POLITIK

[POLITIK][bleft]

ANTARABANGSA

[YAHUDI][bsummary]

EBOOK PERCUMA

[EBOOK][twocolumns]

ANWAR SI POLITIKUS YANG GAGAL

Oleh : Jebat

Krisis di Selangor ini berpunca daripada kegagalan 'Langkah Kajang' yang dirangka oleh Anwar Ibrahim dan Rafizi Ramli dalam menjatuhkan Khalid Ibrahim. Kita tau, sewaktu Pakatan sekali lagi berkuasa di Selangor, Khalid tidak menunggu lama untuk menghadap Sultan dan memaklumkan kemenangan tersebut. Malah ketika Khalid mengangkat sumpah taat setia kepada Sultan Selangor sambil memegang tombak, beliau berkeseorangan tanpa ditemani dari rakan-rakan Pakatan Tidak Berdaftar baik dari PAS, DAP mahupun PKR.

Dan inilah antara punca kepada 'program' Langkah Kajang yang dirangka oleh anak Penang dan Terengganu yang cuba menyusun hal-ehwal orang Selangor. Tanpa sebarang sebab musabab, Anwar mengarahkan ADUN Kajang 'berkorban' meletakkan jawatan sebagai Adun Kajang, bagi membolehkan beliau memulakan 'Langkah Kajang'nya itu. Dengan penuh yakin sambil berpaksikan kepada 'road map' Pengarah Strategi PKR, Rafizi Ramli, Anwar semacam yakin untuk bertanding di dalam DUN berkenaan.

Dan bermulalah perang. Media pula pintar mencucuk-cucuk Anwar sehingga Anwar yang pada mulanya berdalih untuk menyebutkan memang tujuannya bertanding di Kajang adalah untuk menjadi Menteri Besar Selangor akhirnya mengakui hasrat berkenaan.

Firrman ALLAH;


وَمَكَرُواْ وَمَكَرَ اللّهُ وَاللّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ 

“Dan Mereka Merancang(tipu daya),Allah juga merancang(membalas tipu daya),Dan ALLAH sebaik-baik Perancang(membalas tipu daya” (surah al-Imran ayat 54)

Akhirnya perancangan orang luar Selangor, Rafizi dan Anwar tidak berjaya. Anwar gagal meletakkan dirinya sebagai Calon Pilihanraya Kecil DUN Kajang gara-gara Mahkamah Rayuan memutuskan beliau bersalah kerana meliwat Saiful Bukhari Azlan.

Maka dalam serba tak kena dan marah, akhirnya, si bini yang tak tahu apa-apa menjadi mangsa. Bininya itu dipaksa menjadi calon, walaupun pada hakikatnya masih ramai orang dalam PKR yang layak menjadi calon dalam pilihanraya berkenaan. Namun disebabkan kedudukan Anwar yang tinggi (Tanpa sebarang peraturan yang terguna pakai pada dirinya), ahli-ahli PKR tidak berani mempersoalkan tindakan Ketua UMUM (KETUM) PKR itu. Maka mereka hanya mengikut sahaja.

Dan akhirnya Wan Azizah memenangi pilihanraya kecil berkenaan. Namun ternyata, dendam Anwar untuk menjatuhkan Khalid masih belum lagi padam. Kemenangan Wan Azizah sebenarnya dipalit dengan tindakan Khalid yang akhirnya bersetuju bekerjasama dengan Najib Razak berhubung isu projek Langat 2.

Maka itulah kemuncak kemarahan Anwar. Ditambah lagi dengan sifat busuk hati, menyebabkan beliau sekali lagi melakukan serangan keatas Khalid. Namun kali ini, beliau tidak dibantu oleh Rafizi Ramli. Kali ini projek menjatuhkan 'kawannya' itu dikepalai oleh Anwar sendiri. 

Maka tidak ada ribut dan tidak ada sebab, Khalid diperintahkan untuk meletakkan jawatan. Rafizi diarahkan untuk mereka-reka cerita itu dan ini mengenai Khalid. Dan seperti biasa, Rafizi si bijak berbicara mulalah mengeluarkan ayat-ayat 'ritorik' bagi menampakan keburukan Khalid. Ini dibantu pula dengan mereka-mereka yang kalah dalam PRU yang lalu seperti Saifuddin Nasution.

Benar, Khalid gagap dalam berbicara. Dia mungkin terlalu naif dalam berpolitik. Namun Khalid adalah seorang bekas ahli perniagaan. Individu yang pernah menyebabkan syarikat Mat Saleh tersungkur ditangan orang Melayu. Maka Khalid menggunakan pengalaman dan 'ilmu pengurusan perniagaan' bagi membuang 'pekerja-pekerja' yang tidak efektif dan akauntibiliti dalam Exconya. Dan hasilnya, tatkala Anwar memecat Khalid Ibrahim, Khalid bertindak memecat 6 orang kepercayaan Anwar serta merta dengan kelulusan Istana.

Dan secara pointnya Anwar sudah kalah dengan Khalid dari segi pungutan Mata. Anwar 1, Khalid 6. 

Namun permainan ini masih jauh. Khalid pastinya mempunyai strategi tersendiri. Benar, dia mungkin kurang bijak berdiplomasi. Namun disebalik kekurangannya itu, dibimbangi Pakatan akan berpecah dan PKR akan tumbang tak berapa lama lagi. Jika Gutherie yang beratus-ratus tahun boleh diruntuhkan cengkaman dari bangsa yang menjajah 'negaranya', inikan pula Anwar dari Pulau Pinang dan Rafizi dari Terengganu.

Maka Anwar adalah seorang yang GAGAL

Gagal mengalahkan Mahathir
Gagal menghancurkan Pak Lah
Gagal menurunkan Najib
Malah gagal menjatuhkan Khalid Ibrahim

Apa-apa pun. Anwar semakin lemah. Beliau tidak mampu menggunakan jalan diplomasi sepertimana yang digunakan Najib Razak ketika krisis kepimpinan Terengganu terjadi tempoh hari. Dan dunia kini menjadi saksi, diplomasi Najib sudah melangkau ke arena antarabangsa dan mencapai tahap yang amat mengkagumkan, sedangkan Anwar pula masih gagal menggunakan diplomasi bagi mengurus krisis dalam parti ciptaan keluarganya.

Pesan Mendiang Karpal Singh;

"Anwar Ibrahim Harus Bertaubat".

POST A COMMENT


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.