POLITIK

[POLITIK][bleft]

ANTARABANGSA

[YAHUDI][bsummary]

EBOOK PERCUMA

[EBOOK][twocolumns]

TAK CUKUP JADI KHAWARIJ @KhalidSamad NAK JADI SANTA CLAUS PULAK???

Dipetik dari FB : Pemuda UMNO Bahagian Tanjong Karang Sesi 2013/2016

Kalau bodoh tu sikit-sikit sudahlah. Jangan Bodoh banyak sangat.

Maaf agak kasar bahasa yang digunakan, tetapi itulah hakikatnya. PR ni tak habis-habis nak meletakkan kesalahan sendiri di atas bahu orang lain.sudah dua penggal mentadbir pun masih lagi menggunakan taktik yang sama iaitu salah dikatakan dari pentadbiran lama.

Biar kami jelaskan situasi yang sebenar. Ya, sememangnya pada tahun 1982 kerajaan negeri yang ketika itu ditadbir Barisan Nasional telah meluluskan tanah tersebut (yang pada ketika itu masih lagi hutan paya bakau) untuk pembinaan gereja.
Tetapi pihak kerajaan negeri (ketika pentadbiran BN) tidak pernah memberi kelulusan bagi pembinaan bangunan gereja pada tapak tanah tersebut disebabkan rasa kurang senang oleh masyarakat setempat yang majoriti adalah masyarakat Islam. Walaupun pada tahun-tahun berikutnya pihak gereja berkali-kali meminta kelulusan untuk bangunan tersebut tetapi berkali-kali juga ditolak oleh kerajaan negeri di bawah pentadbiran BN. 

Tetapi apabila BN tidak mendapat mandat lagi untuk memerintah, tiba-tiba tanah tersebut (Lot 178, mukim tanjong karang) telah diluluskan pembinaannya untuk bangunan gereja.adakah masih salah BN??? Takkanlah tanah yang permohonannya diluluskan tahun 1982 kemudian hari ini baru dibenarkan dan hal itu dikatakan salah BN. BN tidak membuat perjanjian dengan pihak gereja bahawa tahun 2014 pihak gereja boleh tegakkan bangunan....

Kami berharap rakyat yang bijak, tidak akan mudah untuk termakan dengan tipu daya pembangkang. Anda semua boleh memikirkan sendiri secara logik akan kebenaran kata-kata Yb Khalid Samad.

POST A COMMENT


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.