POLITIK

[POLITIK][bleft]

ANTARABANGSA

[YAHUDI][bsummary]

EBOOK PERCUMA

[EBOOK][twocolumns]

SI BODOH (PRU14)

Oleh : Anasz*

1. Ada badigol bongok sebelum PRU14 katakan kita Hizbi.

2. Siap cakap pemerintah tu AGONG sahaja. PM bukan pemerintah. (Dan mereka ini bercakap tanpa melihat pecahan kuasa dan merujuk perlembagaan persekutuan)

3. Mereka ini juga kata mereka anti demokrasi. Tapi dalam masa yang sama mahukan demokrasi berjalan berlandaskan prinsip demokrasi, yang membenarkan pemerintah ditukar

4. Lalu kami keluarkan hujjah (siap buku lagi)...Mengatakan bahawa PM juga adalah pemerintah. Malah kami tegaskan, bersandarkan perlembagaan negara, menjelaskan bahawa PM punya kuasa yang lebih meluas dalam kerajaan.

5. Kami nyatakan bahaya dimasa hadapan, bukan sebab kami pandai mana pun. Tapi sebab kami ni buat kajian dah makan belas tahun. Bahaya yang menanti.

6. Maka pepuak yang terbanggang tu pun buatlah seminar, siap cakap pasal perlembagaan (tanpa pernah duduk dalam kelas perlembagaan negara). Dan kononnya nak buat buku menjawab buku yang telah diterbitkan (yang sampai sekarang, bayang cetakan kulit buku pun masih tak kelihatan)

7. Sekarang ni depa tuduh pihak kami Khawarij. Sedangkan kami ni tak pernah terlibat dalam menjatuhkan pemerintah yang asal. Malah tatkala kerajaan asal hendak dijatuhkan, kami la yang minta agar orang yang faham sunnah agar mempertahankan pemerintah asal. Sebaliknya so called "ustaz" ni lain plak jadinya. Dorang plak malah membuka pintu-pintu 'fitnah' agar pemerintah yang asal dijatuhkan, atas alasan PM bukan pemerintah, dan pemerintah tak Asslah.

8. Malah beliau ini menuduh kami Khawarij (dan sebelum ni gila dengan tuduhan Hizbi) tu sendiri dah menampakkan ciri-cirinya khawarijnya. Iaitu :

a) Kafirkan seseorang yang sudah bersyahadah.

b) Bodoh.

9. Kenapa kami katakan mereka lebih menghampiri Khawarij? Sebab sebelum PRU14, merekalah yang membuka pintu fitnah dengan mengatakan pemerintah boleh ditukarkan dengan jalan pilihanraya (walaupun mereka ni kononnya anti demokrasi.

10. Terbaharu, seorang Homosapiens ini mula memberikan persamaan Abu Jahal yang kufur pada ALLAH dengan seorang tokoh politik di Malaysia.

11. Walaupun kami tak menyukai tokoh politik berkenaan, namun kami tak pernah menyama tarafkan beliau dengan Abu Jahal. Dan ternyata apabila mereka menyamakan tokoh ini seperti Abu Jahal, maka bukankah itu perbuatan mengkafirkan? Sebab dalam status dia pun, dia tak meletakkan kata “perbuatan” sebaliknya terus menyandarkan kepada Abu Jahal. Bukankah ini persis sikapnya orang Khawarij yang gemar mengkafirkan orang lain dengan mudah? (Takfiri)?

12. Dan setelah dinasihati, ditegakkan hujjah lengkap dengan dalil dan fakta, mereka tetap mengingkarinya, dan merasakan diri mereka berada pada kebenaran.

13. Dan tatkala kerosakan yang berlaku pada hari ini telah terbukti sepertimana yang kami nyatakan sebelum ini, bukankah benar mereka ini adalah orang-orang yang bodoh dan tidak mahu mendengar nasihat dari orang yang lebih berilmu dan arif (dalam urusan politik) berbanding mereka.

14. Apa-apa pun, kami berdoa agar keturunan mereka ini tidak mewarisi kebodohan mereka.

Baca : https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/04/19/tukar-pemerintah-bawa-mudarat-lebih-besar/

*Penulis merupakan graduan sarjana dalam bidang strategi dan keselamatan dari UKM.

POST A COMMENT


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.