ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 12 January 2013

MENILAI DAKWAAN KETUA ANGKATAN MUDA KEADILAN, SUSAH NAK KE BUKIT JALIL

Oleh : Central

"Sukar untuk mendapatkan kenderaan awam termasuklah bas, komuter dan sebagainya (untuk ke Bukit Jalil). Jadi tempat yang paling strategik untuk kita himpunkan semuanya adalah di Stadium Merdeka,"

Itulah kenyataan yang diungkapkan oleh Ketua Angkatan Muda Keadilan, Shamsul Iskandar ketika dihubungi oleh AntaraPOS semalam.

Untuk mendapatkan kepastian daripada dakwaan yang dikatakan oleh Shamsul ini, maka kami telah menjalankan satu siasatan ringkas bagi mengenal pasti asas kepada dakwaan berkenaan. Untuk itu kami telah membuat semakan di Laman Web Prasarana Negara Berhad bagi melihat perjalanan perkhidmatan pengangkutan awam dari beberapa lokasi tertentu menuju ke Stadium Nasional Bukit Jalil. Kajian akan melihat jaringan pengangkutan awam seperti LRT dan BAS.

a) Terminal Bersepadu Selatan Bandar Tasik Selatan - (Johor, Negeri Sembilan & Melaka)

b) Hentian PUTRA (Berhampiran PWTC) - (Kelantan, Terengganu, Pahang)

c) Hentian Jalan DUTA (Berhampiran Stadium Hoki & Lembaga Peperiksaan) - (Kedah, Perlis, Perak & Pulau Pinang)

d) Pudu Sentral - (Kedah, Perlis, Perak & Pulau Pinang)

 Berdasarkan bukti-bukti diatas sekaligus membuktikan bahawa alasan Ketua Angkatan Muda Keadilan ini adalah satu PEMBOHONGAN. Inilah sikap PAKATAN KHAWARIJ. Matlamat menghalalkan cara.

Sumber : 

1 comment:

  1. Awatnya...Dia nak naik bas ke Bukit Jalil nengok World Cup ka..?

    ReplyDelete

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute