakan tuntutan syahadat Muhammad Rasulullah.

Pilihan Allah dan Rasul-Nya itulah satu-satunya pilihan

Allah berfirman, “Dan tidaklah patut bagi lelaki yang mukmin dan tidak pula bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, ada bagi mereka pilihan yang lain tentang urusan mereka. Dan barang siapa yang menderhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguh dia telah sesat, sesat yang nyata.” (Al Ahzab: 36)

Dengan demikian seorang muslim yang menginginkan kecintaan Allah dan Rasul-Nya tidak ragu-ragu bahkan merasa mantap meninggalkan segala perkara yang melalaikan dirinya dari mengingat Allah. Dia rela meninggalkan pendapat kebanyakan manusia yang menyelisihi ketetapan Allah dan Rasul-Nya walaupun harus dikucilkan manusia.

Seorang ulama’ salaf berkata, “Ikutilah jalan-jalan petunjuk dan janganlah sedih kerana sedikitnya pengikutnya. Dan jauhilah jalan-jalan kesesatan dan janganlah gentar kerana banyaknya orang-orang binasa (yang mengikuti mereka). (Dipetik dari majalah As Sunnah edisi 11/VI/1423 H)

B. Hijrah Menurut Kefahaman Pengganas

Para pengganas mengkafirkan negara-negara yang ada, kemudian mereka menyatakan mempunyai Negara walaupun hanya khayalan. Diantara Negara yang dikafirkan adalah Arab Saudi sebagaimana tulisan salah satu tokoh mereka Abu Muhammad Al-Maqdisi di dalam bukunya yang berjudul Kawasyif Jaliyyah fi Kufri Daulah Su’udiyyah Edisi Terjemahan Bahasa Indonesia : Saudi di Mata Seorang Al-Qaidah. Kalau Arab Saudi kafir maka menurut mereka Indonesia dan negara-negara lainnya lebih kafir lagi. Oleh sebab itu makna hijrah bagi mereka adalah meninggalkan Negara Arab Saudi dan menuju ke kawasan yang ditakluk oleh al Qaeda, atau hijrah ke ISIS.



2. Bai’at

A. Baiat yang sebenar menurut syariat

Ibnu Khaldun mengatakan dalam kitabnya, Al Muqadimah,”Bai’at ialah janji untuk taat. Seakan-akan orang yang berbai’at itu berjanji kepada pemimpinnya untuk menyerahkan kepadanya segala kebijaksanaan tentang urusan dirinya dan urusan kaum muslimin, sedikitpun tanpa menentangnya; serta taat kepada perintah pimpinan yang dibebankan kepadanya, suka mahupun tidak.”

Perlakuan bai’at ini sudah dilaksanakan sejak sebelum kedatangan Islam. Dahulu, anggota-anggota setiap kabilah memberikan bai’atnya kepada pimpinan kabilah mereka, dan mereka mengikuti perintah dan larangan pemimpin.

Ketika Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam diutus, orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah Azza wa Jalla berbai’at kepada Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk senantiasa mendengar dan taat, dalam keadaan suka maupun tidak. Juga berbaiat untuk melindungi beliau. Kisah ini sangat terkenal dan tercatat dalam Al Qur’an, Sunnah dan sejarah perjalanan hidup Nabi umat ini.

Ketika Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam wafat, bai’at untuk senantiasa mendengar dan taat diberikan kepada khalifah kaum muslimin berdasarkan Al Qur’an dan Sunnah. Demikianlah semua khalifah, satu demi satu dibai’at oleh ahlul halli wal aqdi, sebagai wakil dari umat.

Islam benar-benar telah menjaga masalah bai’at ini dengan pagar yang kukuh dimana ianya dapat membentengi pembatalan atau bermain-main dengan persoalan bai’at. Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam mengharamkan perbuatan membatalkan bai’at. Baginda ﷺ bersabda,

مَنْ نَزَعَ يَدَهُ مِنْ طَاعَةٍ لَمْ يَكُنْ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حُجَّةٌ

“Barangsiapa yang mencabut tangannya dari mentaati imam (tidak mahu taat kepada imam), maka dia tidak memiliki hujjah pada hari kiamat” [Hadis sahih, dikeluarkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Abi ‘Ashim].

Baginda ﷺ juga bersabda,

مَنْ مَاتَ وَلَيْسَ فِي عُنُقِهِ بَيْعَةٌ مَاتَ مِيْتَةً جَاهِلِيَّةً

“Barangsiapa yang mati, sedangkan di lehernya tidak ada ikatan bai’at, maka dia mati dalam keadaan jahiliyah”.

Kerana keinginan untuk mempersatukan umat dan menyatukan hati, maka Islam mengharamkan berbai’at, kecuali kepada satu orang saja; iaitu penguasa, baik berkuasa kerana dipilih oleh ahlul halli wal aqdi, atau kerana menerima mandat dari penguasa sebelumnya, ataupun kerana kudeta (rampasan kuasa). Jika sudah berbai’at kepada satu penguasa, kemudian ada yang membangkang terhadap penguasa itu, maka Islam mewajibkan membela penguasa itu dan memerangi orang yang membangkang, siapapun dia itu (yang menjadi pembangkang). Oleh kerananya Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ بَايَعَ إِمَامًا فَأَعْطَاهُ صَفْقَةَ يَدِهِ وَثَمَرَةَ قَلْبِهِ فَلْيُطِعْهُ إِنِ اسْتَطَاعَ فَإِنْ جَاءَ آخَرُ يُنَازِعُهُ فَاضْرِبُوا عُنُقَ الْآخَرِ

“Barangsiapa berbai’at kepada seorang imam (penguasa), ia memberikan telapak tangannya dan buah hatinya, maka hendaklan ia mentaatinya sesuai dengan kemampuannya, jika kemudian ada orang lain yang menentangnya, maka penggallah leher orang itu”. [HR Imam Muslim].

Rasulullah ﷺ juga bersabda,

إِذَا بُويِعَ لِخَلِيفَتَيْنِ فَاقْتُلُوا الْآخَرَ مِنْهُمَا

“Jika ada dua khalifah dibai’at, maka bunuhlah yang dibai’at terakhir”. [HR Muslim].

Permasalahan ini sudah diketahui oleh semua penuntut ilmu yang terbebas dari hawa nafsu. Sekalipun demikian, syaitan telah berhasil menipu sebagian kelompok kaum muslimin yang aktif bekerja membela Islam dan berusaha menerapkan syari’at ALLAH di negeri kaum muslimin (menurut persepsi mereka). Akibatnya, mereka keliru dan terjererus dalam bab berkaitan dengan hukum bai’at ini. Mereka hanya mengikuti nas-nas supaya sesuai dengan kemauan mereka. Syaitan memasuki mereka melalui dua jalan, iaitu kebodohan dan hawa nafsu. Jika kedua hal ini berkumpul pada diri seseorang, maka dia akan terseret ke lembah kebinasaan.

Pemahaman tentang bai’at ini menjadi begitu terkeliru bagi kelompok-kelompok orang tersebut, iaitu bai’at yang (seharusnya) diberikan kepada penguasa yang berhak untuk ditaati dalam semua urusan, selama tidak memerintahkan kepada perbuatan maksiat, meskipun penguasa zalim. Rasulullah ﷺ bersabda,

السَّمْعُ وَالطَّاعَةُ عَلَى الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ فِيمَا أَحَبَّ وَكَرِهَ مَا لَمْ يُؤْمَرْ بِمَعْصِيَةٍ فَإِذَا أُمِرَ بِمَعْصِيَةٍ فَلَا سَمْعَ وَلَا طَاعَةَ

“Mendengar dan taat (kepada pimpinan) dalam masalah yang disenangi atau tidak, merupakan kewajiban seorang muslim, selama tidak disuruh melakukan perbuatan maksiat. Jika diperintah untuk berbuat maksiat, maka tidak boleh mendengar dan tidak boleh taat”. [Mutafaqun ‘alaih].

Itulah bai’at yang merupakan kewajiban agama, hanya boleh diberikan kepada seorang imam (penguasa) sahaja.

B. Bai’at yang salah menurut fahaman ekstrimis / pengganas

Orang-orang (dari kelompok-kelompok jama’ah) itu terjerebak dalam kerancuan bagi memahami antara bai’at dengan disiplin kerjasama, atau kesepakatan kerja, atau -dengan terpaksa kita istilahkan (secara bahasa)- bai’at yang terjadi di kalangan beberapa individu manusia, kelompok, atau jabatan untuk kepentingan mengatur kegiatan dakwah, seperti: ceramah, pertemuan-pertemuan, amar ma’ruf nahi munkar, membangunkan masjid, sekolah atau kegiatan-kegiatan sosial lainnya. Maka ketaatan terhadap pemimpin organisasi atau lembaga ini, sebatas pada hal-hal yang menjadi tujuan diadakannya kegiatan tersebut. Tidak ada keharusan taat kepada pemimpin organisasi atau jabatan ini diluar kegiatan yang telah disepakati.

Bai’at (secara bahasa) semacam ini pun tidak memberikan hak taat dan mendengar secara mutlak kepada pemimpin, seperti yang diberikan kepada penguasa kaum muslimin. Dan juga tidak harus ditaati, ketika pemimpin itu berbuat fasiq atau zalim.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Majmu’ Fatawa (28/16) berkata,“Tidak ada seorang pun diantara mereka yang berhak meminta seseorang supaya berjanji untuk menyepakati semua keinginannya, mencintai orang yang dicintainya dan membenci orang yang dibencinya. Siapapun yang melakukan perbuatan ini, maka ia sama dengan Genghis Khan dan sebangsanya, yang menganggap orang yang menyepakati mereka sebagai teman, dan menganggap orang yang berbeza dengan mereka sebagai musuh.”

Untuk melaksanakan kegiatan semacam ini, tidaklah harus ada orang tertentu yang dibai’at, kerana tujuannya adalah mengatur kegiatan dan membahagikan tugas. Orang yang bergabung ke dalam organisasi ini tidak harus bergabung terus-menerus, dan ia tidak berhak mendapat hukuman, jika ia keluar. Juga keluarnya seseorang dari organisasi atau lembaga ini, tidak boleh dianggap keluar dari jama’ah kaum muslimin, sebagaimana tanggapan sebahagian orang yang bergabung dalam suatu jama’ah yang mewajibkan pengikutnya berbai’at. Dan Sehingga keluarnya dianggap keluar dari jama’ah kaum muslimin.

Para tokoh jama’ah ini menempatkan hadits-hadits tentang bai’at terhadap penguasa kaum muslimin atas jama’ah mereka. Padahal yang benar, bai’at-bai’at bid’ah ini tidak membuktikan kebenaran keinginan mereka, dan hadits-hadits tersebut tidak layak dijadikan sebagai dalil yang membolehkan bagi disyari’atkannya bai’at-bai’at bid’ah ini. Kerana itu, wajib bagi orang-orang ini untuk melihat kembali tentang fiqhus sam’i wat tha’ah [1] dan fiqhus siyasah asy syar’iyah [2] secara menyeluruh, sesuai ketentuan-ketentuan Kitab dan Sunnah bukan dengan akal dan sangkaan semata-mata. Seperti tanggapan, maslahat dakwah menuntut adanya bai’at atau tanggapan lainnya yang menggiringi mereka kepada perbuatan membesar-besarkan urusan kepemimpinan yang kecil. Sampai mereka membawakan dasar-dasar dan pemikiran-pemikiran, yang kerananya mereka menyelisihi para ahlul ilmi (ulama) yang berpegang teguh pada sunnah Rasulullah ﷺ dan para sahabatnya.

Bai’at-bai’at yang dilakukan oleh pengikut kelompok-kelompok ini telah memecah-belah kaum muslimin dan menjadikan mereka terkotak-katik.

كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ

“Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka”. [Ar Rum:32].

Dan inilah yang berlaku kepada bai’at-bai’at yang ada pada kelompok-kelompok radikal ekstrim seperti bai’at di Jemaah Islamiyyah, Daesh dan lain-lain lagi

Bersambung insya Allah…


Read more ...

Wednesday, 10 February 2016

HUKUM KENCING SAMBIL BERDIRI


Kencing Berdiri

Soalan :

Bagaimanakah menggabungkan dua hadis yang kelihatannya bertentangan berikut ini. Yang pertama, Aisyah meriwayatkan bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam melarang membuang air kecil sambil berdiri. Yang kedua, dalam riwayat lain dijelaskan bahwa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam buang air kecil sambil berdiri.

Jawapan:

Semua riwayat yang menerangkan bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam membuang air kecil sambil berdiri ada yang sahih, baik yang diriwayatkan oleh Aisyah mahupun dari sahabat yang lain.

Disebutkan dalam Sunan Ibnu Majah dari hadis Umar, Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam berkata,


لاَ تَبُلْ قَائِمًا

“Jangan engkau kencing berdiri.”

Darjat hadis ini sangat lemah.

Adapun hadis dari Aisyah R.A, yang disebut-sebut dalam pertanyaan tadi, sama sekali tidak berisi larangan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam untuk kencing sambil berdiri. Hadis tersebut hanya menyatakan bahawa Aisyah belum pernah melihat Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam kencing sambil berdiri.

Aisyah berkata,


مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ النَّبِيَّ بَالَ قَائِمًا فَلاَ تُصَدِّقُوهُ

“Barangsiapa yang mengatakan pada kalian bahwa Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam pernah buang air kecil sambil berdiri maka janganlah kalian membenarkannya (mempercayainya).”

Apa yang dikatakan oleh Aisyah tentu saja berdasarkan atas apa yang beliau lihat dan apa yang beliau alami secara langsung bersama Nabi (tentu saja Aisyah tidak bersama Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam sepanjang waktu.)

Disebutkan dalam Sahihain (Bukhari & Muslim) dari hadis Hudzaifah bahawa ketika Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam melewati sebuah lapangan tempat pembuangan sampah, Baginda singgah kemudian buang air kecil sambil berdiri.

Dalam kes seperti ini ulama fiqh berkata, “Sikap yang diambil ketika berhadapan dengan dua nas yang bertentangan adalah mendahulukan (memilih) nas yang menyatakan adanya perbuatan, kerana ia mengetahui sesuatu yang tidak diketahui oleh pihak yang menolak.”

Jadi, bagaimana hukum kencing sambil berdiri? Tidak ada aturan dalam syariat tentang mana yang lebih utama, kencing sambil berdiri atau duduk. Yang harus diperhatikan oleh orang yang buang hajat hanyalah bagaimana caranya agar dia tidak terkena percikkan kencingnya. Jadi, tidak ada ketentuan syar’ie, apakah berdiri atau duduk. Yang penting adalah seperti apa yang Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam sabdakan,


اِسْتَنْزِهُوْا مِنَ الْبَوْلِ

“Bersihkanlah diri kalian dari air kencing.”

Maksudnya, lakukanlah tata cara yang boleh menghindarkan kalian dari terkena percikan kencing. Sehingga hari ini, kita pun belum mengetahui adakah sahabat yang meriwayatkan bahwa Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam pernah kencing sambil berdiri (selain hadis Hudzaifah tadi). Akan tetapi, ini bukan bererti bahawa beliau tidak pernah buang air kecil (sambil berdiri) kecuali pada kejadian tersebut.

Alasannya, bukanlah suatu kelaziman bagi seorang sahabat untuk mengikuti baginda ketika baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam membuang air kecil. Kami berpegang dengan hadis Hudzaifah bahawa beliau pernah buang air kecil sambil berdiri, tetapi kami tidak menafikan bahawa beliau pun mungkin pernah buang air kecil dengan cara lain.



Sumber: Fatwa-fatwa Syeikh Nasiruddin Al-Albani, Muhammad Nashiruddin Al-Albani, Media Hidayah, 1425 H — 2004 M.
Read more ...

Monday, 8 February 2016

JANGGUT ITU SUNNAH (WAJIB)



Oleh : Ustaz Ammi Nur Baits

Bismillah was salatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,

Terdapat banyak hadis yang memerintahkan kita untuk memelihara janggut. Diantaranya, hadis dari Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَعْفُوا اللِّحَى

“Potong dan pendeklah kumis dan biarkanlah (peliharalah) janggut.” (HR. Muslim no. 623)

Dalam hadis lain, juga dari Ibnu Umar radhiallahu' , Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَوْفُوا اللِّحَى

“Berbezalah dengan orang-orang musyrik. Potong dan pendekanlah kumis (misai) dan biarkanlah janggut. (tidak dicukur) ” (HR. Muslim no. 625)

Kemudian dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

جُزُّوا الشَّوَارِبَ وَأَرْخُوا اللِّحَى خَالِفُوا الْمَجُوسَ

“Pendekkanlah kumis (misai) dan biarkanlah (peliharalah) janggut dan selisihilah Majusi.” (HR. Muslim no. 626)

Bahkan dalam Islam, memelihara janggut termasuk bahagian dari fitrah manusia.

Dari Ummul Mukminin, Aisyah radhiallahu ‘anha, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَشْرٌ مِنَ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَإِعْفَاءُ اللِّحْيَةِ وَالسِّوَاكُ وَاسْتِنْشَاقُ الْمَاءِ وَقَصُّ الأَظْفَارِ وَغَسْلُ الْبَرَاجِمِ وَنَتْفُ الإِبْطِ وَحَلْقُ الْعَانَةِ وَانْتِقَاصُ الْمَاءِ

“Ada sepuluh perkara fitrah, iaitu memendekkan kumis (misai), memelihara janggut, bersiwak, istinsyaq (menghirup air ke dalam hidung), memotong kuku, membasuh (kekotoran) di sendi, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan, istinjak (cebok) dengan air.” (HR. Muslim no. 627)



Hukum menggunakan ubat melebatkan janggut : http://www.penaminang.com/2014/11/hukum-menggunakan-ubat-untuk-melebatkan.html#axzz3yCqAEn5V
Read more ...

3 KALI BACA SURAH AL-IKHLAS = KHATAM 30 JUZUK AL-QURAN?


Oleh : Ustaz Ammi Nur Baits

Bismillah was salatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Keterangan bahawa surah al-Ikhlas bernilai 1/3 Al-Quran bersumber dari hadis Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam. Abu Said al-Khudri radhiallahu ‘anhu menceritakan,

Di suatu malam, ada seorang sahabat yang mendengar temannya membaca surat al-Ikhlas dan diulang-ulang. Pagi harinya, sahabat ini melaporkan kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam, dengan nada sedikit meremehkan amalnya. Kemudian Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


وَالَّذِى نَفْسِى بِيَدِهِ إِنَّهَا لَتَعْدِلُ ثُلُثَ الْقُرْآنِ

“Demi zat yang jiwaku berada di tangan-Nya, surat al-Ikhlas itu senilai sepertiga al-Quran.” (HR. Bukhari 5013 dan Ahmad 11612).

Dalam hadis lain, dari Abu Darda’ radhiallahu ‘anhu, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya kepada para sahabat,


أَيَعْجِزُ أَحَدُكُمْ أَنْ يَقْرَأَ فِى لَيْلَةٍ ثُلُثَ الْقُرْآنِ

“Sanggupkah kalian membaca sepertiga al-Quran dalam semalamam?”

Mereka bertanya, ‘Bagaimana caranya kita membaca 1/3 al-Quran?’

Lalu Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan,


(قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ) يَعْدِلُ ثُلُثَ الْقُرْآنِ

“Qul huwallahu ahad senilai sepertiga al-Quran.” (HR. Muslim 1922).

Makna al-Ikhlas 1/3 al-Quran

Dalam al-Quran, ada 3 pembahasan pokok:

[1] Hukum, seperti ayat perintah, larangan, halal, haram, dan sebagainya.

[2] Janji dan ancaman, seperti ayat yang mengupas tentang syurga, neraka, balasan, termasuk kisah orang soleh dan kebahagiaan yang mereka dapat dan kisah orang jahat, serta kesengsaraan yang mereka dapat.

[3] Berita tentang Allah, iaitu semua penjelasan mengenai nama dan sifat Allah.

Surah al-Ikhlas yang penuh dengan kemurnian ini membahaskan masalah tauhid, bercerita tentang siapakah Allah Ta’ala, maka kandungan makna surat ini menyapu 1/3 bahagian dari al-Quran.

Kita semak keterangan al-Hafiz Ibnu Hajar,


قوله ثلث القرآن حمله بعض العلماء على ظاهره فقال هي ثلث باعتبار معاني القرآن لأنه أحكام وأخبار وتوحيد وقد اشتملت هي على القسم الثالث فكانت ثلثا بهذا الاعتبار

Sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam, “Senilai sepertiga al-Quran” difahami sebahagian ulama sesuai makna zahirnya. Mereka menyatakan, bahawa surah al-Ikhlas senilai sepertiga dilihat dari kandungan makna al-Quran. Kerana isi Quran adalah hukum, berita, dan tauhid. Sementara surah al-Ikhlas mencakup pembahasan tauhid, sehingga dinilai sepertiga berdasarkan tinjauan ini.  (Fathul Bari, 9/61)

Penjelasan kedua,

Bahawa isi quran secara umum boleh dibahagikan kepada 2 bahagian:

[1] Kalimat Insya’ (bukan berita): berisi perintah, larangan, halal-haram, janji dan ancaman, dan sebagainya.

[2] Kalimat khabar (berita): dan berita dalam al-Quran dibahagikan kepada 2 :

[a] Berita tentang makhluk: kisah orang masa silam, baik orang soleh mahupun orang jahat.

[b] Berita tentang khaliq: penjelasan tentang siapakah Allah, berikut semua nama dan sifat-Nya.

Mengingat surat al-Ikhlas hanya berisi berita tentang Allah, maka surah ini menyapu sepertiga makna al-Quran.

Al-Hafidz Ibnu Hajar mengatakan,


ولذلك عادلت ثلث القرآن لأن القرآن خبر وإنشاء والإنشاء أمر ونهي وإباحة والخبر خبر عن الخالق وخبر عن خلقه فأخلصت سورة الإخلاص الخبر عن الله

Surat al-Ikhlas senilai 1/3 al-Quran, karena isi al-Quran ada 2: khabar dan Insya’. Untuk Insya’ mencakup perintah, larangan, dan perkaran mubah. Sementara khabar, di sana ada khabar tentang khaliq dan khabar tentang ciptaan-Nya. Dan surah al-Ikhlas hanya membahaskan khabar tentang Allah. (Fathul Bari, 9/61)

Pahalanya Senilai Membaca 1/3 al-Quran

Allah dengan rahmat dan kasih sayang-Nya memberikan pahala ibadah kepada hamba-Nya dengan nilai yang beraneka ragam. Ada ibadah yang diberi nilai besar dan ada yang dinilai kecil. Sesuai dengan hikmah Allah. sehingga, umat Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam yang usianya relatif pendek, boleh mendapatkan pahala besar tanpa harus melakukan amal yang sangat banyak.

Umat Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam diberi oleh Allah lailatul qadar, yang nilainya lebih baik dari pada 1000 bulan. Ada juga masjidil haram, siapa yang solat di sana dinilai 100,000 kali solat. Kemudian surah al-Ikhlas, siapa membacanya sekali, dinilai mendapatkan pahala membaca 1/3 al-Quran.

Dan Allah Maha Kaya untuk memberikan balasan apapun kepada hamba-Nya sesuai yang Dia kehendaki.

Senilai dalam Pahala BUKAN Senilai dalam Amal

Kami ingatkan agar kita membezakan antara al-Jaza’ dengan al-ijza’.

Al-jaza’ (الجزاء) ertinya senilai dalam pahala yang dijanjikan

Al-Ijza’ (الإجزاء) ertinya senilai dalam amal yang digantikan.

Membaca surah al-Ikhlas mendapat nilai seperti membaca 1/3 al-Quran maknanya adalah senilai dalam pahala (al-Jaza’). Bukan senilai dalam amal (al-Ijza’).

Sehingga, misalnya ada orang yang bernazar untuk membaca satu al-Quran, maka dia tidak boleh hanya membaca surat al-Ikhlas 3 kali, kerana keyakinan senilai dengan satu al-Quran. Perbuatan ini tidak boleh. Kerana dia belum dianggap membaca seluruh al-Quran, meskipun dia mendapat pahala membaca satu al-Quran.

Sebagaimana ketika ada orang yang solat 2 rakaat solat wajib di masjidil haram. Bukan berarti setelah itu dia boleh tidak perlu solat selama 50 puluh tahun kerana sudah memiliki pahala 100,000 kali solat wajib.

Benar dia mendapatkan pahala senilai 100,000 kali solat, tapi dia belum disebut telah melaksanakan solat wajib selama puluhan tahun itu.

Berbeza dengan amal yang memenuhi al-Ijza’, seperti solat Jumaat, yang dia menggantikan solat zuhur. Sehingga orang yang solat Jumaat tidak perlu solat zuhur. Atau orang yang tayammum kerana uzur, dia tidak perlu untuk wudhu, kerana tayammum senilai dengan amalan wudhu bagi orang yang ada keuzuran.

Syaikhul Islam mengatakan,


فالقرآن يحتاج الناس إلى ما فيه من الأمر والنهي والقصص ، وإن كان التوحيد أعظم من ذلك، وإذا احتاج الإنسان إلى معرفة ما أُمر به وما نهي عنه من الأفعال أو احتاج إلى ما يؤمر به ويعتبر به من القصص والوعد والوعيد : لم يسدَّ غيرُه مسدَّه ، فلا يسدُّ التوحيدُ مسدَّ هذا ، ولا تسدُّ القصص مسدَّ الأمر والنهي ولا الأمر والنهي مسدَّ القصص ، بل كل ما أنزل الله ينتفع به الناس ويحتاجون إليه

Al-Quran, diperlukan manusia (sebagai) keterangan mengenai perintah, larangan, dan semua kisah yang ada, meskipun tauhid menjadi kajian paling penting dari kesemua itu. Ketika seseorang perlu untuk mengetahui perintah dan larangan dalam masalah perbuatan, dan perlu untuk merenungi setiap kisah, janji dan ancaman, maka kajian lainnya tidak boleh menutupi  keperluan dia pada itu semua. Kajian tauhid tidak boleh menggantikan kajian perintah dan larangan, demikian pula masalah kisah, tidak boleh menggantika perintah dan larangan atau sebaliknya. Namun semua yang Allah turunkan bermanfaat bagi manusia dan diperlukan mereka semua.

Lalu beliau mengatakan,


فإذا قرأ الإنسان { قل هو الله أحد } : حصل له ثوابٌ بقدر ثواب ثلث القرآن لكن لا يجب أن يكون الثواب من جنس الثواب الحاصل ببقية القرآن ، بل قد يحتاج إلى جنس الثواب الحاصل بالأمر والنهي والقصص ، فلا تسد { قل هو الله أحد } مسد ذلك ولا تقوم مقامه

Jika seseorang membaca surah al-Ikhlas, dia mendapat pahala senilai pahala sepertiga al-Quran. Namun bukan bererti pahala yang dia dapatkan sepadan dengan bentuk pahala untuk ayat-ayat Quran yang lainnya. Bahkan boleh jadi dia diperlukan bagi bentuk pahala dari memahami perintah, larangan, dan kisah al-Quran. Sehingga surat al-Ikhlas tidak boleh menggantikan semua itu. (Majmu’ al-Fatawa, 17/138).

Allahu a’lam.
Read more ...

Sunday, 7 February 2016

@CTNurhaliza11 LAIN KALI SELIDIK DAHULU BERITA YANG ANDA TERIMA



Oleh : Dr. Abdul Azhim Al Badawi

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendengar sesuatu berita atau desas-desus yang tidak jelas asal-usulnya. Kadangkala dari suatu peristiwa kecil, tetapi dalam laporan berita, peristiwa itu begitu besar atau sebaliknya. Kadangkala juga berita itu bersangkutan dengan kehormatan seseorang muslim. Bahkan tidak jarang, sebuah rumah tangga menjadi retak, hanya kerana sebuah berita yang belum tentu benar. Bagaimanakah sikap kita terhadap berita yang bersumber dari orang yang belum kita ketahui kejujurannya? 

Bagaimana seharusnya sikap seorang muslim terhadap berita-berita yang belum jelas kebenarannya itu. 

Allah berfirman,


يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِن جَآءَكُمْ فَاسِقُُ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَافَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu". [Al Hujurat : 6].

Dalam ayat ini, Allah melarang hamba-hambanya yang beriman berjalan mengikut dakwaan semata-mata. Allah menyuruh kaum mukminin memastikan kebenaran berita yang sampai kepada mereka. Tidak semua berita yang diucapkan itu benar, dan juga tidak semua berita yang terucapkan itu sesuai dengan fakta. (Ingatlah!!!) musuh-musuh kalian senantiasa mencari kesempatan untuk menguasai kalian. Maka wajib atas kalian untuk selalu berwaspada, hingga kalian boleh mengetahui orang yang hendak menebarkan berita yang tidak benar.

Allah berfirman,


يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِن جَآءَكُمْ فَاسِقُُ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti"

Maksudnya, janganlah kalian menerima (begitu saja) berita dari orang fasik, sampai kalian sudah melakukan pemeriksaan, penelitian dan mendapatkan bukti kebenaran berita itu.


(Dalam ayat ini) Allah memberitahu bahawa orang-orang fasik itu pada dasarnya (jika berbicara) maka dia berdusta, akan tetapi kadangkala ia juga boleh jadi benar. Kerana itu, berita yang disampaikan oleh seseorang fasiq itu tidak boleh diterima dan juga tidak ditolak begitu saja, kecuali setelah diteliti. Jika benar sesuai dengan bukti, maka diterima dan jika tidak, maka ditolak.

Kemudian Allah menyebutkan illat (sebab) perintah untuk meneliti dan larangan untuk mengikuti berita-berita tersebut. 

Allah berfirman.


أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ 

"Agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya".

Kemudian nampak bagi kamu kesalahanmu dan kebersihan mereka.


فَتُصْبِحُوا عَلَى مَافَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

"Yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu" [Al Hujurat : 6]

Sungguhnya betapa semua kaum muslimin memerlukan ayat ini, untuk mereka baca, renungi, lalu beradab dengan adab yang ada padanya. Betapa banyak fitnah yang terjadi akibat berita palsu yang disebarkan oleh orang fasiq yang jahat! Betapa banyak darah yang tertumpah, jiwa yang terbunuh, harta yang dirampas, kehormatan yang dicabul, akibat berita yang tidak benar! Berita yang dibuat oleh para musuh Islam dan musuh umat ini. Dengan berita itu, mereka hendak menghancurkan kesatuan umat ini, mencabik-cabiknya dan menyemarakkan api permusuhan diantara umat Islam. 


Read more ...
© 2008-2016 Pena Minang Institute