POLITIK

[POLITIK][bleft]

ANTARABANGSA

[YAHUDI][bsummary]

EBOOK PERCUMA

[EBOOK][twocolumns]

KEWUJUDAN ISIS (ISLAMIC STATES OF IRAQ AND SYRIA) ADA DISEBUTKAN DALAM HADIS NABI?

Soalan :

Saya pernah mendengar hadis yang dikatakan mengesahkan kewujudan ISIS. Dimana Nabi  telah memaklumkan bahawa di masa hadapan akan ada kekhalifahan dengan bendera hitam di daerah khurasan. Dan seperti yang kita tahu, khilafah ISIS benderanya hitam.

Apa ini benar, dan bagaimana pandangan yang benar?. Terima kasih. 

Jawapan :

Bismillah was salatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Ada beberapa riwayat yang menyebutkan hal itu, diantaranya,

Pertama, hadis dari Tsauban radhiallahu ‘anhu dari Nabi ,


إذا رأيتم الرايات السود قد جاءت من قبل خراسان فائتوها فان فيها خليفة الله المهدي

"Apabila kalian melihat bendera-bendera hitam telah datang dari arah Khurasan, maka datangilah dia, kerana di sana ada khalifah Allah al-Mahdi."

Darjat hadis :

Hadis ini diriwayatkan dari dua jalan.

>> Diriwayatkan Ibnu Majah dari Khalid al-Hadza’ dari Abu Qilabah, dari Abu Asma dari Tsauban secara marfu’.

>> Diriwayatkanoleh  Imam Ahmad dari Ali bin Zaid bin Jadza’an dari Abu Qilabah dari Tsauban secara marfu’.

Para ulama menilai sanad hadis ini lemah. Diantara alasannya,

a) Dalam sanadnya, terdapat perawi yang bernama Ali bin Zaid bin Jadza’an, yang dinilai daif oleh Imam Ahmad dan yang lainnya. Al-Munawi dalam Faidhul Qodir mengatakan,


وفيه علي بن زيد بن جذعان نقل في الميزان عن أحمد وغيره تضعيفه ثم قال الذهبي أراه حديثا منكرا

Dalam sanadnya terdapat perawi Ali bin Zaid bin Jadza’an. Disebutkan dalam al-Mizan dari Ahmad dan yang lainnya yang mendaifkan orang ini. Kemudian ad-Zahabi mengatakan, ’Menurutku, ini hadis munkar.’ (Faidhul Qodir, 1/363)

b) Perawi Abu Qilabah adalah seorang mudallis dan melakukan ’an’anah (menggunakan kata ’an, ertinya dari).

(as-Silsilah ad-Dhaifah, keterangan hadis no. 85).

Oleh kerana itu, para ulama hadis kontemporari, diantaranya Syuaib al-Arnauth dan Syeikh al-Albani, mendaifkan hadis ini.

Kedua, keterangan dari Ali bin Abi Thalib radiyallahu ‘anhu, (hadis mauquf).

Dari Walid dan Risydin dari Ibnu Lahaiah dari Abi Qobil, dari Abu Rumman dari Ali bin Abi Thalib, beliau mengatakan,


إِذَا رَأَيْتُمُ الرَّايَاتِ السُّودَ فَالْزَمُوا الأَرْضَ فَلا تُحَرِّكُوا أَيْدِيَكُمْ ، وَلا أَرْجُلَكُمْ ، ثُمَّ يَظْهَرُ قَوْمٌ ضُعَفَاءُ لا يُؤْبَهُ لَهُمْ ، قُلُوبُهُمْ كَزُبَرِ الْحَدِيدِ ، هُمْ أَصْحَابُ الدَّوْلَةِ ، لا يَفُونَ بِعَهْدٍ وَلا مِيثَاقٍ ، يَدْعُونَ إِلَى الْحَقِّ وَلَيْسُوا مِنْ أَهْلِهِ ، أَسْمَاؤُهُمُ الْكُنَى ، وَنِسْبَتُهُمُ الْقُرَى ، وَشُعُورُهُمْ مُرْخَاةٌ كَشُعُورِ النِّسَاءِ ، حَتَّى يَخْتَلِفُوا فِيمَا بَيْنَهُمْ ، ثُمَّ يُؤْتِي اللَّهُ الْحَقَّ مَنْ يَشَاءُ

"Apabila kalian telah melihat bendera-bendera hitam, tetaplah di tempat kalian dan jangan gerakkan tangan dan kaki kalian. Kemudian akan berkuasa sekelompok orang yang lemah akalnya, tidak teranggap, hati mereka seperti potongan besi. Mereka penduduk daulah (menguasai banyak daerah), tidak memenuhi janji. Mereka mengajak menuju kebenaran, padahal mereka bukan pemilik kebenaran. Nama mereka berawalan kun-yah (identiti tidak jelas) dan nisbah mereka kepada desa. Rambut mereka terjuntai seperti rambut wanita. Hingga terjadi sengketa diantara mereka, kemudian Allah mendatangkan kebenaran melalui orang yang Dia kehendaki."

Darjat Hadis :

Hadis ini dinilai lemah oleh para ulama, kerana beberapa catatan,
  1. ‘An’anah dari al-Walid 
  2. Risydin bin Sa’d perawi yang dhaif
  3. Ibnu Lahaiah perawi yang lemah
  4. Abu Ruman perawi yang Majhul (tidak dikenal). Disebutkan oleh Ibnu Mandah dalam Fathul Bab, tanpa penilaian.
(as-Silsilah ad-Dhaifah, 1/440)

Jadi siapa mereka (ISIS) ini sebenarnya? Malah jika kita perhatikan dari keterangan Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu sangat jelas, pernyataan itu adalah mencela keberadaan mereka.

Allahu a’lam.

Dijawab oleh : Ustaz Ammi Nur Baits

POST A COMMENT


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.