ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Monday, 3 February 2014

KHAWARIJ DAN KAEDAH MENGATASINYA

Oleh : Budi Ashari
Transliterasi berdasarkan Bahasa Melayu : Jebat

Sekelompok muslim yang berfikir radikal. Mudah menyalahkan orang lain, malah kadangkala mengkafirkan kelompok muslim yang lain yang tidak sependapat dengan mereka. Bagi mereka, darah manusia adalah terlalu murah bahkan darah kaum Muslimin tidaklah terlalu berat untuk mereka tumpahkan. Kewujudan mereka merosakkan negara dan menyebabkan masyarakat hidup dalam ketakutan.

Hari ini, negara dan masyarakat sedang menghadapi masalah tersebut. Ramai yang berbicara mengenai masalah yang terjadi ini. Namun sayang beribu kali sayang. Komentar yang diluahkan, pengamat yang dilakukan dan penyelesaian yang diputuskan masih belum ada yang tepat sehingga tidak mampu mengatasi masalah berkenaan. Bahkan mereka yang dianggap sebagai ulama, mengeluarkan pernyataan yang hanya melihat lingkaran masalah dan belum memberikan input-input berdasarkan kekuatan ilmu Islam!

Tulisan ini akan menyampaikan catatan sejarah yang dilukiskan oleh generasi terbaik; para sahabat Nabi yang mengajari kita, bagaimana mengatasi masalah kelompok yang radikal ini.

Tapi, sebelum huraian lebih lanjut, tulisan ini dimulai dengan beberapa perkara yang harus diperhatikan :

Bacalah tulisan ini dengan sampai habis agar anda memahami maksud yang tersirat dalam keseluruhan artikel ini.

Jika dalam sejarah Islam, kelompok yang radikal ini disebut Khawarij. Namun penulis belum berani mengatakan bahawa kelompok radikal hari ini adalah Khawarij. Ini kerana penulis masih samar-samar dengan corak pemikiran mereka yang sebenar.

Tulisan ini hanya tulisan ringkas yang dirangkumkan dari pelbagai sumber yang bersumberkan dari pemikiran radikal. Bukan sesuatu yang direkayasakan, permainan politik dan sebagainya yang bukan merupakan pemikiran radikal sesetengah pihak.

Jika solusi yang akan ditawarkan berasal dari pemerintahan sahabat, tentu penulis tidak sama sekali mengatakan bahawa pemerintahan yang ada pada hari ini sama atau bahkan mirip dengan kehebatan dan kebaikannya dengan pemerintahan para sahabat. Tetapi dalam rangka mempelajari kaedah untuk menyelesaikan sesuatu masalah yang berlaku, merujuk kepada tindakan yang diambil oleh generasi terbaik yang telah dipuji oleh Allah dan Rasul-Nya merupakan sumber yang terbaik!

Beberapa Hadis Nabi tentang Khawarij

Rasulullah telah menyampaikan ciri-ciri terperinci kelompok radikal ini. Walaupun baginda tidak menyebutkan namanya. Berikut merupakan beberapa hadis Nabi yang menyatakan perihal mereka :


يأتى فى آخر الزمان قوم حدثاء الأسنان سفهاء الأحلام يقولون من قول خير البرية يمرقون من الإسلام كما يمرق السهم من الرمية لا يجاوز إيمانهم حناجرهم فأينما لقيتموهم فاقتلوهم فإن فى قتلهم أجرا لمن قتلهم يوم القيامة

“Akan datang di akhir zaman sekelompok manusia yang muda usianya, lemah pemikirannya, (mereka) menyampaikan perkataan makhluk terbaik. Mereka meleset dari Islam sebagaimana melesetnya anak panah dari busurnya. Iman mereka tidak melewati kerongkongnya. Di manapun kamu menjumpai mereka, maka bunuhlah mereka. Kerana membunuh mereka akan mendapatkan pahala pada hari kiamat.” (HR. Bukhari dan Muslim)


يخرج فيكم قوم تحقرون صلاتكم مع صلاتهم وصيامكم مع صيامهم وعملكم مع عملهم………..

“Akan muncul di antara kalian, kelompok yang kalian merasa rendah dengan solat kalian jika dibandingkan solat mereka, puasa kalian dibanding puasa mereka, amal kalian dibanding amal mereka…..”  (HR. Bukhari & Muslim)

Walaubagaimanapun masih ada beberapa hadis Nabi yang lain yang menceritakan mengenai mereka. Tetapi dari dua hadis ini, setidak-tidaknya kita dapat mengetahui sebahagian besar ciri-ciri kelompok ini :

1. Berusia muda

2. Pendek pemikiran mereka

3. Menyampaikan perkataan makhluk terbaik (menguasai hadis Nabi, juga Al Qur’an sebagaimana dalam hadis di bawah ini)

4. Ahli ibadah - Sehingga kita merasa tidak ada apa-apa jika dibandingkan antara ibadah kita dengan ibadah mereka

5. Mereka adalah kelompok yang mudah sekali menyalahkan sesiapapun, bahkan para ulama sekalipun. Sebagaimana peristiwa yang telah terjadi kepada Rasulullah di dalam hadis dibawah ini :


أَنَّ أَبَا سَعِيدٍ الْخُدْرِيَّ قَالَ بَيْنَا نَحْنُ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَقْسِمُ قَسْمًا أَتَاهُ ذُو الْخُوَيْصِرَةِ وَهُوَ رَجُلٌ مِنْ بَنِي تَمِيمٍ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ اعْدِلْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَيْلَكَ وَمَنْ يَعْدِلُ إِنْ لَمْ أَعْدِلْ قَدْ خِبْتُ وَخَسِرْتُ إِنْ لَمْ أَعْدِلْ فَقَالَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ائْذَنْ لِي فِيهِ أَضْرِبْ عُنُقَهُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَعْهُ فَإِنَّ لَهُ أَصْحَابًا يَحْقِرُ أَحَدُكُمْ صَلَاتَهُ مَعَ صَلَاتِهِمْ وَصِيَامَهُ مَعَ صِيَامِهِمْ يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الْإِسْلَامِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ

Abu Sa’id Al Khudri berkata : Ketika kami sedang bersama Rasulullah sallallahu alaihi wasallam saat baginda sedang membahagi-bahagikan harta, datanglah Dzul Khuwaisiroh. Dia adalah seorang lelaki yang berasal dari Bani Tamim. Orang itu berkata: “Ya Rasulullah,berbuat  adillah!”

Rasulullah berkata: “Celakalah kamu, siapa yang boleh berlaku adil jika bukan aku. Celaka dan rugilah aku jika aku tidak boleh berlaku adil.”

Umar Al-Khattab radhiallahu anhu berkata: “Ya Rasulullah ,izinkan saya memenggal kepalanya.”

Rasulullah berkata: “Biarkanlah. Dia ini mempunyai teman-teman yang seorang di antara kalian akan merasa rendah jika membandingkan solatnya dengan solat  mereka, puasanya dengan puasa mereka, mereka membaca Al Qur’an tetapi tidak melewati kerongkong mereka, mereka meleset dari Islam sebagaimana melesetnya anak panah mengenai buruan…” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam hadis ini, Rasulullah menyebut bahawa Dzul Khuwaisirah adalah pencetus kepada kelompok radikal ini. Dan ternyata ada dua hal yang boleh diambil pelajaran di sini :

1. Rasulullah sendiri tidak selamat dari celaan mereka (di hadis ini dia (Dzul Khuwaisiroh) mengucapkan kalimat yang kasar dan tidak layak buat Nabi)

2. Rasulullah tidak mengizinkan Umar yang ingin membunuhnya.

Adapun makna kalimat Nabi : keluar dari Islam seperti lepasnya anak panah, juga perintah memerangi dan membunuh mereka, jangan terlebih dahulu membuat kesimpulan sebelum tulisan ini selesai membahaskan tindakan Khalifah Ali bin Abi Thalib. Ini kerana Ali R.A merupakan khalifah yang mendapatkan tentangan dari kelompok radikal ini, dan beliau merupakan sahabat nabi yang berilmu tinggi, yang mana pasti beliau lebih faham dalam mengaplikasikan hadis Nabi.

Membunuh Mereka Bukan Jawapan!

Tindakan menangkap mereka, boleh menjerat pemerintah. Adapun tindakan membunuh mereka boleh menghabiskan kelompok ini dalam masa singkat dan mungkin juga boleh menjadi jawapan jitu untuk menghentikan penyebaran mereka. Tetapi perlu diingat bahawasanya pemikiran radikal itu berasal dari keyakinan, maka penjara tidak akan pernah menghentikan keradikalan mereka. Kematian tidak akan membuat mereka mundur, apalagi mereka yakin kematian tersebut adalah kematian yang mulia.

Abdullah bin Umar telah mendengar Rasulullah menyampaikan tentang kelompok Khawarij ini:


كلما خرج قرن قطع أكثر من عشرين مرة حتى يخرج في عراضهم الدجال .

“Setiap hadir generasi baru, dipotong - (Nabi mengulangi berkali-kali kalimat ini lebih dari 20 kali)- hingga Dajjal keluar.” (HR. Ibnu Majah, dihasankan oleh Al Albani)

Sabda Nabi ini semakin menguatkan kita bahawa memenjarakan dan membunuh mereka bukan solusi yang jitu, kerana mereka akan terus wujud dan tidak pernah hilang. Setiap abad yang datang, akan wujud generasi baru, apabila dihapuskan generasi berikutnya mereka akan muncul kembali. Kemudian dihapuskan sekali lagi. Muncul lagi. Dihapus lagi. Muncul lagi….dan seterusnya, sehingga Dajjal di akhir zaman nanti muncul.

Mari kita renungi kajian mendalam pakar sejarah Islam; DR. Ali Muhammad Ash Shalabi (Lihat: Sirah Amiril Mukminin Ali bin Abi Thalib, 2/346, MS). Setelah menyampaikan tiga point tindakan Pemerintahan Ali bin Abi Thalib terhadap Khawarij, berikut penjelasan Ash Shalabi:

“Amirul Mukminin Ali telah memberikan hak-hak mereka selama mereka tidak memerangi Khalifah dan menyerang kaum muslimin dengan kewajiban mereka untuk tetap menjaga pemikiran mereka dalam kerangka aqidah Islam. Ali tidak mengeluarkan mereka di awal dari Islam. Tetapi dia memberikan hak berbeza pendapat yang tidak menyebabkan perpecahan dan mengangkat senjata.

Amirul Mukminin tidak menangkap Khawarij untuk dihumban ke dalam penjara. Tidak mengawasi mereka dengan pasukan risikan. Tidak membatasi kebebasan mereka. Tetapi dia, radhiallahu anhu, sangat pro-aktif untuk berhujjah dan menampakkan kebenaran kepada mereka dan kepada siapapun yang terpedaya oleh pemikiran dan penampilan mereka.”

Subhanallah, begitulah jika sebuah masalah dianalisis oleh ahlinya. Kekuatan dan kedalaman analisa bersumber dari kekukuhan dan kejernihan ilmu.

Khalifah Umar bin Abdul Aziz pada suatu hari mendapatkan surat dari pemimpin Kota Mausil yang meminta izin untuk menggunakan kekerasan dalam menghentikan penyebaran kelompok radikal.

Umar bin Abdul Aziz menjawab:

“Jika mereka ingin berjalan di negeri manapun asalkan tidak menyakiti umat, silakan mereka pergi kemanapun mereka mahu. Tetapi jika mereka menyakiti seorang muslimin atau masyarakat lainnya, maka adukan kepada Allah.”

Dari kalimat-kalimat di atas, jelas bahawa menangkapi, memenjarakan, membunuhi bukanlah jalan pertama dan utama.

Sesungguhnya pemikiran Umar bin Abdul Aziz untuk mengatasi kelompok radikal telah disampaikannya kepada khalifah sebelumnya.

Seorang Khawarij masuk ke majlis Khalifah Al Walid bin Abdul Malik. Sang khalifah sedang bersama para pembesar Syam, di antara mereka ada Umar bin Abdul Aziz.

Al Walid bertanya kepada orang khawarij: Apa pendapatmu tentang aku?

Orang Khawarij: Orang zalim pendosa, diktator

Al Walid: Apa pendapatmu tentang Abdul Malik?

Orang Khawarij: Diktator

Al Walid: Apa pendapatmu tentang Muawiyah?

Orang Khawarij: Zalim

Al Walid berkata kepada salah satu stafnya Ibnu Rayyan: Penggal kepalanya!

Orang itu pun mati. Dan majlis bersurai.

Al Walid meminta agar Umar bin Abdul Aziz dijemput kembali.

Al Walid bertanya kepada Umar bin Abdul Aziz: Hai Abu Hafsh, apakah tindakanku benar atau salah?

Umar: Anda tidak benar ketika membunuh orang itu. Kalau saja anda putuskan yang lain, maka lebih tepat dan benar. Iaitu: penjarakan dia hingga dia kembali ke jalan Allah atau dia menemui ajalnya.

Al Walid: Dia telah menghina saya, menghina Abdul Malik, dia juga seorang khawarij, apakah kamu setuju dengan hal itu?

Umar:  Saya tidak setuju. Kalau saja anda penjarakan dulu, kemudian lihatlah permasalahannya. Anda boleh menghukumnya atau anda maafkan dia.

Al Walid marah kepada Umar bin Abdul Aziz. (Sirah Umar ibn Abdil Aziz 1/120-121, MS)

Dan terbukti, Al Walid tidak mampu mengatasi kelompok radikal Khawarij. Sementara saat Umar bin Abdul Aziz menjadi khalifah dia menjalankan konsepnya menghadapi kelompok radikal dan terbukti berhasil.

Dengan Keadilan dan Kebenaran, Mereka Berhenti

Di zaman Khalifah adil; Umar bin Abdul Aziz (99 H – 101 H) kelompok radikal ini bertebaran di beberapa kota. Seperti biasa, mereka mempunyai pemikiran dan sikap yang merosakkan masyarakat dan negara.

Umar bin Abdul Aziz adalah khalifah yang mampu menyelesaikan seluruh permasalah negeri hanya dalam dua tahun setengah saja. Sikapnya menghadapi kelompok radikal harus menjadi pelajaran berharga bagi kita. Berikut merupakan sikapnya :

Suatu saat gabernor Khurasan mengirim surat kepada Khalifah untuk meminta izin membasmi kelompok radikal di kota tersebut dengan jalan cepat iaitu membunuh mereka :

“Mereka ini tidak boleh diperbaiki kecuali dengan pedang dan tombak!”

Dan inilah jawapan Khalifah Umar bin Abdul Aziz yang menjadi landasan bagi zaman  manapun yang tidak ingin kelompok radikal ini muncul membesar :

“Kamu salah, mereka boleh diperbaiki dengan keadilan dan kebenaran. Maka lapangkan itu untuk mereka. Dan ketahuilah Allah tidak memperbaiki amalnya orang-orang yang rosak.”

Hasil konsep pemerintahan Umar bin Abdul Aziz ini sangat adil. Ketika sang pemimpin tertinggi negara tersebut menegakkan keadilan dengan cara mengembalikan semua kezaliman yang pernah dilakukan oleh negara dan para pejabat kepada masyarakat yang pernah dizalimi, kelompok radikal tersebut berkumpul dan memutuskan: “Kita tidak boleh memerangi orang ini.”

Kerana memang sejarah kemunculan kelompok radikal ini dipicu di antaranya oleh demonstrasi besar-besaran bagi melahirkan kekecewaan terhadap dunia Islam. Kelompok Khawarij ini baru muncul dalam skala yang besar di zaman Ali bin Abi Thalib.

Kematian Umar bin Khattab, pemimpin adil di tangan seorang majusi. Fitnah enam tahun pada fasa kedua pemerintahan Utsman bin Affan. Kematian Utsman di tangan para pemberontak fasik. Peperangan antara Ali dan Aisyah di Perang Jamal. Dan puncaknya adalah peperangan Ali dan Muawiyah di Perang Siffin.

Akumulasi kekecewaan, menjadi penyebab munculnya sekelompok anak muda yang berfikiran radikal.

Lebih Berat Zaman Ali Dibanding Hari Ini

Sebenarnya, ketika kita bandingkan kelompok radikal ini sekarang dengan zaman kekhilafahan Ali bin Thalib, masih jauh lebih berat zaman Ali.

Jumlah mereka saat memisahkan diri dari negara yang dipimpin oleh Ali sepulangnya dari Siffin ke Kufah, berjumlah belasan ribu orang. Kemudian mereka membuat tandzim (struktur) jamaah mereka, hingga mereka menentukan pemimpin dan menjaga kerahasiaan.

Hingga mereka nantinya menguasai sebuah wilayah dengan terbuka dan bersenjata perang.

Sekarang ini di negara ini, entah berapa jumlah mereka. Tapi jika dibandingkan dengan jumlah penduduk masa itu, jelas jumlah mereka di zaman Ali sangat membebani negara. Mereka pun telah mengusai sebuah wilayah dengan terbuka melalui peperangan. Sekarang, belum ada satupun wilayah yang berhasil mereka kuasai dengan terbuka.

Jadi, kalau kita mahu belajar kepada generasi terbaik itu, masalah ini akan selesai dengan baik.

Langkah-Langkah Ali bin Abi Thalib dalam Mengatasi Mereka

Walaupun khawarij telah membuat struktur (pemerintahan) dan menjaga kerahasiaan antara mereka, Ali belum bertindak secara ketenteraan. Berikut merupakan urutan yang dilakukan oleh Khalifah bin Abi Thalib:

1. Mengirimkan Abdullah bin Abbas untuk berdialog dengan mereka
2. Ali berdialog langsung dengan mereka
3. Ali mengeluarkan secara rasmi tiga tindakan negara terhadap mereka
Perang Nahrawan

Mari kita hurai satu per satu.

1. Mengirim Abdullah bin Abbas untuk berdialog dengan mereka.

Sejarah menyebutkan terperinci dialog tersebut. Dari enam ribu Khawarij yang hadir, dua ribu di antara mereka bertaubat dan kembali ke jalan yang benar.

Ali bin Abi Thalib menyedarkan mereka dalam kesabaran yang berlapis-lapis dan dengan semangat dan kepercayaan untuk mengembalikan mereka ke jalan yang benar. Ini terbukti dalam satu majlis ini saja, satu pertiga dari mereka yang menghadiri majlis itu bertaubat.

Tetapi perlu diingatkan bahawa Ali menghantar orang seperti Abdullah bin Abbas, bukan yang lain. Abdullah bin Abbas adalah seorang sangat pakar dalam keilmuwan Al Qur’an. Hal ini harus dilakukan oleh pemerintah, kerana mereka tidak mahu mendengar kecuali hanya Al Qur’an dan hadis Nabi. Di samping itu, Abdullah bin Abbas sangat hebat dalam menguasai forum dan debat. Mereka tidak mampu menyaigi sama sekali dalam forum tersebut dengan ilmu Abdullah bin Abbas.

Abdullah bin Abbas sebagaimana yang diungkapkannya sendiri di hadapan Khalifah Ali adalah: saya orang yang berakhlak baik dan tidak pernah menyakiti siapapun.

Jadi, yang harus diutus negara adalah mereka yang berilmu dan dikenal berakhlak baik tidak pernah mempunyai masalah dengan siapapun termasuk dengan khawarij.

2. Ali berdialog secara langsung dengan mereka

Sejarah telahpun meramkan dengan terperinci suasana dialog dan tema dialognya. Pemimpin tertinggi itu, turun secara langsung dan tidak ada perasaan bahawa maruah negarawan akan direndahkan dan menguatkan desakan khawarij. Kerana Ali begitu bersemangat untuk mengembalikan mereka ke jalan yang benar.

Tetapi yang perlu dilihat bukan hanya Ali sebagai pemimpin. Tetapi Ali adalah pemimpin negara yang adil dan memiliki ilmu Islam yang sangat tinggi. Jika seperti ini keadaan pemimpin negara, maka layak baginya untuk berdialog.

Itupun tidak mampu menyedarkan mereka. Hasilnya, tidak disebutkan dalam riwayat ada yang sedar seperti dialog dengan Abdullah bin Abbas, tetapi mereka pergi dengan rasmi lalu memisahkan diri dari negara.

Setelah ini, mereka dengan rahsia akan bergerak ke sebuah tempat yang mereka kuasai lengkap dengan senjata perang. Iaitu Nahrawan.

3. Ali mengeluarkan secara rasmi tiga tindakan negara terhadap mereka

Tindakan itu disampaikan Ali saat beliau hendak memulai dialog dengan mereka. Berikut merupakan tindakan khalifah yang diumumkan secara langsung oleh khalifah Ali R.A di masjid Kufah saat khutbah Jumaat:

a) Kami tidak melarang kalian solat di masjid ini.

b) Kami tidak akan menghalangi kalian untuk mendapatkan harta rampasan perang selama kekuatan kalian 
bersama kekuatan kami

c) Kami tidak akan memerangi kalian sampai kalian memerangi kami

Begitu lembutnya Ali ketika berhadapan dengan mereka. Ali bukan tidak tahu suasana. Beliau sangat menguasai suasana negara. Bahkan kalimat Ali jelas kepada Abdullah bin Abbas: (Mereka pasti akan memerangi saya).

Tetapi selama pengengkaran mereka terhadap negara terbatas dalam rencana, Ali belum bertindak secara ketenteraan. Ali menunggu sehingga mereka benar-benar berani mengangkat senjata melawan negara.

Perang Nahrawan

Akhirnya, perang itupun terjadi. Orang-orang Khawarij benar-benar telah melampaui batas. Mereka mengganggu masyarakat yang hidup aman. Mereka merampas harta, menumpahkan darah, menguasai wilayah dengan senjata bahkan telah berani membunuh anak seorang sahabat.

Tapi lihatlah apa yang dilakukan Khalifah Ali bin Abi Thalib. Sampai masalah seperti ini pun Ali belum melakukan tindakan ketenteraan. Ali hanya mengirimkan surat kepada pemimpin mereka agar menyerahkan para pembunuh dan pembuat onar. Agar negara memberikan hukuman yang setimpal hanya kepada para pelakunya saja.

Ternyata balasan surat mereka kepada pemerintah negara: “Kita semua adalah pembunuhnya.”

Dari surat ini, jelas mereka menentang negara. Setelah surat ini sampai kepada Khalifah, barulah Ali membawa pasukan ke arah tempat mereka berkumpul, di wilayah Nahrawan. Pasukan yang sama menuju ke Syam turut diarahkan ke Nahrawan.

Kini pasukan telah bersedia. Kedua pasukan ini dipisahkan oleh sungai Nahrawan. Kembali, lihatlah apa yang dilakukan sang panglima hebat; Ali bin Abi Thalib:

Ali mengumumkan kepada pasukannya agar tidak ada yang menyerang mereka sampai mereka yang menyeberangi sungai, yang menandakan tekad mereka untuk terus perang.

Ali mengirimkan sahabatnya bermula dengan Al Barra bin ‘Azib selama tiga hari untuk masuk ke kawasan mereka bagi mengajak mereka bertaubat ke jalan yang benar. Tidak hanya Al Barra, Ali terus mengirimkan secara berperingkat utusan-utusannya untuk mengajak mereka kembali. Ternyata mereka semua menolak dan tetap bertekad untuk berperang.

Ali meminta Abu Ayyub Al Anshari untuk mengangkat bendera aman dan mengumumkan: Siapa yang berkumpul di bawah bendera ini, dia aman. Dan siapa yang lari ke Kufah dan Madain, dia aman. Kami tidak punya kepentingan kecuali hanya dengan pembunuh saudara-saudara kami.

Betapa sabarnya Ali, kerana berharap masalah ini selesai dengan sangat baik, dan mahu mereka kembali ke jalan yang benar.

Hasilnya: Empat ribu orang lari dari kelompok Khawarij. Yang tersisa dari mereka hanya seribu orang atau kurang daripada itu.

Peperangan selesai dengan kematian terjadi pada seluruh pasukan Khawarij. Hanya yang terselamat sekitar 10 orang saja, iaitu yang lari dari medan perang. Dari pihak Ali hanya 12 atau 13 korban saja.

Setelah selesai peperangan tersebut, Ali tetap memperlakukan mereka sebagai kelompok muslim yang zalim. Ali tidak mengarahkan pasukannya mengejar khawarij yang lari dari medan perang, juga tidak menawan yang tertangkap dan tidak mengambil ghanimah (harta rampasan perang).

Kerana yang dilakukan Ali adalah memerangi kelompok yang melawan negara dengan cara zalim. Hanya kezalimannya yang diperangi. Sebagaimana yang disampaikan dalam konsep politik syariat (lihat contohnya dalam Al Mawardi: Al Ahkam As Sulthaniyyah), mereka diperangi saat datang untuk menyerang, tidak dikejar dan tidak ditangkap saat lari.

