ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Wednesday, 5 December 2012

APCO MODAL ANWAR TUTUP LUBANG TEMBERANGNYA (EDISI SIARAN SEMULA)



Nampaknya isu APCO masih lagi terus dicanang oleh Anwar Ibrahim dalam proses menyelamatkan karier politiknya. Penulis tidak hairan dengan tindakan Anwar ini, kerana inilah skill permainannya sejak dari dahulu lagi. Gagal menjawab pertuduhan, mencari pertuduhan lain dan menembak kembali musuhnya dengan isu yang baru sehinggakan rakyat terlupa dengan isu utama.

Bagi penulis, hanya orang yang bijak sahaja mampu menilai permainan politik Yahudi Anwar Ibrahim, manakala yang bodoh akan terus tertipu dengan taktik biasa Anwar ini.

Walaupun Anwar kini berhadapan dengan pelbagai pertuduhan, antaranya kes liwat beliau dan Saiful Bukhari, Anwar masih mampu tersenyum kerana sehingga hari ini, perbicaraan tersebut masih terus tertangguh.

Dengan menggunakan kepakaran undang-udang dari barisan Peguam India yang tak tahu hukum ISLAM, beliau dengan bangganya terus ke sana dan kemari mencipta pelbagai kisah-kisah baru bagi melarikan tumpuan masyarakat terhadap kes beliau.

Isu hubungan Anwar dan Paul Wolfowitz, seorang pakar strategi perang Amerika Syarikat berbangsa Yahudi masih terus beliau diamkan walaupun sudah berkali-kali dipaksa memberikan penjelasan hubungannya dengan pempimpin Yahudi tersebut.

Selain itu sehingga kini Anwar tidak menjelaskan apa kaitannya dengan Foundation Of Future, sebuah yayasan yang ditubuhkan dan mendapat dana dari CIA Amerika Syarikat, yang mana di Yayasan tersebut Anwar menjadi Presiden.

Anwar juga gagal untuk memberikan jawapan jenis VISA apakah yang beliau gunakan sehingga boleh tinggal terlalu lama di Amerika Syarikat. Anwar juga gagal menjelaskan apakah kepentingan Paul Wolfowitz kepada dirinya sehinggakan Paul Wolfowitz sanggup terbang ke Jerman dari Amerika Syarikat semata-mata mahu bertanyakan mengenai isu ISLAM.

Kecilikkan Anwar dalam melarikan diri dari menjawab segala pertuduhan yang dikemukakan oleh para wartawan dan barisan ahli parlimen sudah cukup membuktikan siapa Anwar yang sebenar. Jika beliau seorang anak jantan, adalah seharusnya dia menjawab segala persoalan tersebut sebelum mempersoalkan orang lain.

Namun disini menarik mengenai strategi Anwar ialah, beliau tidak menjawab persoalan yang dikemukakan oleh bekas ‘Teman Seperjuangannya’ tetapi membalas serangan keatas kerajaan yang diperintah oleh BARISAN NASIONAL.

Dengan menggunakan dana yang tidak diketahui dari mana datangnya, Anwar mengupah para-para pemfitnah proffesional untuk melakukan fitnah di laman-laman maya. Para bloggers dilantik dan diberikan upah dengan mencari dan menabur fitnah mengenai pemerintah.

Tak cukup dengan itu rakyat Monggolia turut dipanggil dan dibayar untuk dijadikan modal memfitnah PERDANA MENTERI dan ISTERI. Ditambah lagi sogokkan yang diberikan kepada P.BALA agar membuat pengakuan bersumpah mengenai isu pembunuhan Altantuya.  Ini belum dimasukkan dengan isu 16 September.

Dan apabila temberang Anwar dipecahkan oleh bekas peguamnya sendiri, Anwar mula menggelabah mencari isu baru. Maka terjumpalah isu APCO. Keburukan APCO dicanang semahu-mahunya sehinggakan rakyat terlupa dengan kes liwat dan permainan penipu dan putar alamnya.

Inilah manusia yang bernama ANWAR IBRAHIM AL-KHAWARIJ. Menuduh pemerintah bersengkongkol dengan ISRAEL sedangkan dalam masa sama beliau sendiri menjilat bontot-bontot aristokrat Yahudi di Amerika Syarikat.

Semoga ALLAH MEMBERIKAN PETUNJUK KEPADA KITA DALAM MENCARI SIAPA YANG BENAR DAN SIAPA YANG SALAH.

Nota : Artikel ini telah tersiar di ruangan AIDC (Anwar Ibrahim Dot Com)

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute