ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Thursday, 6 November 2014

AIR MANI WANITA

Oleh :  Ustaz Ammi Nur Baits 
Terjemahan oleh : Jebat

Wanita juga mengeluarkan air mani sebagaimana kaum lelaki. Dengan air mani itu, muncul sifat identiti anak, apakah memiliki kemiripan dengan ayah ataupun dengan ibunya.

Suatu ketika, Ummu Sulaim (ibunda Anas bin Malik) radiallahu ‘anhum, datang kepada Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam dan bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu dalam menjelaskan kebenaran. Apakah wanita wajib mandi jika dia mimpi basah (mengeluarkan mani)?”

Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,


نَعَمْ إِذَا رَأَتِ الْمَاءَ

“Ya, apabila wanita melihat air mani (mengeluarkan mani) maka dia wajib mandi.” (Maksudnya: jika ada mani yang keluar dan si wanita melihatnya ketika dia bangun)

Ummul Mukminin Ummu Salamah radiallahu ‘anha, yang waktu itu berada di sampingnya, tertawa dan bertanya, “Apakah wanita juga mimpi basah (mengeluarkan mani)?”

Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,


فَبِمَا يُشْبِهُ الْوَلَدُ

“Ya. Dari mana anak itu boleh mirip (dengan ayah atau ibunya kalau bukan kerana mani tersebut)?” (H.R. Bukhari dan Muslim)

Namun begitu, air mani wanita berbeza dengan air mani lelaki. Sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam,


مَاءَ الرَّجُلِ غَلِيْظٌ أَبْيَضُ وَمَاءُ الْمَرْأَةِ رَقِيْقٌ أَصْفَرُ

“Air mani lelaki itu kental (pekat) dan berwarna putih sedangkan mani wanita tipis/halus dan berwarna kuning.” (Hadis sahih; diriwayatkan oleh Muslim, Ahmad, dan yang lainnya)

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata, “Air mani wanita, dia berwarna kuning, agak cair. Namun, kadangkala warnanya boleh memutih kerana kelebihan kekuatannya. Air mani wanita ini boleh ditandai dengan dua hal: pertama, aromanya (yakni baunya) seperti aroma (bau) air mani lelaki ; kedua, terasa nikmat ketika keluarnya dan meredanya syahwat setelah mani keluar.” (Syarah Sahih Muslim, 3:223)

Dari hadis di atas juga, boleh disimpulkan bahawa lelaki mahupun wanita yang mimpi basah kemudian mengeluarkan air mani maka dia wajib mandi. Sebaliknya, jika tidak mengeluarkan mani maka tidak wajib mandi, kerana yang menjadi sebab mandinya adalah keluarnya air mani, bukan mimpinya.

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata, “Ulama sepakat tentang wajibnya seseorang mandi bila mengeluarkan air mani, dan tidak ada perbezaan di sisi kami apakah keluarnya kerana jima’ (hubungan intim), ihtilam (mimpi basah), onani, melihat sesuatu yang membangkitkan syahwat, ataupun keluar mani tanpa sebab. Sama sahaja. Apakah keluarnya dengan syahwat atau pun tidak, dengan rasa nikmat atau tidak, banyak atau pun sedikit walaupun hanya setitis, dan sama saja apakah keluarnya di waktu tidur atau pun ketika tidak tidur, baik lelaki mahupun wanita.” (Al-Majmu’ Syarh Muhadzab, 2:139)

Sumber : Konsultasi Syariah

2 comments:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PenaMinang.com tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui ruangan ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Segala caci maki, kutukan, fitnah adalah antara anda dengan ALLAH Azza Wa'jal. Berilah komen dan kritikan yang membina. Insyallah kami akan cuba membalas komen-komen anda.

© 2008-2016 Pena Minang Institute