POLITIK

[POLITIK][bleft]

ANTARABANGSA

[YAHUDI][bsummary]

EBOOK PERCUMA

[EBOOK][twocolumns]

TONGKAT MUSA DAN RAKYAT MESIR

Oleh : Jebat

"Cuba kau fikirkan, apa yang rakyat Mesir akan lakukan sekiranya mendapat tongkat Nabi Musa?"

Soalan berkenaan terpancul dari mulut seorang rakan penulis yang menghubungi penulis baru-baru ini.

Penulis terfikir sejenak...

Melihat dengan situasi di Mesir pada saat ini, penulis yakin, semestinya rakyat Mesir akan mengunakan tongkat berkenaan untuk membunuh Jeneral Al-Asisi. Satu jalan mudah untuk 'mengubah' pemerintah dan mendapatkan kekuasaan.

Namun adakah pernah Musa menggunakan tongkatnya itu untuk mendapatkan kekuasaan dari Fir'aun? Pernahkah Musa mengetuk kepala Fir'aun sekaligus membunuhnya untuk mendapatkan 'keadilan' bagi rakyat YAHUDI di Mesir?

Jawapannya TIDAK ADA.

Apa yang berlaku pula adalah sebaliknya. Musa diarahkan oleh ALLAH untuk membawa keluar kaum Yahudi dari Mesir ke sebuah tempat yang ditentukan ALLAH. Malah ALLAH mengarahkan Musa memukul tongkatnya di Laut Merah agar Laut Merah Terbelah (dengan izin Allah) sekaligus memudahkan kaum Yahudi menyeberangi laut berkenaan.

Bagi umat Islam yang berfikir, tentu sekali mereka dapat melihat hikmah ALLAH tidak mengarahkan Musa memukul kepala Fir'aun dengan tongkatnya. Ini hendak mengajar manusia bahawasanya kuasa menukar pemerintah tidak terletak di tangan manusia sebaliknya atas kehendak ALLAH S.W.T

Malah di dalam Al-Quran sendiri ALLAH memerintahkan Musa dan Harun berlaku adil kepada Fir'aun dengan bertutur kata menggunakan bahasa yang penuh kelembutan terhadap Fir'aun yang sudah melampaui batas.

"Pergilah kamu berdua kepada Fir'aun, sesungguhnya ia telah melampaui batas dalam kekufurannya"

"Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya dengan kata-kata yang LEMAH LEMBUT, semoga ia beringat atau takut."

TAHA : 34-44

Dan disebabkan itulah 'Tongkat Musa' tidak diwariskan kepada rakyat Mesir. Kerana yang pasti tidak ada sesiapapun di Mesir yang mampu menandingi kesabaran Musa dan Harun dalam menghadapi pemerintah.



POST A COMMENT


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.