ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Wednesday, 28 August 2013

[SIRI PERANGI SYIAH] AQIDAH PENGANUT RAFIDHAH TERHADAP PARA IMAM MEREKA.

Oleh : Keris Research Institute for Syiah Ideology (KERiS)

Syiah Ar-Rafidhah mendakwakan para imam mereka adalah kelompok manusia yang maksum (bebas dari dosa) selain dapat mengetahui perkara-perkara ghaib. Perkara ini dinukilkan oleh Al Kulaini dalam Usulul Kafi : "Telah berkata Imam Ja'far as Sadiq : "Kami adalah perbendaharaan ilmu Allah, kami adalah penterjemah perintah Allah, kami adalah kaum yang maksum, telah diperintahkan [kalian] untuk mentaati kami, dan dilarang untuk menentang kami, kami adalah hujjah Allah yang kuat terhadap siapa yang berada di bawah  langit dan di atas bumi"[1]. 

Al Kulaini meriwayatkan di dalam Al Kafi dalam Bab "Sesungguhnya para imam, jika mereka berkehendakkan untuk mengetahui [sesuatu yang ghaib], maka mereka pasti mengetahuinya". Dari Jaafar dia berkata : "Sesungguhnya para Imam jika dia berkehendakkan untuk mengetahui sesuatu [yang ghaib], maka dia pasti mengetahui, dan sesungguhnya para imam [malah] mengetahui bilakah mereka akan mati, dan sesungguhnya mereka tidak akan mati kecuali dengan pilihan mereka sendiri."[2] 

Khomeini yang celaka pernah menyebutkan dalam salah satu tulisannya bahawa para imam lebih afdhal (mulia) dari para nabi dan rasul. Dia berkata  (semoga Allah menghinakannya) : "Sesungguhnya imam-imam kita mempunyai suatu kedudukan yang tidak boleh dicapai oleh malaikat yang yang paling dekat [dengan ALLAH], dan tidak pula oleh nabi yang diutus"[3]. 

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata : "Orang-orang Rafidhah mendakwa sesungguhnya agama ini diserahkan kepada pendeta-pendeta dan rahib-rahib, maka yang halal itu adalah yang dihalalkan oleh mereka, dan yang haram itu adalah yang diharamkan oleh mereka, serta agama itu adalah apa yang mereka syariatkan".[4] 

Jika pembaca ingin melihat kekufuran, kesyirikan dan ghuluw (sikap berlebih-lebihan mereka) (semoga Allah melindungi kita) maka bacalah syair-syair yang diungkapkan oleh syeikh mereka pada zaman sekarang ini iaitu Ibrahim Al Amili, terhadap Ali bin Abi Thalib (semoga Allah meredhai Ali) : 


Abu hasan, engkaulah hakikat Tuhan (yang diibadati),

dan alamat kekuasaan-Nya yang tinggi.

Engkaulah yang menguasai ilmu ghaib,

maka mungkinkah tersembunyi bagimu akan sesuatu yang hasul.

Engkaulah yang mengendalikan perjalanan alam,

bagimu para ulamanya  yang tinggi.

Bagimu amar (urusan) bila engkau menghendaki, kau menghidupkan besok,

bila engkau menghendaki kau cabut ubun-ubun.

Ali bin Sulaiman Al Mazidi mengutarakan syairnya dalam memuji Ali bin Abi Thalib : 

Abu Hasan engkaulah suami orang yang suci,

Dan (engkaulah) sisi tuhan yang diibadati serta jiwa rasul.

Dan (engkaulah) purnama kesempuranaan dan matahari akal,

(engkau) Hamba dari tuhan, dan engkaulah yang Maha Raja.

Engkau dipanggil oleh Nabi Khidir dihari...,

Dan telah mengorban atas dirimu sesuai dengan kejadian Ghadir

Bahawasanya engkau bagi kaum mukminin adalah amir (pemimpin),

dia telah mengkalungkan kepadamu bahu kekuasaannya.

Kepadamulah kembalinya seluruh perkara,

dan engkaulah yang maha mengetahui dengan kandungan dada.

Engkaulah yang akan membangkitkan apa yang ada dalam kubur

Bagimulah pengadilan hari kiamat berdasarkan kepada nas.

Engkaulah yang maha mendengar dan engkaulah yang maha melihat

Engkau atas setiap sesuatu maha mampu.

Kalaulah tidak kerana engkau, pasti bintang tidak berjalan

Kalaulah tidak kerana engkau, pasti planet tidak berputar.

Engkaulah, dengan setiap  makhluk mengetahui,

Engkaulah yang berbicara dengan ahli kitab.

Kalaulah tidak kerana engkau, tidak mungkin musa

akan diajak berbicara, Maha suci zat yang telah menciptakanmu

Engkau akan melihat rahsia namamu di jagat raya,

Kecintaan terhadap dirimu seperti matahari di atas kening.

Kebencian terhadap dirimu di wajah orang yang membenci,

Bagaikan peniup api, maka tidak akan beruntung yang membencimu.

Siapa itu yang telah ada, dan siapa itu yang ada,

Tidak  para nabi dan tidak (pula) para rasul,

Tidak (pula) qalam lauh dan tidak (pula) alam semesta,

(kecuali) Seluruhnya adalah hamba-hamba bagimu.

Wahai Abu Hasan wahai yang mengatur wujud,

(wahai) gua orang yang terusir, dan tempat berlindung pendatang.

yang memberi minum pengagungmu pada hari berkumpul (hari kiamat).

orang yang mengingkari hari berbangkit, adalah orang yang mengingkarimu.

Wahai Abu Hasan wahai Ali yang gagah.

Kesetiaan padamu bagiku di dalam kuburku sebagai tanda penunjuk,

Namamu bagiku dalam keadaan sempit merupakan lambang

Dan kecintaan kepadamu adalah yang memasukkanku kedalam syurgamu

Dengan lantaran dirimu kemulian yang ada pada diriku.

Bila datang perintah Tuhan yang Maha Mulia

Menyeru penyeru, berangkat-berangkat (kematian-kematian).

Dan tidaklah mungkin engkau akan meninggalkan orang yang berlindung denganmu.

Apakah syair seperti ini diucapkan oleh seorang muslim yang memeluk agama Islam?, Demi Allah, bahkan sesungguhnya orang-orang jahiliyah (Kafir) sekalipun belum pernah jatuh dalam kesyirikan dan kekufuran, terlalu memuja-muji / ghuluw seperti yang diperbuat oleh orang rafidhah celaka ini.[5]

----------------------------------

Rujukan :

[1] Usul al-Kahfi, hal : 165. (mari kita semak firman Allah yang menerangkan tentang sifat Nabi Muhammad. Allah berfirman dalam surat Al An'am ayat 50 : 


قُل لاَّ أَقُولُ لَكُمْ عِندِي خَزَآئِنُ اللّهِ وَلا أَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلا أَقُولُ لَكُمْ إِنِّي مَلَكٌ إِنْ أَتَّبِعُ إِلاَّ مَا يُوحَى إِلَيَّ 

Ertinya : "Katakanlah : Katakanlah (wahai Muhammad): "Aku tidak mengatakan kepada kamu (bahawa) perbendaharaan Allah ada di sisiku, dan aku pula tidak mengetahui perkara- perkara yang ghaib, aku juga tidak mengatakan kepada kamu bahawasanya aku ini malaikat, aku tidak menurut melainkan apa yang diwahyukan kepadaku".

[2] Usul al-Kahfi, di dalam kitabul Hujjah : (1/258). (mengetahui mati dan di mana akan mati itu adalah rahsia yang tidak diketahui kecuali hanya Allah semata-mata. Allah berfirman  dalam surat Luqman ayat 34,


إِنَّ اللَّهَ عِندَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَداً وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ  

Ertinya : "Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat. Dan Dialah jua yang menurunkan hujan, dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya tentang apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung). Dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (samada baik atau jahat) dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi PengetahuanNya."

[3] Hukumatul Islamiyah, Khomeini,(bererti para Imam mereka lebih mulia dari Rasulullah sendiri. Apakah perkataan seperti ini boleh keluar dari mulut seorang Muslim yang memeluk agama Islam???)

[4] Minhajus Sunnah, oleh Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah  (1/482).

[5] Kami melihat sendiri bagaimana cara mereka membaca syair-syair di kuburan baqi' (Madinah), dibacakan dan dinyanyi-nyanyikan oleh ketua rabainya. Yang lain menangis dan meratapi seperti orang Yahudi meratap di depan dinding masjid Al-Aqsa.

1 comment:

  1. Semmgnya bukan satu mazhab tp agama yg tersendiri. Aqidah yg berlainan dan jauh tersasar dr aqidah Islam. Sumber rujukannya berlainan.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute