ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Friday, 28 November 2014

[SAJAK] KELUHAN DAN RATAPAN (PERISTIWA PESAWAT MAS MH370)


Sungguh amat menakjubkan
ghaibnya sebuah penerbangan
yang lenyap hilang di mana gerangan
pesawat MAS MH370 ke mana haluan
yang mengimbau keluhan dan ratapan
begitu sedih sekalian insan
terpaut pilu turut merasakan
kaum keluarga yang lebih terkilan
pahit dan getir terlalu menekan.

Semua keluarga yang menanti
kini hanya tangis tang diuliti
yang ditunggu ke mana lagi
hilangnya terlalu ajaib sekali
berapa banyak negara ikut mencari
hingga kini tiada apa yang diketemui
keluarga juga yang meratap hati.

Sedangkan hala sudah ditentukan
tapi ke mana pula arah tujuan
hala yang sudah menjadi kelaziman
apakah yang menyebabkan demikian
di mana pangkal ke mana haluan?

Yang menunggu harap-harapan
begitu terasa bagai kehampaan
yang ditunggu tidak kelihatan
teramat sedih dan putus harapan
terasa kasih putus di tengah jalan
apakan daya sudah suratan.

Di mana pun sekalian hamba berada
kalau sudah saat dan ketika
hadirnya suatu insiden menerpa
tiada siapa yang tahu akan hadirnya
apa tah lagi untuk menghindarinya
di sanalah terukir wajah peristiwa.

Tetapi tragedi MH370 di mana?...
dan suara sudah menjelaskannya
(di Lautan Hindi), tetapi tiada pastinya
entah bilakah akan sudahnya
dunia juga mengikut setiap masa.

Bahawa situasi yang kini memulas
sudah mengukir sejak 8 Mac 2014
mereka yang mencari belum terasa puas
kerana mereka mahu melihat lebih jelas
untuk didetil, dibahas dan diulas
dan dibahas dengan begitu kemas.

Kotak Hitam amat diperlukan
hingga kini belum kelihatan
di sanalah akan menentukan
punca insiden atau kejadian
untuk dipersoalkan dan diperbahasan.

Kita juga harus menyedarinya
yang menganut kesucian ugama
yang mewarnai jiwa dan raga
selalu berdoa walaupun di mana
moga sentiasa terlindung dari petaka
apa juga yang membawa bencana.

Peristiwa yang kini bergema
bukannya suatu lakonan dan sandiwara
ia adalah suatu bencana dan petaka
memaparkan wajah-wajah duka
terlalu sedih beraneka duka dan lara
sanak saudara mereka begitu kecewa
sudah nasib apakah daya
atau bagai sudah jatuh ditimpa tangga.

Tetapi kita juga turut berdukacita
pilunya terlalu menyayat di dada
adalah demi perikemanusiaan juga
yang sudah beristana di hati kita
hanya itu yang dapat kita kata
sumbangan simpati sebagai hamba.

Ini bukannya sebuah cerita jenaka
ianya sudah jelas dan nyata
terpapar di muka-muka akhbar dan media
radio dan kaca-kaca tv di depan mata
betapa sudah suratan apakan daya
yakinlah, bahawa semuanya
takdir Allah sudah menentukannya.

M.S Sofian
Brunei Darussalam

2 comments:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2017 PM Institute