ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Friday, 28 November 2014

HUKUM MENGGUNAKAN UBAT UNTUK MELEBATKAN JANGGUT

Gambar Hiasan
Oleh : Ustaz Ammi Nur Baits

Bismillah was salatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,

Terdapat banyak hadis yang memerintahkan kita untuk memelihara janggut. Diantaranya, hadis dari Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَعْفُوا اللِّحَى

“Potong dan pendeklah kumis dan biarkanlah (peliharalah) janggut.” (HR. Muslim no. 623)

Dalam hadis lain, juga dari Ibnu Umar radhiallahu' , Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَوْفُوا اللِّحَى

“Berbezalah dengan orang-orang musyrik. Potong dan pendekanlah kumis (misai) dan biarkanlah janggut. (tidak dicukur) ” (HR. Muslim no. 625)

Kemudian dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


جُزُّوا الشَّوَارِبَ وَأَرْخُوا اللِّحَى خَالِفُوا الْمَجُوسَ

“Pendekkanlah kumis (misai) dan biarkanlah (peliharalah) janggut dan selisihilah Majusi.” (HR. Muslim no. 626)

Bahkan dalam Islam, memelihara janggut termasuk bahagian dari fitrah manusia.

Dari Ummul Mukminin, Aisyah radhiyallahu ‘anha, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


عَشْرٌ مِنَ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَإِعْفَاءُ اللِّحْيَةِ وَالسِّوَاكُ وَاسْتِنْشَاقُ الْمَاءِ وَقَصُّ الأَظْفَارِ وَغَسْلُ الْبَرَاجِمِ وَنَتْفُ الإِبْطِ وَحَلْقُ الْعَانَةِ وَانْتِقَاصُ الْمَاءِ

“Ada sepuluh perkara fitrah, iaitu memendekkan kumis (misai), memelihara janggut, bersiwak, istinsyaq (menghirup air ke dalam hidung), memotong kuku, membasuh (kekotoran) di sendi, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan, istinjak (cebok) dengan air.” (HR. Muslim no. 627)

Bolehkah Menggunakan Ubat Peransang Penumbuh Janggut?

Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan agar kita memelihara janggut, dalam erti membiarkan janggut itu tumbuh, dan tidak mencukurnya. Dan Baginda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam tidak memerintahkan kita untuk menumbuhkan janggut, kerana perkara semacam ini di luar tugas manusia. Kerana itu, sebahagian dari ulama memakruhkan menggunakan ubat untuk menumbuhkan jenggot. Ini kerana perbuatan semacam ini termasuk bentuk takalluf (membebani diri dengan sesuatu di luar kemampuannya).

Ibnu Nujaim – ulama mazhab hanafiyah – mengatakan,


ولا يُفعل لتطويل اللحية إذا كانت بقدر المسنون وهو القبضة

Tidak boleh menggunakan minyak untuk memanjangkan janggut, apabila sudah seukuran yang dianjurkan, iaitu segenggam. (al-Bahr ar-Raiq, 2/302).

Kata an-Nasafi, maksud beliau adalah makruh.

Kemudian, ada sebahagian ulama yang memberikan perincian,

Jika bentuk janggutnya itu tumbuh dengan tidak rapi, sehingga kelihatan tidak bagus dan memalukan, maka dia boleh menggunakan ubat, kerana ianya semacam sebahagian dari menjaga aib.

Namun jika janggutnya masih belum tumbuh kerana masalah usia atau bawaan genetik, tidak dianjurkan untuk menggunakan ubat, dan sebaiknya dibiarkan janggut itu tumbuh secara semulajadi.

Keterangan berikut disampaikan Syeikh Ibn Utsaimin, ketika menjawab pertanyaan tentang hukum menggunakan ubat penumbuh janggut kerana tidak rapi,


إذا كان يرجو نباته بنفسه فلا يحاول لأن هذا ليس بعيب إذ أن كثيرا من الشباب الذين هم في ابتداء نبات لحاهم لا تنبت اللحية مستوية جميعا فهذا ينتظر , أما إذا كان عيبا بحيث نعلم ونيأس أنه لن ينبت بنفسه. فلا حرج أن يعالج ذالك حتى يخرج الباقي. لاسيما إن كانت مشوهه…أما إذا كانت غير مشوه فالأفضل أن لا يعالجها بشي لتنبت نباتا طبيعيا

Jika dia menginginkan janggut itu tumbuh secara semulajadi, maka jangan menggunakan ubat. Kerana perkara ini bukan aib. Banyak pemuda, di fasa awal tumbuhnya janggut mereka, biasanya janggut mereka tidak tumbuh secara merata. Sebaiknya dia menunggu.

Namun jika itu aib, dimana dia sudah putus asa janggutnya tidak tumbuh sendiri, maka tidak ada masalah dia menggunakan ubat, sehingga bahagian yang kosong tanpa janggut itu, boleh tumbuh janggutnya. Jika dia kelihatan buruk. Akan tetapi jika tidak buruk, yang lebih afdhal, tidak diberi ubat apapun, agar tumbuhnya (janggut) itu secara semulajadi. (Liqa’at al-Bab al-Maftuh, 1080)

InsyaaAllah, perincian inilah yang lebih tepat,

Allahu a’lam

1 comment:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2016 Pena Minang Institute