ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Monday, 6 June 2016

LATTA DAN UZZA : SI PEMBUAT ROTI YANG DISEMBAH

Mungkin kita sudah mendengar nama "Latta", berhala yang disembah oleh orang kafir Quraisy dan dianggap sebagai tuhan. Namun kebanyakan dari kaum muslimin belum mengetahui siapa sebenarnya Latta itu. Apakah ianya sekadar patung? Lalu mengapa dia disembah?

Al-Lātta (Arab:اللات‎, al-Lāt) adalah berhala yang disembah oleh bangsa Arab Jahiliyah dan dianggap sebagai salah satu anak tuhan bersama dengan Manāt dan ‘Uzzá. Al-Lātta membawa maksud “Sang Dewi”. Berhala ini disebutkan di dalam Al-Qur’an surah An-Najm 53:19 yang berbunyi;

"Maka apakah patut kamu (hai orang-orang musyrik) mengaggap al Lata dan al Uzza…"(An-Najm 53:19)

Menurut riwayatkan dari Ibnu ‘Abbas, Mujahid, Rabi’ bin Anas mereka membaca (الاَّتَ) dengan ditasydidkan taa (تَّ) dan mereka menafsirkannya dengan “Seseorang yang mengadun (menguli) gandum untuk para jamaah haji pada masa jahiliyyah. Tatkala dia meninggal, mereka i’tikaf di kuburnya lalu menyembahnya.” Mujahid berkata: “Al Lātta adalah orang yang dahulunya tukang mengadun (menguli) tepung gandum (dengan air atau minyak) untuk dihidangkan kepada jamaah haji. setelah meninggal, mereka pun sentiasa mendatangi kuburannya.”

Imam Al-Bukhari mengatakan, Telah diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas berkata tentang firman Allah “Al-Lātta dan Al-’Uzza.”: “Al-Lātta adalah seseorang yang menjadikan gandum untuk para jemaah haji.”Tafsir Ibnu Katsir, 4/35, lihat Tafsir Al-Qurthubi, 9/66, Ighatsatul Lahfan, 1/184

Syeikh Soleh bin Fauzan Al-Fauzan berkata, Lātta dengan huruf “t” sebagai isim fa’il (Lātta) berasal dari kata kerja latta-yaluttu. Dia (Lātta) adalah seorang lelaki yang soleh yang biasa mengadun (menguli) tepung untuk memberi makan jama’ah haji. Ketika dia meninggal, orang-orang pun membangunkan sebuah rumah di atas kuburannya, dan menutupinya dengan tirai-tirai. Akhirnya mereka menyembahnya sebagai sekutu selain dari Allah.

Nama Latta di sebut oleh Allah Ta’ala dalam ayat:

أَفَرَأَيْتُمُ اللَّاتَ وَالْعُزَّى (19) وَمَنَاةَ الثَّالِثَةَ الْأُخْرَى(20) أَلَكُمُ الذَّكَرُ وَلَهُ الْأُنْثَى (21) تِلْكَ إِذًا قِسْمَةٌ ضِيزَى (22) إِنْ هِيَ إِلَّا أَسْمَاءٌ سَمَّيْتُمُوهَا أَنْتُمْ وَآبَاؤُكُمْ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ بِهَا مِنْ سُلْطَانٍ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَمَا تَهْوَى الْأَنْفُسُ وَلَقَدْ جَاءَهُمْ مِنْ رَبِّهِمُ الْهُدَى (23)

(Setelah kamu wahai kaum musyrik Mekah mendengar keterangan yang membuktikan kekuasaan dan keagungan Allah) maka adakah kamu nampak bahawa "Al-Laat" dan "Al-Uzza"; (19) Serta "Manaat" yang ketiga, yang bertaraf rendah lagi hina itu (layak disembah dan dianggap sebagai anak-anak perempuan Allah)? (20) Patutkah kamu membahagi untuk diri kamu sendiri anak lelaki (yang kamu sukai), dan untuk Allah anak perempuan (yang kamu benci)? (21) Pembahagian yang demikian, sudah tentu suatu pembahagian yang tidak adil. (22) Benda-benda yang kamu sembah itu tidak lain hanyalah nama-nama yang kamu dan datuk nenek kamu menamakannya. Allah tidak sekali-kali menurunkan sebarang bukti yang membenarkannya. Mereka yang berbuat demikian, tidak menurut melainkan sangkaan-sangkaan dan apa yang diingini oleh hawa nafsunya. Padahal demi sesungguhnya telah datang kepada mereka petunjuk dari Tuhan mereka. (23) (An Najm: 19-23)

Imam Ibnu Jarir Ath Thabari dalam tafsirnya menjelaskan bahwa ada 2 cara membaca اللَّاتَ. Yang pertama adalah dengan men-takhfif huruf ta’ (tidak di-tasydid). Jadi dibaca al laata, yang menunjukkan sebuah nama. Sebahagian ulama mengatakan disebut al laata kerana berasal dari lafaz ‘Allah’ kemudian ditambahkan ta’ ta’niits. Sebagaimana ‘Amr, menjadi ‘Amrah. Juga sebagaimana ‘Abbas menjadi ‘Abbasah. Demikianlah cara orang-orang musyrikin menyebut berhala mereka dengan nama Allah untuk mengagungkan para berhala tersebut. Dan dari nama Allah Al ‘Aziz muncul nama Al ‘Uzza. Dan mereka menganggap para berhala itu sebagai anak-anak perempuan Allah (Tafsir Ath Thabari, 22/522). Yang membaca dengan bacaan al laata diantaranya Qatadah, ia pun menjelaskan:

أما اللات فكان بالطائف

“adapun al laata itu letaknya ada di Tha’if” (Tafsir Ath Thabari, 22/523)

Juga Ibnu Zaid, ia berkata:

اللات بيت كان بنخلة تعبده قريش

“al laata itu sebuah rumah yang berada berada di Nakhlah, daerah antara Thaif dan Makkah” (Tafsir Ath Thabari, 22/523)

Adapun bacaan yang kedua adalah dengan men-tasydid huruf ta’. Jadi dibaca al laatta, yang menunjukkan sifat dari si berhala yang dimaksud. Bacaan ini dari riwayat Ibnu ‘Abbas, Mujahid dan Abu Shalih yang mereka menyatakan:

كان رجلا يَلُتّ السويق للحاج فلما مات عكفوا على قبره فعبدوه

“al latta dahulu adalah seorang lelaki yang membuat adonan roti (yang dibahagikan secara percuma) kepada jama’ah haji. Ketika dia meninggal, orang-orang beri’tikaf di kuburannya dan menyembahnya” (Tafsir Ath Thabari, 22/523)

Ibnu Katsir juga menjelaskan tentang Latta dalam Tafsir Ibnu Katsir (7/455) :

وَكَانَتِ “اللَّاتُ” صَخْرَةً بَيْضَاءَ مَنْقُوشَةً، وَعَلَيْهَا بَيْتٌ بِالطَّائِفِ لَهُ أَسْتَارٌ وسَدَنة، وَحَوْلَهُ فِنَاءٌ مُعَظَّمٌ عِنْدَ أَهْلِ الطَّائِفِ

“al latta adalah patung putih yang berukir. Ia ditempatkan dalam sebuah rumah di Tha’if yang memiliki kelambu-kelambu dan juru kunci. Sekelilingnya terdapat halaman. Latta di agungkan oleh penduduk Tha’if”

Kemudian Ibnu Katsir menjelaskan hakikat Latta dan membawakan hadis :

عن ابن عباس رضي الله عنهما ، في قوله : { اللات والعزى } كان اللات رجلا يلت سويق الحاج

“Dari Ibnu ‘Abbas Radhiallahu’anhuma, beliau menafsirkan makna ayat اللات والعزى bahawa Latta adalah seorang lelaki yang membuat adunan roti untuk para jemaah haji” (HR. Bukhari no. 4859)

Diringkaskan, Latta adalah sebutan untuk seorang soleh yang membuatkan roti kepada jemaah haji dengan percuma. Ketika dia meninggal, orang ramai mengenangnya dan mendatangi kuburannya, lalu beribadah di sana. Lama-kelamaan dia diagungkan dan menjadi berhala yang disembah selain Allah.

Faedah yang boleh kita ambil, ternyata memuji dan mengangungkan orang secara berlebihan boleh mengakibatkan ia menjadi sesuatu yang disembah. Pada awalnya hanya dipuja-puji, namun orang-orang selanjutnya mulai membuat patung, lalu dibuatkan rumah untuk patung itu, lalu lama-kelamaan mereka beri’tikaf (berdiam diri untuk beribadah) di sana, dan akhirnya orang-orang selanjutnya pun menyembahnya. Oleh kerana itu Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam sangat menitik beratkan kepada umatnya untuk tidak berlebihan memujinya dan tidak mendewakan baginda. Baginda Sallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

لا تُطْروني ، كما أطْرَتِ النصارى ابنَ مريمَ ، فإنما أنا عبدُه ، فقولوا : عبدُ اللهِ ورسولُه

“Jangan berlebihan memujiku sebagaimana orang-orang Nasrani memuja-muji Isa bin Maryam. Kerana aku hanyalah hamba-Nya maka sebutlah aku: hamba Allah dan Rasul-Nya” (HR. Al Bukhari 3445)

Baginda Sallallahu’alaihi Wasallam juga sangat khuatir dan tegas melarang makamnya dijadikan tempat ibadah dan disembah, beliau bersabda:

اللَّهمَّ لا تجعَلْ قبري وثنًا يُعبَدُ, اشتدَّ غضبُ اللهِ على قومٍ اتَّخذوا قبورَ أنبيائِهم مساجدَ

“Ya Allah, jangan jadikan kuburanku sebagai berhala yang disembah. Sangat keras murka Allah terhadap kaum yang menjadikan kuburan Nabi mereka sebagai masjid (tempat ibadah)” (HR. Ahmad 13/88, di sahihkan Ahmad Syakir dalam ta’liq-nya)

Faedah lain, ternyata orang-orang musyrik zaman Jahiliyah bukan sahaja menyembah patung-patung yang diyakini boleh menciptakan bumi, menciptakan langit, mengatur alam semesta dan isinya. Akan tetapi mereka menyembah berhala yang merupakan representasi dari makhluk Allah yang dianggap soleh, dianggap keramat, dianggap boleh mendekatkan dan menyampaikan hajat mereka kepada Allah.

وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى

“Dan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah (berkata): “Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya”” (Az Zumar: 3).

Wallahu waliyut taufiq.

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute