POLITIK

[POLITIK][bleft]

ANTARABANGSA

[YAHUDI][bsummary]

EBOOK PERCUMA

[EBOOK][twocolumns]

TAAT KEPADA NEGARA TAPI TAK TAAT PADA PEMERINTAH? LAIN BENAR DENGAN APA YANG ALLAH PERINTAHKAN

Oleh : AJ

Aku nak berikan sedikit komentar mengenai respon beberapa pelajar UiTM dari Fakulti Komunikasi dan Pengajian Media yang mana ada diantara rakan-rakan mahasiswa ini mengeluarkan kenyataan bahawa ketaatan hanyalah pada negara dan bukannya pada pemerintah sepertimana yang terpapar dalam portal Astro Awani.

Pelik bin ajaib bilamana kenyataan sedemikian ini dikeluarkan oleh mahasiswa Masscom UiTM yang rata-ratanya adalah seorang muslim dan pastinya pernah membaca Al-Quran.

Tidakkah mereka pernah membaca perintah ALLAH yang berbunyi;

"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada Ulil-Amri (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu) dan lebih elok pula kesudahannya."

Surah An-Nisa', Ayat 59

Mana mungkin sebuah negara dapat berdiri tanpa ada individu yang menjadi pemimpin? Ini adalah lumrah yang ALLAH tentukan. Dalam setiap wilayah pasti akan ada seorang pemimpin yang akan diangkat. Maka dengan itulah kita dapat melihat dimana ALLAH mengatakan bahawa tugas menaikkan dan menjatuhkan seseorang pemerintah itu adalah ditangan-NYA. Firman ALLAH;

"Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu."

Surah Al-Imran, Ayat 26

Aku rasa Dekan Fakulti Masscomm UiTM perlu merombak semula stuktur pengajian di fakultinya dengan memasukkan dan mewajibkan subjek Aqidah kepada semua mahasiswa Islam di fakultinya agar kekeliruan ini dapat diperbetulkan.

POST A COMMENT


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.