ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 6 April 2013

PAK SYEIKH KETIAK TUNDUK PADA DESAKAN ADINDA AZMINNYA.


Oleh : Beruang Biru

Sejak dari tahun 2012 lagi PKR telah menghebahkan kepada umum bahawa Presidennya, Wan Azizah yang juga merupakan isteri kepada Ketua Umum PKR, Anwar Ibrahim bakal bertanding di kerusi DUN dalam negeri Selangor.

Mendengar berita tersebut ramai penyokong PKR yang bergembira menyambutnya lebih-lebih lagi dari kalangan ahli PKR yang anti kepada Timbalan Presiden PKR, Azmin Ali.

Masuk tahun 2013 sehingga hampir kepada saat Dewan Rakyat mahu dibubarkan, ura-ura tersebut semakin kuat diperkatakan, tapi belum pun sempat ia menjadi kenyataan, tiba-tiba Azmin mencucuk Anwar untuk campur tangan.

Bukan satu rahsia pun di Selangor, semenjak pasca PRU 12 2008, Azmin telah memasang cita-cita untuk menjadi Menteri Besar dan telah beberapa kali melakukan sabotaj untuk memaksa Khalid Ibrahim turun dari kerusi empuk itu.



Dengan membawa masuk Wan Azizah yang juga merupakan seteru Azmin, ia mengurangkan tekanan kepada Khalid sekaligus mengurangkan pengaruh Azmin di kalangan pemimpin dan ahli PKR Selangor.

Tapi Azmin bukannya kecil anak, hubungan dengan Anwar cukup rapat jauh lebih akrab berbanding hubungan Anwar dengan Wan Azizah ia dimanfaatkan sepenuhnya untuk menghalang Wan Azizah dari bertanding di mana-mana DUN di Selangor.

Suka atau tidak, Anwar terpaksa tunduk dengan tuntutan Azmin, ini hakikat yang tidak mampu Anwar elakkan. Jika ura-ura Wan Azizah bertanding DUN menjadi kenyataan ia akan menjadi batu penghalang yang besar kepada cita-cita Azmin.

Justeru itu tidaklah pelik apabila selepas Parlimen dibubarkan tiba-tiba sahaja Anwar mengumumkan isterinya tidak akan bertanding dalam PRU13. Itu petanda jelas betapa kuatnya pengaruh Azmin ke atas Anwar.

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute