ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Thursday, 17 January 2013

#LISTEN : BILA CIKGU RUGBY MENGAMUK DI PADANG!!!



Oleh : AJ

Kecoh sangat dengan isu #Listen dalam internet. Aku sendiri pun pening kepala nak menilai siapa yang betul dan siapa yang salah....cuma aku nak cakap, masing-masing buat silap. Si India tu yang bertanya tu bertanya dalam keadaan emosi manakala yang tukang jawab tu pun dalam keadaan emosi. Tapi apa yang menariknya disini ialah, bila aku kaji latar belakang budak yang bertanya tu, barulah aku tau rupa-rupanya dia ni seorang sosialis tegar. Jadi senang cerita budak ni memang pro pembangkang. Dan memang dah jadi tradisi pembangkang, kalau tak disuruh dengar, memang diorang akan membebel tak ketahuan. Macam video kat atas ni. 

Tengok apek huduh suara senggau kata apa masa 1:41 hingga 1:49. (klip bertajuk Teacher sees purple at white glove rally ) Guru itu ke yang menjerit? Guru itu ke yang biadap (rude)?. Ingat orang bodoh ke!!!!!!!! Dan kalau guru itu menjerit pun, dia ada hak sebenarnya untuk berbuat demikian.

Main redah tempat orang lepas tu kata orang itu biadap.

Tak masuk lagi yang duk kata we are the perimeters…benda xxl basi labuh sampai kat tanah memanglah u can be the perimeter!

Yang pompuan Melayu bertudung menjerit cam orang utan nak ber*&^%$#@ pada 1:24 tu pulak apasal? Perlu ke buat camtu?

Paling best last sekali…dengar suara ‘the children are watching….“

Tapi jawapan guru itu secara spontan dan tepat…yeah, this is what you are showing the children.

Jadi kalau bersandarkan 'spesis' yang sama dengan budak UUM tu, maka aku menyokong tindakan Moderator tu yang angkat Mic tu letak jauh dari mulut Sosialis tu dan suruh #LISTEN...

Cuma peliknya, kenapa budak tu lari dari mendengar penjelasan kalau di pihak KEBENARAN???

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute