ARTIKEL TERKINI

SUNNAH

SYIAH

SASTERA

EBOOK

Saturday, 30 November 2013

[MUAT TURUN PERCUMA] : SYIAH BUKAN ISLAM SIRI 1

Muat turun secara percuma. Layari laman blog PM Library untuk maklumat lanjut

Read more ...

APA ITU WAHABI? SIAPA WAHABI?


Oleh : AJ

Wahabi? Apa itu Wahabi? Siapa itu Wahabi? Apa ajaran mereka? Apa yang mereka buat?

Berikut merupakan tulisan Prof. Dr. Hamka dari salah satu bukunya yang bertajuk “Dari Perbendaharaan Lama”[1] , di mana beliau ada membicarakan mengenai Wahabi. [2][3]

Mari kita baca hasil tulisan Hamka yang berikut ini berikut ini : Beliau menulis[4] : 

“Pada zaman Amangkurat IV, dengan kehendak Belanda, diusirlah beberapa Mubaligh Wahabi yang datang ke Jawa yang hendak mengajarkan ISLAM YANG BERSIH kepada penduduk. Bahkan Amangkurat sendiri pun tertarik pada ajaran itu. Begitu pun keturunannya Pangeran Abdul Hamid Diponegoro, terang-terang hendak mendirikan Kerajaan Islam, dengan beliau sendiri menjadi Amirul Mukminin di Tanah Jawa. Beliau menggantikan pakaian Jawa Lama dengan jubah dan serban. Maksud [Impian] beliau nescaya akan berhasil, seandainya Kompeni [Belanda] tidak campur tangan.”[5]

Di halaman 62 beliau [Hamka] menulis tentang Tuanku Imam Bonjol [6] :

“Dia mencampungkan[melibatkan] diri ke dalam gerakan [memerangi] Paderi, setelah sampai seruan Tuanku Nan Renceh dari Kamang ke Bonjol. Dan Tuanku Nan Renceh menerima pula pelajaran itu daripada tiga Tuanku yang pulang dari Makkah, membawa pokok pelajaran Tauhid yang suci bersih, menurut pandangan Ibnu Taimiyah dan Muhammad bin Abdul Wahhab (Wahabi).”[7]

Di halaman 96 beliau[Hamka] menulis[8] :

Ketakutan Belanda itu bertambah lagi kerana pada abad ke 19 sudah datang gerakan agama ISLAM yang langsung dari Makkah, menggerakkan umat Islam dan membangkitkan semangat Tauhid di alam Minangkabau.

Belanda lebih tahu daripada orang Minangkabau sendiri apa ertinya Islam yang murni. Belanda telah mendapatkan nasihat dari ahli-ahli Orientalis mengenai [bahayanya] semangat ISLAM yang tulen. Melihat bahawa kemajuan gerakan ISLAM yang timbul di Padang Darat itu akan sangat berbahaya bagi rencana [Belanda] menakluki seluruh Sumatera. Belanda telah pun mengetahui bahawa gerakan 'Wahabi' di Tanah Arab telah menjalar ke Minangkabau itu, boleh membakar dan menghanguskan segala rencana penjajahan mereka. Bukan sahaja di Minangkabau atau Sumatera, bahkan di seluruh Nusantara ini.”[9]

Rujuk :

1. Buku “Dari Perbendaharaan Lama” karya Prof. Dr. Hamka, certakan III, Penerbit Pustaka Panjimas.

2. Buku “Dari Perbendaharaan Lama” adalah buku yang bertemakan sejarah. Di beberapa tempat di dalam buku ini, Buya Hamka membahas tentang wahabi.

3. Di zaman kita ini, kata “wahabi” adalah julukan bagi kaum muslimin yang berpegang teguh kepada al-Qur’an dan as-Sunnah dengan pemahaman Salafush-Shalih. “Wahabi” adalah julukan yang diberikan kepada kaum muslimin yang mendakwahkan tauhid, melarang kesyirikan, mengajak kepada sunnah, anti kepada bid’ah.

4. Buku “Dari Perbendaharaan Lama” halaman 34.

5. Sampai di sini tulisan Buya Hamka.

6. Buku “Dari Perbendaharaan Lama”.

7. Sampai di sini tulisan Buya Hamka.

8. Buku “Dari Perbendaharaan Lama”.

9. Sampai di sini tulisan Buya Hamka.
Read more ...

Friday, 29 November 2013

[SIRI PERANGI SYIAH] : KEYAKINAN SYIAH TERHADAP PARA SAHABAT DAN ISTERI-ISTERI NABI - FAKTA KETIGA

Oleh : Keris Research Institute for Syiah Ideology (KERiS)

FAKTA KETIGA

Syi’ah bercerita tentang keyakinan mereka mengenai para sahabat Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam dan ummahatul mu’minin

Keutamaan sahabat Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam dan tingginya kedudukan serta darjat mereka, sudah merupakan sesuatu yang diketahui oleh semua orang. Hal itu juga termasuk hal-hal yang diketahui dari agama Islam secara umum. Ini disebabkan kerana banyaknya dalil-dalil yang menunjukkan hal tersebut, baik dari Al Quran mauhpun As Sunnah. Sekarang bukan waktunya untuk menyebutkan semua dalil-dalil itu, akan tetapi barangkali kami akan menyebutkan sebahagian sahaja:

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,


مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعاً سُجَّداً يَبْتَغُونَ فَضْلاً مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَاناً سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ ذَلِكَ مَثَلُهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَمَثَلُهُمْ فِي الْأِنْجِيلِ كَزَرْعٍ أَخْرَجَ شَطْأَهُ فَآزَرَهُ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوَى عَلَى سُوقِهِ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنْهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْراً عَظِيماً



“Muhammad itu adalah utusan Allah, dan orang-orang yang bersama dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari kurnia Allah dan keridhaan-Nya. Tanda-tanda mereka, tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Injil, iaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya, maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya, kerana Allah menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh diantara mereka keampunan dan pahala yang besar.” (Al Fath: 29)

Ayat yang mulia ini mencakupi seluruh sahabat kerana mereka semua bersama Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam.

Menguatkan apa yang telah lalu: hadis yang diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim; dari al-A’masi, dari Abu Salih, dari dari Abu Sa’id dia berkata: Pada suatu saat terjadi suatu masalah antara Khalid bin Walid dengan Abdurrahman bin ‘Auf, lantas Khalid memaki Abdurrahman. Ketika mendengar hal itu, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian memaki salah seorang dari sahabatku, sesungguhnya jika salah seorang dari kalian menafkahkan emas sebesar gunung Uhud niscaya tidak akan dapat menyamai (pahala) satu genggam atau setengah genggam (nafkah) salah seorang dari mereka.” Hadis ini juga mencakup seluruh sahabat, kerana Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian memaki salah seorang dari sahabatku.”

Syi’ah dan Penghinaan Mereka Terhadap Sahabat Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam

Dalam kitab ar-Raudhah min al-Kafi (hal 245) disebutkan, "Dari Hanan, dari bapanya, dari Abu Ja’far ‘alaihis salam, ia berkata, “Sesungguhnya para manusia telah murtad sesudah wafatnya Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam kecuali hanya tiga orang.” Lantas aku bertanya: “Siapakah tiga orang itu?” Dia menjawab: “Al-Miqdad bin al-Aswad, Abu Dzar al-Ghifary dan Salman al-Farisi”.

Ash-Shafi dalam tafsirnya (jilid V, hal 28) berkata, "Dari Abdurrahman bin Katsir, dari Abu Abdillah, dalam firman Allah (yang ertinya), “Sesungguhnya orang-orang yang kembali ke belakang (kepada kekafiran) sesudah petunjuk itu jelas bagi mereka, syaitan telah menjadikan mereka mudah (berbuat dosa) dan memanjangkan angan-angan mereka.” (Muhammad: 25). Dia berkata, “fulan dan fulan”, yang dia maksud adalah Abu Bakar dan Umar.

Berkata Ni’matullah al-Jazairi dalam kitabnya al-Anwar an-Nu’maniyah (jilid I, hal 53), "Telah diriwayatkan dalam berita-berita khusus bahwa tatkala Abu Bakar solat di belakang Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam, dia menggantungkan berhala di lehernya, dan sujudnya adalah untuk berhala itu". Na’udzubillah dari kedustaan ini!

Dengarlah salah seorang syaikh orang Syi’ah yang tanpa berselindung melaknat As Siddiq, "Para ulama Syi’ah telah bersaksi bahawa ada riwayat-riwayat sahih yang kesahihannya melahirkan dalil-dalil atas si penjahat Abu Bakar, hal tersebut kerana adanya dia di masjid dan kembalinya dia dari pasukan pertama. Kedua melanggar Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketiga tidak solatnya dia bersama Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam. Semoga Allah melaknat Abu Bakar! Dengarlah wahai siapa yang berkata, Tidak boleh melaknat. Semoga Allah melaknat Abu Bakar!, semoga Allah melaknat Abu Bakar!, semoga Allah melaknat Abu Bakar! Dan semoga Allah melaknat Umar dan para pembangkang lainnya! Semoga Allah melaknat siapa saja yang tidak rela dengan dilaknatnya mereka!" Begitulah kebencian-kebencian umat ini.

Dengan busuknya Ni’matullah al-Jazari berkata dalam kitabnya al-Anwar an-Nu’maniyah (jilid I, hal 63), "Konon Umar terkena penyakit di duburnya dan tidak boleh disembuhkan kecuali dengan air mani para lelaki".

Berkata Zainudin al-Bayadhi dalam kitabnya ash-Shirath al-Mustaqim ila Mustahiq at-Taqdim (jilid III, hal 129), "Sebenarnya Umar itu telah menyembunyikan kekufuran dan memperlihatkan keislaman".

Dalam kitab al-Anwar an-Nu’maniyah milik Ni’matullah al-Jazairy (jilid I, hal 81) disebutkan, "Telah disebutkan dalam riwayat-riwayat khusus bahwasanya syaitan dibelenggu dengan 70 belenggu dari besi jahanam lantas dibawa ke padang masyar, tiba-tiba sesampainya di sana dia melihat seseorang di depannya yang ditarik oleh malaikat azab dan di lehernya terdapat 120 belenggu dari belenggu-belenggu jahanam, dengan kehairanan syaitan itu mendekatkan dirinya lantas bertanya, “Apa yang dikerjakan orang yang amat malang ini hingga seksaannya jauh lebih berat dariku? Padahal aku telah menyesatkan para makhluk hingga aku masukkan mereka ke dalam pintu-pintu kebinasaan.” Maka berkatalah Umar (Maksudnya makhluk malang yang dibelenggu dengan 120 rantai neraka jahanam adalah amirul mu’minin Umar bin Khattab radhiallahu ‘anhu! Qaatalahumulloh! kepada si syaitan, “Tidak ada yang kukerjakan melainkan hanya merampas kekhilafahan Ali bin Abi Thalib”.

Di antara yang dituduhkan gerombolan orang-orang Rafidhah terhadap amirul mukminin Usman bin Affan radhiallahu ‘anhu; apa yang disebutkan oleh Zainuddin al-Bayadhi dalam kitabnya ash-Shirath al-Mustaqim ila Mustahiq at-Taqdim (jilid III, hal 30), "Pada suatu saat di zaman Usman didatangkan seorang perempuan untuk dihukum hadd, lantas Usman berzina dengan perempuan tersebut sebelum diperintahkan untuk perempuan tersebut dizinai terlebih dahulu baru kemudian diperintahkan untuk direjam".

Bahkan dalam kitab yang sama dan halaman yang sama disebutkan bahwa Usman itu termasuk orang-orang yang dipermainkan (para laki-laki) dan bertingkah laku seperti perempuan, serta suka main rebana.

Dengarlah bagaimana Hasan ash-Shaffar berbangga kerana Rafidhah-lah yang telah membunuh Usman radhiallahu ‘anhu, "Sesungguhnya Syiah-lah yang telah membunuh Usman, semoga Allah memberikan pahala yang baik buat mereka".

Al-Majlisi dalam kitabnya Bihaar al-Anwar (jilid XXX, hal 237) berkata, "Kisah-kisah yang menerangkan kekafiran Abu Bakar dan Umar, penyelewengan mereka, serta pahala orang yang melaknat dan berlepas diri dari mereka dan dari bid’ah-bid’ah mereka, sangat banyak untuk disebutkan dalam satu jilid atau dalam buku yang berjilid-jilid lainnya".

Muhammad al-’Ayasyi dalam tafsirnya (jilid III, hal 20) surat an-Nahl:


وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ



“Dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan.” (An Nahl: 90)

Al-’Ayasyi berkata: Al- Fahsyaa (perbuatan keji) iaitu yang pertama (maksudnya Abu Bakar), al-Munkar (kemungkaran) iaitu yang kedua (maksudnya Umar al-Faruq), al-Baghi (permusuhan) iaitu yang ketiga (maksudnya: Usman bin Affan).

Semoga Allah meredhai seluruh shahabat.

Bahkan al-Majlisi dalam (jilid XXX, hal 235) menukil dari Tafsir al-Qummy dalam firman Allah ta’ala,


قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ



“Katakanlah: aku berlindung dari Rabb al Falaq.”

Al-Falaq adalah kawah di Jahanam, seluruh penghuni neraka memohon perlindungan kepada Allah darinya kerana dasarnya yang terlalu panas, lantas kawah itu minta izin untuk bernafas, maka diizinkanlah, akibatnya terbakarlah neraka jahanam. Dan di dalam kawah tersebut ada sebuah peti yang mana penghuni kawah tersebut memohon perlindungan kepada Allah darinya kerana kepanasan dasarnya. Peti itulah yang dinamakan Tabut. Di dalam Tabut itu ada enam orang terdahulu dan enam orang yang hidup setelah zaman mereka. Adapun enam orang yang hidup setelah zaman mereka adalah: nombor pertama, kedua, ketiga dan keempat. Yang pertama maksudnya Abu Bakar, yang kedua maksudnya Umar, yang ketiga Usman dan yang keempat Mu’awiyah radhiallahu ‘anhum.

Al-Majlisi berkata dalam (jilid XXX, hal 237), "Keterangan tentang dua orang Arab badwi yang pertama dan kedua -yakni Abu Bakar dan Umar-, yang tak pernah beriman kepada Allah sekejap mata pun". Wa la haula wa la quwwata illa billah!

Belum cukup Rafidhah sampai sini, bahkan mereka melampaui batas hingga ‘menyerang’ Ummahatul Mukminin. Berkata Ja’far Murtadho dalam bukunya Hadis al-Ifki (hal 17), "Sesungguhnya kami menyakini, sebagaimana (keyakinan) para ulama-ulama besar kami pakar pemikiran dan penelitian, bahawa isteri Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam pun berpeluang untuk kafir sebagaimana isteri Nuh dan isteri Luth", dan yang dimaksud isteri Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam di sini adalah ‘Aisyah. Hasyim al-Bahrani berkata dalam tafsirnya al-Burhan (jilid IV, hal 358) surat at-Tahrim, "Berkata Syarafuddin an-Najafy, “Diriwayatkan dari Abu Abdillah ‘alaihis salam bahwa dia berkata dalam firman Allah subhanahu wa ta’ala:


ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلاً لِلَّذِينَ كَفَرُوا امْرَأَتَ نُوحٍ وَامْرَأَتَ لُوطٍ



“Allah membuat isteri Nuh dan isteri Luth perumpamaan bagi orang-orang kafir.” (At Tahrim: 10)

Perumpamaan ini Allah buat untuk Aisyah dan Hafshah, kerana keduanya berdemo terhadap Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam dan membuka rahasianya.

Ali bin Ibrahim al-Qummy berkata, "Lantas Allah membuat perumpamaan untuk ‘Aisyah dan Hafshah dan ia berkata, “Allah membuat isteri Nuh dan isteri Luth perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba-hamba kami, lalu kedua isteri itu berkhianat.” Demi Allah yang dimaksud dengan berkhianat tidak lain hanyalah berzina (na’udzubillah). Niscaya akan dilakukan hukum had atas fulanah (yang dia maksud adalah ‘Aisyah) atas apa yang dikerjakannya di jalan Bashrah. Dikisahkan bahawa fulan (yang dimaksudkan Thalhah) mencintai ‘Aisyah. Tatkala ‘Aisyah akan safar ke Bashrah, berkatalah Thalhah, “Kamu itu tidak boleh safar kecuali dengan mahram.” Lantas Aisyah mengahwinkan dirinya dengan fulan, dalam suatu naskah disebutkan dengan Thalhah."

Berkata Muhammad al-‘Ayasyi dalam tafsirnya (jilid XXXII, hal 286) surah Ali Imran, dari Abdush Samad bin Basyar dari Abi Abdillah radhiallahu ‘anhu ia berkata, “Tahukah kalian Nabi itu meninggal atau dibunuh? Sesungguhnya Allah berfirman,


أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ



“Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad).” (Ali Imran: 144). Sesungguhnya Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam telah diracuni sebelum wafatnya, dan mereka berdualah yang meracuninya (yakni ‘Aisyah dan Hafshah)! Sesungguhnya dua perempuan tersebut dan bapak mereka adalah sejahat-jahat ciptaan Allah! Wa la haula wa la quwwata illa billah!

Belum cukup al-Majlisi sampai di situ, bahkan dia berkata dalam kitabnya Bihar al-Anwar (jilid XXXII, hal 286), "Dari Salim bin Makram dari bapaknya ia berkata, Aku mendengar Abu Ja’far ‘alaihis salam berkata di dalam firman Allah,


مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاءَ كَمَثَلِ الْعَنْكَبُوتِ اتَّخَذَتْ بَيْتاً وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنْكَبُوتِ



“Perumpamaan orang-orang yang mengambil perlindungan-perlindungan selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat rumah, dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah labah-labah.” (Al Ankabut: 41). Labah-labah itu adalah al-Humaira (Aisyah). Kenapa dimisalkan dengan laba-laba? Kerana dia adalah binatang yang lemah dan membuat sarang yang lemah; begitu pula al-Humaira (yakni Aisyah), dia itu binatang yang lemah, lemah kedudukan dan akal serta agamanya. Hal itu menjadikan pendapatnya lemah dan akalnya yang tolol, hingga melakukan pelanggaran dan permusuhan terhadap Tuhannya. Persis dengan sarang labah-labah yang lemah!".
Read more ...

Thursday, 28 November 2013

KEHEBATAN ANWAR PUSING CAKAP DALAM 5 MINIT



Oleh : AJ

Inilah kehebatan Anwar. Bercakap lepas tu nafikan semula apa yang dia ucapkan. Paling menarik, macai-macai dia percaya 100% tanpa persoalan. Inilah kelebihan yang ALLAH berikan kepada beliau. Pandai pusing, pandai belit. Samalah jugak macam video kat bawah ni;



Dalam video berkenaan Anwar menyatakan "ada orang nak saya undur, sebab katanya Pakatan Rakyat sudah kalah."

Sedangkan setelah kajian dilakukan, 'ada orang' yang nakkan Anwar berundur itu adalah dirinya sendiri. Bukti seperti printscreen dibawah ini.

Untuk bacaan lanjut mengenai isu pusing ini, korang layari laman web AIDC kat sini

Read more ...

NIK AZIZ TAK SUKA GAMBAR NI

Oleh : AJ

Apa reaksi mantan MB Kelantan, Nik Abdul Aziz Nik Mat bila melihat gambar MB Kelantan yang baru ini bermesra dengan Perdana Menteri seminggu berakhirnya Muktamar Agung PAS tahunan kali ke 59?

a) Marah
b) Rasa nak maki
c) Celako
d) Doa bagi pecah perut
Read more ...

PRO M UM DAN PENGGERAK MAHASISWA UM MAIN TIPU : MR BEAN

Oleh : Epul

KUALA LUMPUR, 28 November : "Keputusan yang penuh dengan konspirasi dan unsur penipuan."


Itulah yang diungkapkapkan oleh Calon Bebas dari Fakulti Perubatan Tradisional UM, saudara Mr. Bean sejurus kalah dalam pilihanraya kampus Universiti Malaya hari ini.


Dalam keputusan yang diumumkan petang tadi, calon bebas ini tidak menerima sebarang undi hatta yang datang dari dirinya sendiri ekoran namanya tidak tersenarai sebagai calon dalam pilihanraya kali ini.


"Dorang dengki...dorang potong nama saya pada hari mengundi. Sistem E-Voting ini penuh dengan unsur sabotaj dan penipuan"ujarnya.


Ditanya wartawan mengenai tindakannya selepas ini, Mr. Bean menegaskan beliau akan berdemo di setiap kolej bagi menuntut haknya sebagai seorang Yang Dipertua Majlis Perwakilan Mahasiswa Universiti Malaya.


"Saya akan tuntut hak saya. Saya akan panjat pagar kolej dan pintu pagar universiti. Tak cukup itu, pagar Masjid Ar-Rahman pun saya panjat. Saya akan baling cat kat semua orang yang tak mengundi saya termasuk diri saya sendiri. Saya akan purak-purak mati kena pijak ketika jalan tengah lengang di waktu malam. Malah saya akan baring ditengah jalan demi solidariti untuk diri saya. ALL for Me!!!"


Dalam pada Mr. Bean turut menjelaskan bahawa beliau tidak akan mengiktiraf keputusan berkenaan sekaligus menabalkan dirinya sebagai Yang Dipertua Majlis Perwakilan Pelajar UM.


"Saya adalah YDP MPM UM yang sah!!! Saya tak peduli.. Selain dari saya, mereka adalah YDP yang haram!!!" katanya.


"Punah harapan saya nak melantik Naib saya dan barisan exco yang cantik-cantik dan jambu-jambu," ujarnya mengakhiri sidang media di bawah pokok beringin berdekatan dengan Perpustakaan Utama UM sambil mengelap air mata.



Keputusan RASMI 
PILIHANRAYA KAMPUS UNIVERSITI MALAYA SESI 2013/2014

PRO-MAHASISWA : MENANG 26 KERUSI
PENGGERAK MAHASISWA : MENANG 14 KERUSI
BEBAS : MENANG 3 KERUSI

Pro-Mahasiswa secara rasmi berjaya memenangi 7 daripada 9 kerusi umum.

Keputusan Senarai Pemenang (UMUM) :

1) Kamarul Setapa
2) Fahmi Zainol
3) Amiruddin Ali
4) Kevin Gan
5) Yu Hong
6) Syamimi
7) Yoke Kong
8 ) Putra (Penggerak Mahasiswa)
9) Teh Dick Shen (Penggerak Mahasiswa)


Read more ...

MR. BEAN UMUM DIRINYA MENANG DI KERUSI UMUM DALAM PRK UM

Oleh : Epul

Calon Bebas, Mr. Bean mengumumkan dirinya sebagai pemenang dalam Pilihanraya Kampus Universiti Malaya menewaskan Calon-Calon dari PRO-M dan PENGGERAK MAHASISWA.

"Saya yakin menang. Sebab tu saya umum awal-awal." ujarnya sejurus seminit selepas tempat pengundian dibuka.

"Jika saya kalah, maka ini adalah konspirasi, penipuan, Pro M dan Penggerak Mahasiswa serta SPR UM. Mereka dengki dengan saya sebab saya best!!!"

Tambahnya lagi, mahasiswa UM sudah bosan dengan sikap Pro-M yang hanya pandai bercakap tapi tidak mampu melaksanakan tugas begitu juga dengan Penggerak Mahasiswa UM yang hanya pandai melaksanakan tugas tetapi tak reti bercakap.

"Saya dipilih bukan sahaja sebab saya reti bercakap, tetapi juga saya hebat dalam bertindak"

Ditanya para wartawan siapakah yang akan dilantik menjadi Timbalan Yang Dipertua dan barisan exconya, beliau berkata, kesemua calon yang memenangi kerusi umum akan dilihat berdasarkan kriteria yang diidamkan oleh beliau.

"Cantik dan cun. Itu penting. Yang lain saya boleh tarbiah dorang dan seterusnya menjadi calon Isteri saya sejurus saya menamatkan pengajian."

"Untuk kali ini, walaupun saya bertanding, saya pangkah calon-calon yang cun bagi memuaskan hati saya." ujarnya mengakhiri sidang media di banggunan peperiksaan.

CALON-CALON NAIB YANG DIPERTUA DAN EXCO TERMASUK CALON ISTERI PILIHAN MR. BEAN

[Walaupun bukan semua dalam gambar berkumpulan ini adalah calon kecuali yang bertudung biru. Namun Mr. Bean yakin mereka diperlukan dalam] 
Read more ...

[SIRI PERANGI SYIAH] : SYIAH BERCERITA TENTANG KEYAKINAN MEREKA TERHADAP AL-QURAN - FAKTA KEDUA

Oleh : Keris Research Institute for Syiah Ideology (KERiS)

FAKTA KEDUA

Semua umat Islam telah berijma’ (bersepakat) bahawasanya kitab Allah selalu terjaga dari sebarang pengubahan, penambahan ataupun pengurangan. Ianya terjaga dengan penjagaan Allah, sebagaimana dalam firman-Nya,


إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al Quran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.” (Al-Hijr: 9)

Para ulama Ahlusunnah telah menegaskan bahawa barang siapa yang menyakini di dalam Al Quran itu terdapat penambahan atau pengurangan, maka sesungguhnya dia telah dianggap keluar dari agama Islam (murtad). Aqidah ini sudah amat masyhur dan mutawatir di kalangan Ahlusunnah, sehingga tidak lagi diperlukan seseorang itu untuk mendatangkan dalil-dalil tentangnya. Berkata Ibnu Qudamah dalam kitab Lum’ah al-I’tiqad (hal 19), “Tidak ada perbezaan pendapat diantara umat Islam, bahawa barang siapa yang mengingkari satu surat, atau satu kata, atau satu huruf dari Al Quran yang telah disepakati, maka sesungguhnya dia telah kafir.”

Syi’ah dan Keyakinan Mereka Tentang Tahrif (pengubahan) Al Quran

Antara Ulama-ulama Syi’ah adalah yang berkeyakininan dengan pendapat bahawa Al Quran telah mengalami pengubahsuaian adalah: Al-Kulaini, al-Qummi, al-Mufid, ath-Thobarsi, al-Kaasyani, al-Jazairi, al-Majlisi, al-’Amili, al-Khuu’iy, dan masih banyak yang lainnya.

Pertama:

Mari kita mulai dari al-Kulaini pengarang kitab al-Kaafi, kitabnya yang paling dipercayai dan diyakini di kalangan orang-orang Rafidhah. Pengarang berkata dalam jilid II, hal 634, ((Dari Hisyam bin Salim dari Abu Abdillah ‘alaihis salam ia berkata, “Sesungguhnya Al Quran yang dibawa Jibril kepada Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam terdiri dari 17.000 ayat”)). Padahal sepengetahuan kita ayat-ayat Al Quran hanya berjumlah lebih kurang 6.000 ayat. Riwayat kedua disebutkan dalam (jilid I, hal 228). Riwayat ketiga disebutkan dalam (jilid I, hal 228).

Riwayat keempat disebutkan dalam jilid I, hal 229: ((Dari Abu Bashir, dari Abu Abdillah ia berkata, “Sesungguhnya yang berada di tangan kami adalah mushaf Fatimah. Tahukah kalian apa itu mushaf Fatimah?” Aku bertanya, “Apa itu mushaf Fatimah?” Ia menjawab, “Mushaf Fatimah tebalnya tiga kali lipat Al Quran kalian. Demi Allah tidak ada satu huruf pun dari Al Quran kalian, disebutkan di dalam mushaf Fatimah!”)).

Kedua:

Di antara ulama Rafidhah yang berpendapat bahwa Al Quran telah mengalami pengubahan ialah; Ali bin Ibrahim al-Qummi yang berkata dalam tafsirnya (jilid I, hal 36): ((Di dalam firman Allah subhanahu wa ta’ala (yang ertinya): “Kalian adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah.” (Ali Imran:110). Berkata Abu Abdillah kepada yang membaca ayat ini, “Umat yang terbaik, lantas membunuh amirul mukminin Hasan dan Husain bin Ali ‘alaihima salam??” Lantas ada yang bertanya, “Bagaimana sebenarnya ayat tersebut diturunkan wahai putera Rasulullah?” Dia menjawab, “Sesungguhnya ayat tersebut diturunkan: (Kalian para imam terbaik yang dilahirkan untuk manusia)”)).

Ketiga:

Ni’matullah al-Jazairi dalam jilid II, hal 363.

Keempat:

Al-Faidl al-Kaasyaani salah seorang ahli tafsir mereka yang tersohor dan pengarang Tafsir ash-Shafi, berkata dalam tafsirnya (jilid I, hal 49), ((Kesimpulan yang dapat diambil dari berita-berita ini dan riwayat-riwayat lainnya yang berasal dari ahlul bait ‘alaihis salam bahawasanya Al Quran yang ada di hadapan kita ini tidaklah sempurna, sebagaimana yang diturunkan kepada Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam. Akan tetapi di dalamnya terdapat hal-hal yang tidak sesuai dengan apa yang diturunkan oleh Allah. Di dalamnya ada yang diubah dan banyak pula yang telah dihapus; seperti nama Ali dari berbagai ayat, lafaz aalu (keluarga) Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam, nama-nama kaum munafikin dan hal-hal lainnya. Juga Al Quran tersebut tidak sesuai dengan susunan yang diredhai oleh Allah dan Rasul-Nya sallallahu ‘alaihi wa sallam)).

Kelima:

Ahmad bin Manshur Ath-Thabarsi dalam kitabnya al-Ihtijaj (jilid I, hal 55) telah menyatakan bahawa Allah subhanahu wa ta’ala tatkala menceritakan kisah-kisah yang berkenaan dengan dosa-dosa dalam Al Quran, Allah telah menyebutkan secara terang-terangan nama para pelaku dosa tersebut. Akan tetapi para sahabat telah menghapus nama-nama tersebut, jadilah kisah-kisah itu disebutkan tanpa nama-nama pelakunya.

Keenam:

Berkata Muhammad bin Baqir Al Majlisi dalam kitabnya Bihaar al-Anwar (jilid 89, hal 66): ((Bab pengubahan dalam ayat-ayat Al Quran, sehingga tidak sesuai lagi dengan apa yang diturunkan oleh Allah)).

Ketujuh:

Muhammad bin Muhammad an-Nu’man yang dijuluki al-Mufid dalam kitabnya Awaail al- Maqaalaat (hal 91).

Kelapan:

Abul Hasan Al ‘Aamily dalam muqaddimah kedua dari kitab tafsirnya Mira’ah al-Anwar wa Misykaah al-Asraar (hal 36) menyatakan, ((Ketahuilah, sesungguhnya Al Haq yang kita tidak boleh elakkan -berdasarkan khabar-khabar yang mutawatir ini dan lainnya- bahawa Al Quran yang ada di hadapan kita, telah diubah sepeninggalan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan sesungguhnya orang-orang yang mendapatkan tugas untuk menyampaikan Al Quran telah menghapus banyak kata-kata dan ayat-ayat)).

Kesembilan:

Abul Qasim al-Khuu’iy (Ulama kontemporeri syiah) dalam kitabnya al-Bayan (hal 236).

Dengarlah Adnan al-Waa’il yang memberikan contoh salah satu pengubahan yang dialami Al Quran: ((Ketika turun ayat (yang ertinya) “Hai para rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu tentang Ali. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu bererti) kamu tidak menyampaikan amanatnya. Allah memelihara kamu dari gangguan manusia.” (Al Maaidah: 67)).
Read more ...

PENGERUSI PRO-M UM TAK SEPATUTNYA PINGGIRKAN CALON AKADEMI PENGAJIAN ISLAM : MR BEAN

[Tanda Bulat : Bekas calon-calon kerusi UMUM dari API pada PRK yang lalu]

Oleh : Epul

Kuala Lumpur, 27 Nov : Calon Bebas, Mr. Bean hari ini mempersoalkan tindakan Pro Mahasiswa Universiti Malaya pada kali ini yang tidak meletakkan sebarang calon mahasiswa dari Akademi Pengajian Islam bagi bertanding dalam kerusi umum dalam Pilihanraya Kampus kali ini.

"Ini satu kepelikkan yang amat jelas. Jika selama ini, calon dari Akademi Pengajian Islam inilah yang menjadi teras kepada kekuatan Pro-M UM, namun kini mereka dipinggirkan. Lihatlah pada pilihanraya yang lepas. PRO-M berjaya di kerusi UMUM atas kekuatan calon dari API. Malah berani saya katakan, tanpa mahasiswa API, PRO-M tak kemana," ujarnya.

Tambah beliau lagi, tindakan pengerusi Pro-M UM yang terbaru kini jelas melanggar prinsip PRO-M UM ketika mula-mula dilancarkan.

"Masakan hanya mahu kelihatan 'TIDAK TERLALU ISLAMIK' maka pejuang-pejuang ISLAM ini diketepikan?"

Ujarnya lagi, pengerusi Pro Mahasiswa UM seharusnya sedar bahawa kelebihan memiliki calon-calon yang bakal bergelar ustaz dan ustazah inilah yang membuatkan PRO-M diterima oleh warga kampus.

"Penggerak Mahasiswa dah la dilihat tak 'Islamik Sangat', kenapa pula PRO-M nak terikut-ikut permainan mereka".

Beliau turut berpendapat bahawa, tindakan PRO-M UM tidak meletakkan sebarang calon dari API adalah disebabkan terkesan kepada persoalan yang dibangkitkan dalam debat diantara pengerusi Pro M UM dengan Penggerak Mahasiswa UM baru-baru ini.

"Saya tahu bahawa dia terkesan dengan soalan ketika debat ala presiden baru-baru ini yang menyatakan PRO-M dilihat terlalu Islamik. Walaupun ritorik jawapan beliau menarik, nampaknya beliau sudah termakan dengan 'aura' soalan tersebut melalui tindakan yang dia lakukan pada PRK kali ini"

Dalam masa yang sama Mr. Bean menyeru warga mahasiswa API UM supaya bermuhasabah diatas tindakan yang dilakukan oleh pengerusi PRO-M UM ini. Beliau juga turut menyeru mahasiswa API agar memboikot atau melakukan undi protes pada PRK kali ini. 

"Bagi saya ianya satu pengkhianatan dan penghinaan kepada mahasiswa API yang selama ini menjadi teras kepada kekuatan PRO-M UM. Untuk itu undilah saya sebagai tanda pengajaran buat mereka." ujarnya mengakhiri sidang media. 
Read more ...

Wednesday, 27 November 2013

PILIH AKU UNTUK JADI WAKIL KORANG KAT UM : MR. BEAN

Oleh : Haprakah dan Suara Kebabilan

KUALA LUMPUR, 26 Nov : Calon Bebas, Mr. Bean hari ini menggesa mahasiswa terutama mahasiswa Universiti Malaya agar memilih beliau sebagai wakil tunggal yang akan mengisi semua jawatan dalam MPP UM bagi sesi 2013/2014.

Ketika ditemui di Kompleks Perdana Siswa petang tadi, beliau menegaskan perlunya ada calon yang rajin berdemonstrasi tetapi malas dalam belajar bagi mengetuai Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Malaya.

"Kita kena tunjukkan kepada pihak luar, bahawa kita ini hebat!!!" 

Tambahnya lagi, mahasiswa UM seharusnya tidak hanya melihat perpustakaan dan menghadiri kuliah itu sebagai medium mendapatkan pendidikan.

"Kita ada Universiti Dataran Merdeka yang diasaskan oleh Pejuang Hippies Tak Beraqidah, Saudara Fahmi Reza. Seharusnya kita ikut beliau, tak kiralah kita ni dari Akademi Pengajian 'Isle' sekalipun atau memegang jawatan sebagai Presiden Persatuan Mahasiswa 'Isle'." Ujarnya.


Percampuran lelaki dan perempuan....

Dalam pada itu berdasarkan pemerhatian kami, Pro Mahasiswa UM kini semakin 'terbuka' dan 'Liberal' hasil dari asimilasi yang berlaku diantara kumpulan berkenaan dengan kelompok-kelompok tidak beraqidah di luar kampus. Ikhtilat atau percampuran diantara lelaki dan perempuan yang sebelum ini amat dibenci oleh Mahasiswi bertudung labuh dan mahasiswa berkopiah putih pada satu ketika dahulu tidak lagi menjadi satu perkara yang dititik beratkan oleh kumpulan ini.

"Lihatlah apa yang terjadi pada Pro M yang kebanyakkannya mengaku sebagai pejuang 'Isle'. Inilah yang kita mahukan. Kutuk dan perli orang lain. Menyuruh orang lain berhukum dengan hukum ALLAH, tetapi diri sendiri buat tak apa. Mungkin ini hasil tarbiah Syiah kepada mereka." ujarnya mengakhiri sesi sidang media.
Read more ...

Tuesday, 26 November 2013

GELAGAT 'ABANG-ABANG' SENIOR PRO-M YANG PATUT ADIK-ADIK JUNIOR AMBIL TAHU

Oleh : RPM

Gendang sudah dipalu. Kempen pilihanraya kampus Universiti Malaya sudah bermula. Baik dari pihak Penggerak Mahasiswa ataupun Pro-Mahasiswa, masing-masing cuba mencari pengaruh dan populariti. Apa pun yang pasti, UM sekali lagi menjadi tumpuan lensa media di luar sana. Status Universiti tertua di Malaysia selain suasana berpolitik luar biasa di UM menjadikan lagi UM sebagai sebuah universiti 'paling hangat' setiap kali pilihanraya kampus bermula. Pelbagai insiden berlaku sepanjang tempoh berkempen. Dari balingan cat sehingga 'calon diculik' mewarnai suasana perjalanan pilihanraya.

Apa-apa pun, kita tinggalkan sebentar drama sebabak yang sedang berjalan di UM. Mari kita lihat gelagat 'Abang-Abang Senior' Pro-M sepanjang mereka 'berdrama' di pentas politik.

1. Buat kacau kat Kampus UiTM


2. Road Tour kengkonon atas nama Gerakan Mahasiswa 13



3. Buat kecoh kat kampus UPSI


4. Buat kecoh depan RTM.


Kepada mahasiswa Universiti Malaya, kami ingin berpesan dan menyeru agar pilihlah wakil anda dari kelompok mahasiswa yang Mewakili anda dan bukannya mewakili pihak lain. Pastikanlah wakil yang anda pilih itu wakil yang menjaga kebajikan anda dan bukannya menjadi 'wakil' pihak luar yang menjalankan tugas di dalam kampus.


Read more ...
© 2008-2017 PM Institute