ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Wednesday, 9 August 2017

KHAWARIJ : GILAKAN HARTA, PEMALAS MENGKAJI DAN PENIMBUL MASALAH.

Oleh : Jebat

Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Sa’id al-Khudri, bahwa beliau berkata:

‘Ali pernah mengirim dari Yaman untuk Rasulullah, sepotong emas dalam kantong kulit yang telah disamak, dan emas itu belum dibersihkan dari kotorannya. Maka Nabi membaginya kepada empat orang: ‘Uyainah bin Badr, Aqra’ bin Habis, Zaid al-Khail, dan yang ke-empat ‘Alqamah atau ‘Amir bin ath-Thufail. Maka seseorang dari para sahabatnya menyatakan:

“Kami lebih berhak dengan (harta) ini dibanding mereka.”

Ucapan itu sampai kepada Nabi, maka baginda bersabda:

“Apakah kalian tidak percaya kepadaku, padahal aku adalah kepercayaan Dzat yang ada di langit (yakni Allah), wahyu turun kepadaku dari langit di waktu pagi dan petang”.

Kemudian datanglah seorang laki-laki yang cekung kedua matanya, menonjol bahagian atas kedua pipinya, menonjol kedua dahinya, lebat jenggotnya, botak kepalanya, dan tergulung sarungnya. 

Orang itu berkata:

“Takutlah kepada Allah wahai Rasulullah!”

Maka Rasulullah kemudian berkata: “Celaka engkau! Bukankah aku manusia yang paling takut kepada Allah?”

Kemudian orang itu pergi. Maka Khalid bin al-Walid berkata: “Wahai Rasulullah bolehkah aku penggal lehernya?”

Nabi berkata: “Jangan, dia masih solat (yakni masih muslim).”

Khalid berkata: “Berapa banyak orang yang solat dan ber-syahadat ternyata bertentangan dengan isi hatinya.”

Nabi berkata: “Aku tidak diperintah untuk meneliti isi hati manusia, dan membelah dada mereka.”

Kemudian Nabi melihat kepada orang itu, sambil berkata:

“Sesungguhnya akan keluar dari keturunan orang ini sekelompok kaum yang membaca Kitabullah (al-Qur’an) namun tidak melampaui kerongkong mereka (*yakni tidak faham makna aslinya). Mereka melesat (keluar) dari (batas-batas) agama seperti melesatnya anak panah dari (sasaran) buruannya.”

Dan saya kira beliau berkata:

“Jika aku menjumpai mereka, niscaya aku akan bunuh mereka seperti dibunuhnya kaum Tsamud.”

Dalam riwayat lain:

Ketika kami bersama Rasulullah, baginda sedang membahagi … tiba-tiba Dzul-khuwaishirah —seseorang dari Bani Tamim— mendatangi beliau kemudian berkata:

“Wahai Rasulullah, berbuat adil-lah!”

Rasulullah berkata: “Celaka engkau, siapa lagi yang akan berbuat adil jika saya sudah (dikatakan) tidak adil. Sungguh rugi dan rugi saya jika saya tidak bisa berbuat adil.”

[Muttafaqun ‘aIaihi, HR. AI-Bukhari no. 3344, 3610, 4351, 4667,5058, 6163, 6931, 6933, 7432, 7562; Muslim no. 1064, 1065.]

Khawarij dari dulu sampai sekarang tidak akan pernah redha dengan mana-mana pemerintah yang tidak kena pada akal mereka. Keadilan hanya diukur melalui sudut pandang mereka semata-mata. Dan selama-lamanya skrip Khawarij adalah 'memperjuangkan keadilan' yang katanya ditindas oleh pemerintah.

Korang tengok zaman Nabi S.A.W menjadi pemimpin. Dzul Khuwaisirah, Si Khawarij Pertama dengan muka tak tau malu, mengkritik Rasulullah S.A.W dihadapan para sahabat baginda gara-gara pembahagian harta rampasan perang yang dianggap tidak adil dimatanya.

Jadi, apa yang kita boleh analisis dari tindakan Khawarij ni.

1. Khawarij adalah mereka yang gilakan harta dunia sebenarnya. Sebabnya Khawarij pertama (Dzul-Khuwaisirah) minta Nabi "berlaku adil" tatkala urusan pembahagian harta rampasan (yang mana nabi tak berikan padanya). Cuba jika dia tersenarai dikalangan penerima harta berkenaan. Adakah dia akan sound Nabi?

2. Khawarij ni jenis tak suka buat research. Cakap main sembur jer. Macam dalam kes tatkala Nabi membahagikan harta. Dia tak ada diawal majlis berkenaan. Dan masuk-masuk je ke tempat nabi sedang membahagikan harta, dia terus 'soud' nabi tak memasal. Sedangkan para sahabat yang lain (yang dah lama duduk dengan nabi dalam proses pembahagian berkenaan) telah mengetahui kenapa Nabi bertindak sedemikian.

3. Khawarij ni jenis tak selesaikan masalah. Sebaliknya jenis berlepas tangan. Buktinya, bila dah kena sound. Dia bukan nak memohon ampun pada Nabi atau meminta penjelasan. Sebaliknya dia main blah macam tu jer. Dan kita tak tau la plak, apa berita palsu / fitnah yang dia sebarkan kepada orang lain selepas 'sound' Nabi tu.

Akhir kalam...

Jangan jadi macam Khawarij. Nampak warak tapi gilakan harta dunia. Tak buat research sebelum bercakap dan tak menyelesaikan masalah ummah (suka timbulkan masalah).

#JanganJadiKhawarij
#KhawarijAnjingNeraka

No comments:

Post a Comment

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute