ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Tuesday, 20 December 2016

KHAWARIJ BERDAHI HITAM


Penulis : Muhammad Abduh
Sumber : Ustaz Aris
Terjemahan dalam Bahasa Melayu : Jebat

مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ

Ertinya, “Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan Dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari kurnia Allah dan keredhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud” (al Fath:29).

Banyak orang yang salah faham dengan maksud ayat ini. Ada yang mengira bahawa dahi yang hitam kerana sujud itulah yang dimaksudkan dengan ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’. Padahal bukan demikian yang dimaksudkan.

Diriwayatkan oleh Thabari dengan sanad yang hasan dari Ibnu Abbas bahawa yang dimaksudkan dengan ‘tanda mereka…” adalah perilaku yang baik.

Diriwayatkan oleh Thabari dengan sanad yang kuat dari Mujahid bahwa yang dimaksudkan adalah kekhusyukan.

Juga diriwayatkan oleh Thabari dengan sanad yang hasan dari Qatadah, beliau berkata, “Ciri mereka adalah solat” (Tafsir Mukhtashar Sahih hal 546).

عَنْ سَالِمٍ أَبِى النَّضْرِ قَالَ : جَاءَ رَجُلٌ إِلَى ابْنِ عُمَرَ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ قَالَ : مَنْ أَنْتَ؟ قَالَ : أَنَا حَاضِنُكَ فُلاَنٌ. وَرَأَى بَيْنَ عَيْنَيْهِ سَجْدَةً سَوْدَاءَ فَقَالَ : مَا هَذَا الأَثَرُ بَيْنَ عَيْنَيْكَ؟ فَقَدْ صَحِبْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُمْ فَهَلْ تَرَى هَا هُنَا مِنْ شَىْءٍ؟

Dari Salim Abu Nadhr, ada seorang yang datang menemui Ibnu Umar. Setelah orang tersebut mengucapkan salam, Ibnu Umar bertanya kepadanya, “Siapakah anda?”. “Aku adalah anak asuhmu”, jawab orang tersebut.

Ibnu Umar melihat ada bekas sujud yang berwarna hitam di antara kedua matanya. Beliau berkata kepadanya, “Bekas apa yang ada di antara kedua matamu? Sungguh aku telah lama bersahabat dengan Rasulullah, Abu Bakr, Umar dan Utsman. Apakah kau lihat ada bekas tersebut pada dahiku?” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3698)

عَنِ ابْنِ عُمَرَ : أَنَّهُ رَأَى أَثَرًا فَقَالَ : يَا عَبْدَ اللَّهِ إِنَّ صُورَةَ الرَّجُلِ وَجْهُهُ ، فَلاَ تَشِنْ صُورَتَكَ.

Dari Ibnu Umar, beliau melihat ada seorang yang pada dahinya terdapat bekas sujud. Ibnu Umar berkata, “Wahai hamba Allah, sesungguhnya penampilan seseorang itu terletak pada wajahnya. Janganlah kau burukkan penampilanmu!” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3699).

عَنْ أَبِى عَوْنٍ قَالَ : رَأَى أَبُو الدَّرْدَاءِ امْرَأَةً بِوَجْهِهَا أَثَرٌ مِثْلُ ثَفِنَةِ الْعَنْزِ ، فَقَالَ : لَوْ لَمْ يَكُنْ هَذَا بِوَجْهِكِ كَانَ خَيْرًا لَكِ.

Dari Abi Aun, Abu Darda’ melihat seorang perempuan yang pada wajahnya terdapat ‘kapal’ semisal ‘kapal’ yang ada pada seekor kambing. Beliau lantas berkata, ‘Seandainya bekas itu tidak ada pada dirimu tentu lebih baik” (Riwayat Bahaqi dalam Sunan Kubro no 3700).

عَنْ حُمَيْدٍ هُوَ ابْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ : كُنَّا عِنْدَ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ إِذْ جَاءَهُ الزُّبَيْرُ بْنُ سُهَيْلِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ فَقَالَ : قَدْ أَفْسَدَ وَجْهَهُ ، وَاللَّهِ مَا هِىَ سِيمَاءُ ، وَاللَّهِ لَقَدْ صَلَّيْتُ عَلَى وَجْهِى مُذْ كَذَا وَكَذَا ، مَا أَثَّرَ السُّجُودُ فِى وَجْهِى شَيْئًا.

Dari Humaid bin Abdirrahman, aku berada di dekat as Saib bin Yazid ketika seorang yang bernama az Zubair bin Suhail bin Abdirrahman bin Auf datang. Melihat kedatangannya, as Saib berkata, “Sungguh dia telah merosakkan wajahnya. Demi Allah bekas di dahi itu bukanlah bekas sujud. Demi Allah aku telah solat dengan menggunakan wajahku ini selama sekian waktu lamanya namun sujud tidaklah memberi bekas sedikitpun pada wajahku” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3701).

عَنْ مَنْصُورٍ قَالَ قُلْتُ لِمُجَاهِدٍ (سِيمَاهُمْ فِى وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ) أَهُوَ أَثَرُ السُّجُودِ فِى وَجْهِ الإِنْسَانِ؟ فَقَالَ : لاَ إِنَّ أَحَدَهُمْ يَكُونُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ مِثْلُ رُكْبَةِ الْعَنْزِ وَهُوَ كَمَا شَاءَ اللَّهُ يَعْنِى مِنَ الشَّرِّ وَلَكِنَّهُ الْخُشُوعُ.

Dari Manshur, Aku bertanya kepada Mujahid tentang maksud dari firman Allah, ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’ apakah yang dimaksudkan adalah bekas di wajah?

Jawapan beliau, “Bukan, bahkan ada orang yang ‘kapal’ yang ada di antara kedua matanya itu bagaikan ‘kapal’ yang ada pada lutut unta namun dia adalah orang rosak. Tanda yang dimaksudkan adalah kekusyukan” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3702).

Bahkan Ahmad ash Showi mengatakan, “Bukanlah yang dimaksudkan oleh ayat adalah sebagaimana perbuatan orang-orang bodoh dan tukang riya’ iaitu tanda hitam yang ada di dahi karena hal itu adalah ciri khas khawarij (baca: ahli bid’ah)” (Hasyiah ash Shawi 4/134, Dar al Fikr).

Dari al Azroq bin Qois, Syarik bin Syihab berkata, “Aku berharap boleh bertemu dengan salah seorang shahabat Muhammad yang boleh menceritakan hadis tentang Khawarij kepadaku. Suatu hari aku berjumpa dengan Abu Barzah yang berada bersama satu rombongan para shahabat. Aku berkata kepadanya, “Ceritakanlah kepadaku hadis yang kau dengar dari Rasulullah tentang Khawarij!”.

Beliau berkata, “Akan kuceritakan kepada kalian suatu hadis yang didengari sendiri oleh kedua telingaku dan dilihat oleh kedua mataku. Sejumlah wang dinar diserahkan kepada Rasulullah lalu beliau membaginya. Ada seorang yang gondol kepalanya dan ada hitam-hitam bekas sujud di antara kedua matanya. Dia mengenakan dua lembar kain berwarna putih. Dia mendatangi Nabi dari arah sebelah kanan dengan harapan agar Nabi memberikan dinar kepadanya namun baginda tidak memberinya.

Dia lantas berkata, “Hai Muhammad hari ini engkau tidak membahaginya dengan adil”.

Mendengar ucapannya, Nabi marah besar. Baginda bersabda, “Demi Allah, setelah aku meninggal dunia kalian tidak akan menemukan orang yang lebih adil dibandingkan diriku”. Demikian baginda ulangi sebanyak tiga kali. Kemudian baginda bersabda,

يَخْرُجُ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ رِجَالٌ كَانَ هَذَا مِنْهُمْ هَدْيُهُمْ هَكَذَا يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لاَ يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنَ الدِّينِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنَ الرَّمِيَّةِ ثُمَّ لاَ يَرْجِعُونَ فِيهِ سِيمَاهُمُ التَّحْلِيقُ لاَ يَزَالُونَ يَخْرُجُونَ

“Akan keluar dari arah timur orang-orang yang seperti itu penampilan mereka. Dia adalah sebahagian dari mereka. Mereka membaca al Qur’an namun al Qur’an tidaklah melewati tenggorokan mereka. Mereka melesat dari agama sebagaimana anak panah meleset dari binatang sasarannya setelah menembusnya kemudian mereka tidak akan kembali kepada agama. Ciri khas mereka adalah gondol kepala. Mereka akan selalulu muncul” (HR Ahmad no 19798, dinilai shahih li gharihi oleh Syeikh Syu’aib al Arnauth).

Oleh kerana itu, ketika kita sujud hendaknya kita jangan terlalu berlebih-lebihan sehingga hampir seperti orang yang telungkup. Tindakan inilah yang sering menjadi sebab timbulnya bekas hitam di dahi.


Read more ...

Thursday, 15 December 2016

NAMA RASMI SERI PADUKA BAGINDA YANG DI-PERTUAN AGONG XV

Oleh : Jebat 

Mesyuarat Khas Majlis Raja-Raja Melayu ke-244 telah bersetuju agar gelaran rasmi kepada Seri Paduka Baginda Yang Di-Pertuan Agong ke 15 ialah : Kebawah Duli Yang Maha Mulia Seri Paduka Baginda Yang Di-Pertuan Agong XV Sultan Muhammad V.

Read more ...

MYANMAR’S SNUB TO MALAYSIA’S MEGAPHONE DIPLOMACY


MINISTRY’S RESPONSE TO
“MYANMAR’S SNUB TO MALAYSIA’S MEGAPHONE DIPLOMACY”

The article “Myanmar’s Snub to Malaysia’s Megaphone Diplomacy” (Free Malaysia Today, 12 Dec 2016) refers.

As a member of ASEAN, Malaysia has always followed developments in the region including Myanmar. In this regard, Malaysia is gravely concerned with the recent developments in the northern Rakhine State, which has resulted in the loss of innocent lives and the displacement of people.

Malaysia is concerned that if the crisis in northern Rakhine State is not addressed urgently by the Myanmar Government, it will impact the security and stability of region, including Malaysia. The exodus of more refugees to neighbouring countries, including Malaysia, would witness a repeat of the 2015 boat people crisis. 

In fact, during the 2015 boat people crisis, Malaysia played an instrumental role by swiftly convening a tripartite meeting with Indonesia and Thailand which was held at Wisma Putra and led by Malaysia’s Minister of Foreign Affairs, YB Dato’ Sri Anifah Haji Aman in May 2015 to discuss and resolve the issue. The outcome of the meeting saw Malaysia and Indonesia agree to provide humanitarian assistance and temporary shelter to the 7000 boat people stranded along the three countries' maritime borders while awaiting resettlement or repatriation. Malaysia’s leading role in this instance led to a resolution of the crisis and saved innocent lives.

That is why Malaysia views the current situation in the northern Rakhine State as no longer an ‘internal affair’ but one of regional consequence. ASEAN Member States as a community of nations has a responsibility to promote and protect human rights and fundamental freedoms of peoples in accordance with the ASEAN Charter and the Charter of the United Nations, as well as the ASEAN Human Rights Declaration. It is in this context that Malaysia, as an ASEAN Member State, is taking a strong position on the issue. Malaysia needs to speak out on issues regarding gross violations of human rights and fundamental freedoms as it is the right thing to do.

On the claim that Malaysia’s recent actions are “un-ASEAN-like” and may jeopardise any further possibility of Malaysia playing a credible role towards a long term solution in Rakhine State, the Ministry believes that it is due to Malaysia’s vocal position on the issue that Myanmar will host an ASEAN Foreign Ministers’ Retreat on 19 December 2016 to discuss the situation in the northern Rakhine State.

Myanmar’s willingness to address the criticism head-on is a change of tact for the country, as was the change in Malaysia's tone in dealing with Myanmar. We welcome this positive development and YB Dato’ Sri Anifah Aman is prepared to discuss with his Myanmar counterpart, Aung San Suu Kyi on how Malaysia can assist Myanmar in finding a just, expeditious and durable solution to the protracted issue in the northern Rakhine State.


PUTRAJAYA
15 DECEMBER 2016
Read more ...

Wednesday, 14 December 2016

AMBIL IKTIBAR DARI USAHA TUKAR PEMERINTAH


Oleh: Ustaz Abu Omar Idris bin Sulaiman
Ahli Majlis Syura iLMU

Rentetan demi rentetan peristiwa pahit yang menimpa negara-negara Islam seharusnya menjadi iktibar bagi golongan Haraki yang menentang pemerintah secara khasnya dan Ahli Sunnah secara umumnya. Usaha menukar kerajaan oleh gerakan-gerakan Islam dengan menubuhkan parti dan menyertai demokrasi terbukti tidak akan membuahkan hasil yang baik. Mungkinkah demokrasi ciptaan Yahudi menjamin kejayaan kepada Islam? Akal yang sihat akan spontan menjawab tidak!

Islam tidak akan tertegak melalui jalan demokrasi kerana ia berasaskan majoriti dan kehendak rakyat. Ulama Yaman, Syaikh Muqbil Al-Wadi’i rahimahullah berkata, “Demokrasi bermakna rakyat menghukum dirinya dengan diri sendiri. Jika suara (majoriti) mengatakan homoseksual halal maka suara tersebut akan didahulukan daripada Al-Quran dan Al-Sunnah.” (Tuhfatul Mujib)

Apa yang berlaku di Algeria sekitar tahun 1990 turut membuktikan bahawa menukar pemerintah dengan undi juga menyebabkan mudarat yang luar biasa besar kepada Islam, negara dan rakyatnya. Ulama Algeria, Syaikh Abdul Malik Ramadhani Al-Jazairi menceritakan secara rinci tentang pergolakan yang berlaku di negaranya dalam bukunya Madariku Al-Nadzar fi Al-Siyasah Baina Al-Tathbiqaat Al-Syar’iyyah wa Al-Infi’alat Al-Hamasiyah.

Kerajaan pada ketika itu seperti kerajaan lain pada hari ini; ada kekurangan atau ringkasnya tidak berhukum dengan Syarak. Maka gerakan-gerakan Islam di sana memilih untuk menyertai pilihanraya atas nama Barisan Penyelamat Islam. Ditakdirkan Allah, Barisan Penyelamat Islam ini menang sebahagian besar kerusi dalam pilihanraya.

Namun seperti sunnatullah dan fitrahnya, kerajaan yang jatuh tidak akan tunduk dengan mudah. Ini yang dilakukan oleh pemerintah yang kalah pada masa itu. Dia bertindak balas ke atas gerakan Islam ini di mana tokoh-tokoh gerakan Islam ini ditangkap dan dipenjara. Hal ini menyebabkan berlaku huru hara dan keadaan tidak tenteram yang berlanjutan bertahun-tahun lamanya.

Apabila ketua gerakan Islam ditangkap, pengikut-pengikutnya melakukan demonstrasi demi demonstrasi, bantahan demi bantahan hingga akhirnya kerajaan mengisytiharkan darurat dengan masuk campur tentera (sekaligus membatalkan keputusan pilihan raya). Lebih ramai pengikut gerakan Islam ini ditangkap dan dipenjarakan sehingga lebih 10,000 orang.

Saki baki yang tidak tertangkap melarikan diri ke pergunungan dan menyiapkan tentera mereka. Mereka kemudiannya melaungkan ‘jihad’ hingga mengakibatkan lebih banyak nyawa terkorban. Mereka turut menyerang tentera pemerintah atas alasan pihak yang menyokong pemerintah adalah kafir. Kaum keluarga yang tidak setuju dengan perjuangan mereka juga dihukum kafir dan dibunuh.

Syaikh Al-Jazairi menceritakan, “Sesungguhnya sebelum terjadinya fitnah ini, tauhid dan sunnah betul-betul tersebar di Algeria. Jalan menuju syirik dan bid’ah menjadi lengang. Wanita kembali ke rumah dan mendapat kehormatannya di sana, di dalam hijabnya. Minuman-minuman keras ditinggalkan di banyak perkampungan. Masjid-masjid penuh dengan penghuninya. Agama (Islam) memasuki setiap rumah. Tetapi musuh sedar lalu membangkitkan orang yang paling keras dan paling jumud di tengah rakyat serta mengobarkan fitnah antara rakyat dan negaranya. Akhirnya makin berkurang dakwah Nabawiyah, berganti dengan khutbah-khutbah yang panas membakar. Sehingga lahir dua fenomena: pembangkangan terhadap pemerintah dan takfir (kafir mengkafir). Ketenteraman negara berubah menjadi ketakutan, kemakmuran menjadi kerosakan. Masjid yang dulunya aman menjadi pentas keganasan, dan mengalirlah darah-darah umat Islam bagaikan sungai yang meluap.”

Dapat kita lihat bagaimana gerakan Islam ini dikelirukan oleh tokoh-tokoh mereka yang mengatakan bahawa pengikut yang ramai menunjukkan mereka ada kekuatan, bererti mereka sudah boleh menjatuhkan pemerintah. Mereka menyangka bilangan yang ramai berbekal semangat dan dibantu beberapa tokoh Islam sudah cukup untuk menumbangkan kerajaan dan menubuhkan kerajaan Islam yang melaksanakan hukum Syariat.

Kekuatan yang ada pada mereka hakikatnya tidak lebih dari semangat kepartian semata-mata, yang hasilnya adalah taksub. Ini terbukti apabila tokoh mereka ditangkap, pengikutnya jadi caca merba dan bertindak secara tidak rasional. Ini yang terjadi apabila pengikut tidak ada ilmu agama, yang ada hanyalah semangat.

Islam apa yang telah mereka tegakkan? Semua berakhir dengan rakyat hidup dalam ketakutan, sekolah agama ditutup, pemakaian yang mempamerkan identiti Islam seperti jubah dan seumpamanya dilarang, dakwah dicurigai dan dihalang pihak berkuasa. Sehingga hari ini, usaha dakwah menjadi lesu dan terbantut sama sekali.

KUASA TIDAK MAMPU MEMPERBAIKI KEADAAN RAKYAT

Mereka keliru kerana menyangka rakyat akan menjadi baik dengan naiknya pemimpin yang baik. Mereka menyangka Syariat dapat ditegakkan jika mereka memegang pemerintahan sedangkan mereka merebutnya dengan jalan demokrasi. Tidakkah sampai kepada mereka kisah Bani Israel yang dipimpin oleh Nabi? “Sesungguhnya Bani Israil dipimpin oleh para Nabi, setiap seorang Nabi wafat diganti oleh Nabi berikutnya.” (Bukhari & Muslim). Malah Allah berfirman kepada sebahagian Bani Israel, “Jadilah kamu kera yang hina” (Al-Baqarah: 65) ketika mereka di bawah pemerintahan Nabi. Malah Bani Israel dilaknat kerana membunuh Nabi-Nabi mereka.

Seluruh Rasul menegakkan Islam bukan dengan merebut pemerintahan tetapi fokus menyeru kepada Tauhid. Allah Subhanahu wa Ta’ala yang mengangkat mereka menjadi pemimpin dan Allah yang menjatuhkan pemimpin yang dikehendakiNya. Malah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam ditawarkan pangkat dan harta oleh kaum Musyrikin tetapi Baginda menolak. Mengapa ditolak jika kuasa boleh menegakkan Syariat dan menyelamatkan kaum Muslimin dari penindasan? Tentu kerana Baginda tahu (melalui wahyu) bahawa Islam hanya boleh ditegakkan melalui asas yang kukuh; dari bawah, bukan dari atas. Sebuah bangunan tidak akan berdiri tegak tanpa asas binaan yang kukuh.

Imam Al-Albani rahimahullah muhaddis abad ini berkata, “Barangsiapa menyelisihi petunjuk Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam nescaya akan rugi pada akhirnya. Petunjuk Nabi tentang penegakan hukum dan negara Islam hanya boleh dicapai dengan dakwah; dakwah tauhid didasari Al-Quran dan Sunnah. Kami isyaratkan prinsip penting ini dengan dua kalimat ringkas iaitu tasfiah (pemurnian) dan tarbiah (pendidikan). Dengan ini kami katakan bahawa apa yang terjadi di Algeria atau di Mesir adalah menyelisihi Islam, kerana Islam memerintahkan untuk melakukan tasfiyah dan tarbiyah (bukan merebut pemerintahan).

Beliau menambah, “Islam yang akan membuahkan hasil pada generasi akhir adalah seperti Islam yang membuahkan hasil pada generasi awal. Bagi yang inginkan kebenaran hendaklah mendahulukan tarbiah pada diri mereka. Kemudian dilanjutkan dengan tarbiah bagi yang di bawah kekuasaannya, dan seterusnya dan seterusnya hingga sampailah hal ini kepada pemerintah. Tidak mungkin memperbaikinya kecuali dengan turutan yang syar’i dan rasional ini.”

“Maka tindakan pemberontakan dan rampasan kuasa yang dilakukan, hatta jihad di Afghanistan, kami tidak mendokong hal tersebut dan pesimis terhadap hasil akhirnya. Dalil-dalil Al-Quran menunjukkan perpecahan adalah kelemahan. Allah menyebut di antara sebab pembunuhan adalah perselisihan dan perpecahan. Apabila kaum Muslimin terpecah menjadi kelompok-kelompok, tidak mungkin mereka menang kerana perpecahan hanyalah tanda kelemahan bagi mereka.

Oleh itu wajib bagi orang yang ingin menegakkan negara Islam supaya mewujudkan kalimat yang saya anggap sebagai kata hikmah dari seorang da’i namun pengikutnya tidak mengikutinya, iaitu: “Tegakkanlah negara Islam pada dirimu nescaya akan tegaklah negara Islam di bumi kamu.” (Kaset bertajuk Min Manhaji Al-Khawarij, 29 Jumadil Akhir 1416H/ 23 Oktober 1995M)

KEWAJIPAN TAAT PEMERINTAH BUKAN UNTUK MENZALIMI MANUSIA

Tidak ada manusia yang apabila sampai ke satu jawatan merasa suka pihak lain menggugat kedudukannya. Contoh terdekat ialah Imam masjid. Adakah dia suka kalau ada orang mengambil tempatnya sebagai imam? Islam menitikberatkan ukhuwah dan keharmonian, kerana itu Islam menutup pintu yang boleh menggugatnya sehingga Nabi SAW bersabda, “Jangan ada seorang lelaki hendak menjadi imam bagi seorang lelaki di tempat kekuasaannya.” (Riwayat Muslim)

Sepanjang sejarah Islam, semua Khalifah memerintah hingga akhir hayat. Ada yang mendakwa ini kezaliman. Hati-hatilah, kerana ini adalah ijma’ bukan saja dari para Ulama bahkan umat Islam seluruhnya. Mereka bersetuju dengan penetapan ini tanpa ada yang mengatakan ini satu kezaliman.

Kita maklum bahawa sistem demokrasi tidak boleh diubah dalam sehari semalam. Namun umat Islam mesti cerdik dengan mengambil yang perlu dan meninggalkan yang tidak perlu. Bersatu di bawah pemerintah Muslim adalah tuntutan yang wajib didahulukan. Bagi yang berpedoman dengan hukum demokrasi, kita tanyakan, “Apakah hukum jahiliyah yang mereka kehendaki?” (Al-Maidah: 50)

Kita yakin bahawa Syarak lebih tahu kebaikan di sebalik perintah ini kerana ia adalah wahyu dari Allah. Hikmah yang jelas adalah apa jua usaha menukar pemerintah pasti mengakibatkan keburukan yang besar. Pertumpahan darah walaupun satu nyawa adalah seburuk-buruk akibat. Nyawa seorang Muslim sangat berharga di sisi Allah sebagaimana hadis Nabi, “Musnahnya seluruh dunia lebih ringan di sisi Allah dari terbunuhnya seorang Muslim.” (Bukhari)

Memandang remeh nyawa seorang manusia sama dengan memandang remeh darah semua manusia. “Barangsiapa membunuh seorang manusia bukan kerana dia membunuh orang lain dan bukan kerana membuat kerosakan di muka bumi, seolah-olah dia telah membunuh semua manusia.” (Al-Maidah: 32)

Dalam menghadapi dua mudarat, kaedah Syarak menetapkan: “Memilih mudarat yang lebih ringan”. Rasulullah menjelaskan bahawa pemerintah akan bertanggungjawab di hadapan Allah atas apa yang mereka lakukan manakala rakyat bertanggungjawab menunaikan hak pemerintah (dengar dan patuh) walaupun dia zalim. Jika kamu sabar (bukan meredai), kamu mendapat pahala. Sebaliknya jika kamu tidak sabar, kamu berdosa dan menerima akibat buruk di Akhirat kelak. Ini semua bukan untuk menzalimi rakyat, sebaliknya untuk memelihara maslahat rakyat sendiri dan mencegah mudarat yang lebih besar.

Syaikh Ibn Utsaimin rh. berkata: “Tidak boleh memberontak dan melawan pemimpin kecuali, Pertama: mereka kafir dengan kafir yang nyata berdasarkan sabda Nabi: “kecuali bila kalian melihat kekufuran yang nyata.” (Muttafaq alaih) Kedua: memiliki ilmu tentang kekafiran mereka, ulama yang menilai hal ini. Ketiga: tercapai maslahat dan tertolak mafsadat, ulama juga yang menilainya. Keempat: Kaum muslimin memiliki kemampuan menyingkirkan pemimpin yang kafir itu.

Syaikh melanjutkan: “Umumnya kekuatan dan kemampuan berada di tangan pemerintah, maka aku nasihatkan kaum Muslimin untuk berpegang dengan ilmu dan berdakwah dengan hikmah serta tidak memasuki perkara yang berisiko akan berhadapan dengan (kezaliman) pemerintah.” (Fatawa Al-Ulama Al-Akabir Fima Uhdira Min Dima’ fi Al-Jazair)
Read more ...

Tuesday, 13 December 2016

[VIDEO PENUH] KEBERAGKATAN PULANG SERI PADUKA BAGINDA YANG DI-PERTUAN AGONG XIIII


Rangkuman



Rakaman Penuh








SERI PADUKA BAGINDA YANG DI-PERTUAN AGONG XIIII

KeBawah Duli Yang Maha Mulia Al-Sultan Almu`tasimu Billahi Muhibbuddin Tuanku Alhaj Abdul Halim Mu`adzam Shah ibni Al-Marhum Sultan Badlishah

D.K.,D.K.H.,D.K.M.,D.M.N.,D.U.K.,D.K.(Kelantan), D.K.(Pahang), D.K.(Selangor),D.K.(Perlis), D.K.(Negeri Sembilan), D.K.(Johor), D.K.(Terengganu), D.K.(Perak), D.P.(Sarawak), D.U.N.M.,S.P.M.K.,S.S.D.K.,D.H.M.S.

Tarikh dilantik menjadi Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong pada 13hb. Disember 2011 .
Read more ...

Monday, 12 December 2016

KERANA SAJAK "PRO AUSTRALIA" PUAK MOPTEE PERLI PANEH HATI


1. Mungkin disebabkan ramai yang panas hati dengan sajak kami yang terlalu pedas, maka ada diantara manusia yang gemar mengutarakan "kebebasan bersuara" membuat aduan ke akaun FB kami (Abu Taqiyuddin) yang menyebabkan Facebook membuat keputusan membekukan semula akaun kami.

2. Kami sedang berusaha mendapatkan semula akses ke akaun berkenaan. Dan dalam masa yang sama anda boleh terus berhubung dengan kami melalui komentar di blog dan akaun twitter kami di @penaminangDoakan agar kami dapat kembali ke alam maya.

Sekian.

Pejabat Penaminang.com
Bukan cawangan Australia.
Read more ...
© 2008-2016 Pena Minang Institute