Sebuah kepemimpinan dengan kestabilan ilmu dan emosi.

Landasan Utama Diatas Semua Tindakan Ali tentang Khawarij

Mengapa Ali dilihat begitu bersabar? Tidak terbawa emosi bahkan mereka sering menyampaikan kalimat yang melunturkan kemarahan dan ketersinggungan serta bertindak di luar batas kewajaran. Dengan tetap sabar selalu mencari celah sekecil apapun untuk mengembalikan mereka kepada pemikiran yang benar.

Semua ini dilakukan Ali kerana beliau menyakini bahawa mereka masih Muslim. Sebagaimana dalam dialog Ali dengan seseorang berikut ini:

Seseorang bertanya tentang Khawarij yang memerangi Ali di Perang Nahrawan: Apakah mereka musyrikin?

Ali: Mereka lari dari kemusyrikan.

Seseorang: Apakah mereka munafik?

Ali: Orang munafik hanya sedikit berzikir kepada Allah

Seseorang: Kalau begitu siapa mereka?

Ali: Saudara kita yang zalim terhadap kita. Kita perangi mereka kerana kezaliman mereka terhadap kita.  (Lihat Al Bidayah wan Nihayah, Ibnu Katsir 7/321, MS)

Lihatlah perkataan Ali. Sangat berhati-hati dalam bertindak tentang mereka jika sudah harus menumpahkan darah. Kerana ternyata Ali menganggap mereka sebagai Saudara kita yang zalim terhadap kita.

Prof. DR. Isham Basyir menyampaikan bahwa seluruh sahabat Nabi tidak ada yang mengkafirkan Khawarij. Dan ini pendapat jumhur (kebanyakan) ulama.

Inilah mengapa generasi sahabat disebut sebagai generasi terbaik. Mereka memimpin bumi dengan cara menegakkan aturan kenabian. Aturan yang mampu menyelimuti bumi dengan keadilan dan kedamaian.

Mengapa kita tidak belajar dari mereka? Sebelum semuanya terlambat…

Fa’tabiru ya ulil abshar

3 comments:

  1. Hari ini mmg ramai, saudara kita yg zalim, zalim kpd dirinya sendiri, zalim kpd keluarganya, zalim kpd msykt dan zalim kpd yg lain lainnya. Kafir atau munafik ? WaAllahu'alam ! Selagi tidak mengistihar diri keluar dr Islam, atau terang jelas kekufurannya mk mrk kita anggap sbg ahli syahadah. Mungkin sahaja berlaku, org mukmin yg zalim. Zalim bila perintah Allah swt dilanggar dan tidak dipatuhi (Al Baqarah 229 dan At Talak 1).
    "Kemudian Kami wariskan Al Kitab itu kpd org org yg terpilih dr hamba hamba Kami, mk sebhgn mrk menzalimi dirinya sendiri, dan sebhgn mrk golongan pertengahan (bersikap sederhana), dan sebhgn mrk bersegera berbuat kebaikan dgn izin Allah (swt). Yg demikian itu adalah kurnia / kelebihan yg besar." Al Fathiir 32.
    Bila Rasullullah saw ditanya siapakah mrk mrk itu (yg tiga golongan itu), baginda hanya menjawab, mrk itu umatku. WaAllahu'alam !

    ReplyDelete
  2. Masha Allah. Semoga Allah memberi ganjaran kesejahteraan barakah dan rahmah di dunia dan akhirat di atas perkongsian yg bermaanfaat ini. Bagi mereka yg terasa dirinya punya ciri2 khawarij bertaubatlah. Sesungguhnya ciri2 khawarij akn menjadikan kita kalbunnar yakni anjing2 neraka. Dan bagi mereka yg amat membenci mereka yg punya sifat khawarij perbykkan doa untuk mereka agar kembali ke jln yg diredhai Allah

    ReplyDelete
  3. Sesungguhnya Allah menerima doa mereka yg dizalimi. Jika anda pernah dizalimi oleh org2 yg bersifat khawarij perbykkanlah doa yg baik untuk mereka kerana doa anda akn dimakbul oleh Allah. Jgn doakan kehancuran atau kematian bg mereka kerana itu adalah tipu daya syaitan untuk menjebak kalian menjadi khawarij spt mereka.

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute