KUWAIT TETAP DENGAN PENDIRIAN TIDAK MENGIKTIRAF ISRAEL


DUBAI: Pendirian Kuwait terhadap Israel kekal tidak berubah setelah perjanjian Israel dengan Amiriah Arab Bersatu (UAE).


Bahkan, ia akan menjadi negara terakhir untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, lapor akhbar al-Qabas pada Ahad (16 Ogos) yang menukil sumber pemerintah Kuwait.



Israel dan UAE mengumumkan perjanjian pada Khamis yang membuka jalan bagi memulihkan hubungan diplomatik antara kedua-dua negara, menjadikan UAE hanya negara Arab ketiga yang melakukan demikian, selepas Mesir dan Jordan.


"Pendirian Kuwait tetap konsisten dengan pendekatan dasar luar negaranya sejak berpuluh-puluh tahun lamanya yakni menyokong perjuangan Palestin, kerana ia adalah isu utama Arab, dan hanya menerima sebarang huraian yang diterima oleh rakyat Palestin," lapor al-Qabas.



Palestin mengecam perjanjian Israel-UAE, sementara itu negara GCC lain seperti Arab Saudi dan Qatar tidak memberikan sebarang komentar berhubung perjanjian tersebut.


Manakala Oman dan Bahrain, memuji langkah yang diambil oleh UAE dan Israel.


Sumber : Reuters

Post a comment

0 Comments